8
2
0
Good For
Family Gathering
Opening Hours
Mon - Sun 11:00 - 22:00
Payment Method
Cash / Tunai
Number of Seats
50
Other Info
Delivery Service
Parking Area
Reservation
Service Charge
Signature Dishes
Bakmi Godhog Bakmi Goreng Bihun Nyemek Nasi Goreng
Review (10)
Level4 2013-12-09
175 views
Nyari mie goreng yang enak tapi murah gak gampang juga. Banyak sih tenda-tenda pinggir jalan yang menawarkan meni mie goreng dan temen-temennya seperti bihun, kwetiaw dan nasi goreng, tapi rasanya kadang suka gak karuan. Nah laen ceritanya ama mie goreng di tempat ini. Namanya Bakmi Jowo DU 67. Udah berkali-kali saya mengunjungi tempat ini, saya puas dengan rasa makanan yang ditawarkan selain harganya yang tergolong murah dan suasananya yang nyaman. Berlokasi di Jalan Dipati Ukur, tempatnya sering kali dipenuhi oleh para mahasiswa dan anak-anak muda. Sambil makan, sambil ngobrol sana-sini. Ruangannya lumayan besar dengan sebagian besar terbuat dari kayu dan bambu. Tempatnya bersih dan pelayanannya juga baik.Menu yang saya pilih kali ini ialah mie goreng dan teh manis panas. Seporsi mie gorengnya lumayan banyak, ukuran mienya sedang saja, mie telor gitu. Lalu ditumis pake campuran telur, baso, daging ayam, tomat dan aneka bawang yang bikin aromanya harum dan rasanya gurih banget. Kekeyalan mienya pas banget, rasanya juga pas antara manis dan asinnyaTeh manis panasnya juga mantap, pemanisnya pake gula batu, jadi manisnya itu laen ketimbang pake gula pasir. Walau saya pesennya teh manis panas, tapi suhunya cepet juga turunnya, karena udara diluar dingin, jadi pas diminum, suhunya udah hangat. continue reading
(The above review is the personal opinion of an user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level2 2013-10-22
93 views
Restoran ini berada di jalan dipati ukur, tepat di seberang Kampus ITHB .. dan ketika saya pertama kali masuk restoran ini tuh saya merasa ga lagi di Bandung soalnya suasananya khas banget dan lagu-lagu khas jawa tengah yg diputer di restoran ini semakiin menambah kesan 'jawa tengah' yang khas tapi ada di bandung. suasana yang nyaman khas seperti restoran di pedesaan + pelayannya yang ramah yang semuanya menggunakkan kemeja batik pun membuat saya tidak berada di bandung pada saat memasuki restoran ini, daan ketika saya duduk dan melihat daftar menu .. menunya sudah ada recommended dishes nya dengan jempol yang ada pada nama makanannya.. berikut adalah daftar menu yang menurut saya baru karena waktu saya ke restoran ini beberapa waktu lalu harganya belum segini, hehe yaa kalo sekarang sih termasuk agak mahal untuk ukuran kantong mahasiswa tapi menurut saya sih harga yg dipasangkan sesuai dengan porsi makanan yang disajikan. dan saya memesan Bakmi Goreng dan teh poci 2 gelas yang dimana 1 poci itu cuma cukup 2 kali cup yang ukurannya tidak begitu besar, jadi 1 poci cukup untuk 4 gelas kecil yang diberikan continue reading
(The above review is the personal opinion of an user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level2 2013-07-07
41 views
Walaupun udah sering banget ngelewatin belokan jalan DU (Dipati Ukur) yang jadi tempatnya si bakmi ini, saya baru pernah dua kali ke sana. Kebetulan bulan Juni kemarin saya kerja praktek yang lokasinya membuat saya melewati jalan DU untuk mencapainya, jadinya makin penasaran deh ama si bakmi ini. Akhirnya di suatu malam, saya pun memutuskan untuk mampir ke sana sekalian makan malam. Sendirian.Oya, asalnya saya kira tempatnya hanya berupa gerobak atau warung tenda biasa tanpa bangunan permanen. Ternyata saya salah, hahaha. Saya juga ga nyangka bahwa ternyata pengunjungnya ramai sekali sampai saya hampir ga dapet tempat duduk waktu ke sana itu.Begitu ditunjukkan meja yang tersedia, saya pun mengamati daftar menu yang diberikan. Biar afdhol, saya sudah meniatkan diri untuk memesan bakmi di kunjungan perdana saya ke Bakmi Jowo DU ini. Di daftar menu tertulis tiga pilihan bakmi di baris teratas: godhok, nyemek, dan goreng. Harganya masing-masing 20 ribu rupiah. Saya menanyakan pramusaji apakah yang dimaksud