2
0
0
Telephone
(022) 7305963
Good For
Family Gathering
Opening Hours
Mon - Sun 08:00 - 20:00
Payment Method
Cash / Tunai
Number of Seats
50
Other Info
Delivery Service
Parking Area
Reservation
Service Charge
Signature Dishes
Nasi Gudeg Ayam Opor Nasi Gudeg Gepuk Nasi Gudeg Spesial
Review (2)
Veteran Gourmet 2013-03-05
132 views
Dimana gudeg paling enak di Bandung? Gudeg Banda jawabannya! Lokasinya di Jl. Lodaya, Bandung. Pas KFC Riau langsug belok kiri. Bangunannya berupa rumah cat warna coklat, tempatnya cukup luas dan bersih, disediakan banyak kursi dan meja kayu. Tempat ini selalu ramai terutama saat jam makan siang dan weeekends. Asal usul nama Gudeg Banda tuh karena dulu awalnya penjual gudeg ini jualannya di depan gedung pos di Jl. Banda. Jualannya cuman di warung tenda saja, tapi seiring banyaknya permintaan dari pembeli dan usahanya berkembang pesat sampai akhirnya pindah ke Jl. Lodaya yang lokasinya masih di Jl. Riau juga. Gudeg Banda ini spesialisasinya gudeg, kita bisa pilih yang paket atau yang prasmanan karena selain gudeg juga ada beberapa lauk seperti ayam goreng, ayam balado, aneka sayur, dll. Disana harus sabar loh kalo mau makan karena harus antri dulu, ntar kita tinggal tunjuk2 apa yang kita mau ambil di etalasenya dan menuju ke kasir deh buat bayar. Harga gudeg dengan nasi dan sayur tahu nggak sampai Rp 20k. Gudegnya udah ada kreceknya, itu tuh yang bikin enak. Gudegnya juga nggak terlalu manis, sayur tahu dan nasinya disajikan masih panas. Di setiap meja sudah disediakan sambal, tapi sambalnya nggak pedes. Pelayanan disini terbilang cepat, jadi yang bingung makan gudeg di Bandung bisa nih ke Gudeg Banda. continue reading
(The above review is the personal opinion of an user which does not represent OpenRice’s point of view.)
Veteran Gourmet 2012-06-16
96 views
Nyari gudeg Yogya yang enak di Bandung dimana? Gudeg Banda jawabannya!Awalnya sang pemilik memberi nama Gudeg Yogya, jualan di gerobak di Jl. Banda depan kantor pos. Gudegnya laris, pelanggan datang tanpa henti. Nah, biar membedakan dengan gudeg yogya lainnya, para pelanggannya kasih nama Gudeg Banda, sampe sekarang dipatenkan deh jadi Gudeg Banda! Pinter kan akyuu~ hahhahaKarena semakin tersohor, sang empunya gudeg ini pindah lokasi ke Jl. Lombok yang tak jauh dari lokasi awal dengan tujuan pindah ke rumah yang besar agar pelanggannya puas dan nyaman. Nah, beberapa hari yang lalu saya kuliner ke tempat ini untuk 1st time bersama teman. Kalau dari arah Riau, pas KFC Riau belok kanan. Nggak terlalu jauh, lihat sisi kanan, ada rumah warna semi coklat dengan nama Gudeg Banda, thats it!Sengaja datang jam 14.00 karena kalau jam makan siang tempat ini selalu ramai. Disini sistemnya langsung masuk ke antrian-sebutin apa saja yang mau diorder dan apa mau dine in atau take away-langsung ke kasir-bayar-ambil deh orderan kita. Waktu itu kami masing2 order nasi putih + gudeg + sayur tahu + ayam balado . Teman saya tambah aqua botol dingin. Total kerakusan saya hanya Rp 20k, sedangkan teman Rp 23k.Oh iya, disini juga dikasih teh tawar hangat gratis, dianterin sama mas2nya ntar. Di setiap meja disediakan sambal. Tapi sayang, sambalnya manis -_____-” Tempatnya adem, kursi dan meja dari kayu dan ruangan yang luas dan ada jendela jadi nggak bikin sumpek. Banyak juga yang datang untuk take away gudegnya, memang legenda gudeg ini manknyoz emang bener, saya sudah jadi saksi hidupnya hahahha *lebay*. Yang ngebedain gudeg banda dengan gudeg2 lain tuh rasa manisnya tuh pas, trus gudegnya empuk *kan suka ada tuh yang gudegnya masih keras* plus ada kreceknya. Sensanyi nyooooz :9 Sayang untuk ayam baladonya walaupun tampilannya merah cabe sangar, ternyata tidak pedas sama sekali. Yah kami memaklumi saja, pedasnya orang jawa Overall saya puas dan yang paling penting makanan yang saya order tadi sudah bikin perut diam untuk beberapa jam hahahha.Overall, Gudeg Banda+) Makanan enak semuaa(+) Tempat luas dan bersih(+) Pelayan sigap dan cekatan dalam menangani konsumen(-) Parkiran yang kurang luas continue reading
(The above review is the personal opinion of an user which does not represent OpenRice’s point of view.)