dengan nyemek itu (Anw, saya bukan orang jawa). Ternyata maksudnya nyemek itu diberi kuah sedikit, sedangkan godhok itu kuahnya banyak. Lantas saya pun memesan bakmi nyemek. Untuk minumnya, saya memesan wedang uwuh yang harganya 9000 rupiah. Di daftar menu, wedang uwuh dan bakmi termasuk menu yang direkomendasikan, ditandai dengan gambar jempol yang dicantumkan di dekat tulisan menu itu. Saya sempat bertanya sih wedang uwuh itu apa, tapi saya lupa penjelasan pramusajinya, haha. Setelah ditanya, pramusaji juga memberi tahu bahwa sajian yang saya pesan akan siap disantap sekitar 20 menit lagi *lamaaaaa * sehingga saya pun memutuskan untuk sholat*) isya dulu sambil menunggu pesanan.Beberapa menit setelah selesai sholat, wedang uwuh yang saya pesan pun datang. Minuman hangat ini merupakan seduhan berbagai macam tanaman dan disajikan dengan gula batu. Warnanya merah gelap. Rasanya agak manis (mungkin karena dikasih gula, sih). Biasa aja kalo buat saya, ga bikin nagih... dan kayaknya saya lebih suka wedang jahe deh, hehe.Beberapa menit lagi, pramusaji datang membawakan bakmi nyemek untuk saya. Porsinya ngenyangin banget tapi ga berlebihan juga. Pas lah buat saya mah (kalo buat yang lagi diet pasti kebanyakan sih ). Panasnya waktu disajiin pas. Saya mesen yang agak pedes, jadi dikasih beberapa potongan cabe rawit (di kunjungan kedua saya ke sini, saya pesen bakmi godhok yang ga pedes, dan ga dikasih cabe sama sekali). Buat saya yang waktu itu lagi kelaperan, sedaaaaap banget lah rasanya!! Eh iya, tapi ternyata kuahnya lebih sedikit daripada yang saya bayangin. Kuahnya bener-bener pas-pasan cuma buat bikin mi-nya basah. Tapi tetep enak kok... saya ga nyangka aja kalo sesedikit itu kuahnya. Overall, rasa masakannya (yang saya pesan lho yaa) enak. Porsinya cukup. Tapi harganya kemahalan . Mestinya--menurut saya sih-- bakminya cukup 15ribu aja per porsi. Udah gitu harga minumannya juga mahal-mahal . Ga sesuai banget sama kesederhanaan tempatnya. Tapi kapan-kapan mau aja sih saya ke sana lagi, apalagi kalo pas kebetulan bawa bekal minum (biar ga usah beli minum) dan ada temen yang mau ke sana juga. *) musolanya kecil, cuma muat dua shaf, per shaf kira-kira tiga orang continue reading
(The above review is the personal opinion of an user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level4 2013-03-11
24 views
Bakmi Jowo DU67 merupakan salah satu tempat kuliner yang musti dicoba para openricer nih! Lokasinya di Jl. Dipati Ukur no. 67, Bandung. Nggak susah kok menemukan tempat makan ini karena tempatnya yang cukup mencolok yaitu para pegawainya yang memakai batik trus letak dapur yang ada di depan tempat makan. Pas masuk ke dalam, kita berasa nggak lagi di Bandung lagi karena interior dan suasana dibuat Jawa banget. Di dindingnya ditempel foto-foto tentang Jawa trus disini juga dialunkan musik Jawa. Untuk interior ruangannya serba bambu dan kayu, ruangannya nggak terlalu besar tapi kebersihannya terjaga.Pelayanan disini ramah banget trus logat Jawa pelayannya medok banget loh jadi lucu sendiri. Menunggu orderan juga nggak terlalu lama, pelayanan okelah disini. Tapi sayangnya tempat makan ini selalu penuh, kebanyakan pengunjungnya tuh mahasiswa karena memang lokasi tempat makan ini nggak jauh dari kawasan kampus dan kosan.Bakmi Jowo DU67 menjual aneka bakmi (goreng, nyemek, godhog), nasi goreng (putih, kecap, mawut), capcay (goreng, godhog), krengsengan, kerupuk, minuman, dll. Dari namanya udah jelas kalo menu andalan disini tuh bakmi. Saya sudah mencoba ketiga jenis bakmi disini dan favorit saya adalah bakmi nyemek. Nyemek tuh becek, jadi kuahnya nggak sebanyak bakmi godhog. Bakmi nyemek terdiri dari mie, kuah, telur, daging ayam, sayuran, baso, dan bawang goreng. Mienya kenyal, telur dan ayamnya cukup banyak, sayurannya juga masih segar. Bakmi ini rasanya gurih, enak, dan nagih! Harganya kurang dari Rp 20k. Oh iya, bakminya ini dimasak menggunakan arang loh! continue reading
(The above review is the personal opinion of an user which does not represent OpenRice's point of view.)
Saya dan pacar itu senang mencoba berbagai macam kuliner. Apalagi tinggal di Bandung yang memangnya surga kuliner bikin saya dan pacar sering banget bangkrut sebelum waktunya karena mencoba berbagai makanan yang belum pernah kami coba, mulai dari yang murah hingga mahal. Salah satu kuliner unik yang kami coba adalah Bakmi Jowo DU 67. Unik di sini adalah makanannya dan juga suasana restorannya. Penasaran? Baca terus review saya. Bakmi Jowo DU 67 ini terletak di Jalan Dipati Ukur. Posisi pastinya sih di seberang outlet baju Vantour (kalau nggak salah ingat) atau terletak di jalan yang bersebelahan dengan Umbara Travel. Tenang, dari jalan, restoran ini mudah terlihat kok karena selalu ramai dan ciri khasnya adalah dapurnya terletak di depan sehingga orang yang lewat bisa melihat proses pembuatan masakan di Bakmi Jowo DU 67 ini. Karena letaknya yang dekat dengan kampus ITHB, Unikom, dan Unpad, maka kebanyakan yang datang ke sini adalah mahasiswa. Suasananya menurut saya unik banget karena sangat mengedepankan budaya Jawa seperti dinding restoran yang ditempeli gedeg (anyaman bambu) sehingga kita seakan-akan seperti sedang makan di rumah bambu di desa. Di dinding juga banyak tempelan foto-foto berbingkai yang memperlihatkan daerah Jawa pada jaman dahulu kala. Tidak hanya itu, suasana makan kita juga akan semakin nikmat dengan tembang-tembang Jawa yang mengalun dari pengeras suara. Terus, para pelayannya juga melayani dengan logat Jawa yang kental dan berpakaian batik. Benar-benar menarik banget datang ke sini. Menu yang disajikan pun bisa dikatakan khas Jawa. Ada bakmi goreng, ghodog (rebus), atau nyemek (becek alias diberi sedikit air); terus ada juga bihun dengan tiga varian seperti bakmi, nasi goreng putih (tanpa kecap), nasi goreng mawut (gila), capcay kuah, dan krengsengan (ditumis dengan kecap). Ada tambahan paru, ati-ampela, paha, dan brutu ayam. Minumnya pun ada berbagai pilihan, tapi yang jadi favorit di sini adalah teh yang disajikan di poci dan diberi gula batu. Kerasa Jawaaaaaaa banget . Oh iya, menu yang jadi favorit di sini kayaknya mie ghodog atau nyemek deh karena saya melihat banyak orang yang memesan mie ini. Disajikan dalam piring agak sedikit ceper, mienya berwarna putih yang bila dilihat dari jauh, sepintas mirip fetucinni. Akhirnya, saya dan pacar pun sepakat untuk mesen dua menu yang beda biar kami bisa sama-sama saling mencicipi. Pesanan saya adalah nasi goreng putih alias nggak pakai kecap. Karena saya nggak terlalu lapar, saya hanya pesan setengah porsi yang hanya berkurang Rp2.000 dari harga satu porsi (Rp18.000 -> Rp16.000). Meskipun begitu, menurut saya sih banyaknya udah kayak satu porsi. Tanpa kecap, nasi goreng ini rasanya gurih tanpa ada rasa manis. Nasinya cukup pera' sehingga enak dimakan. Sebagai pelengkap ada kerupuk kulit. Oh iya, isi nasi goreng ini cukup banyak lho, seperti bakso, cumi, dan udang. Nyaaammm Sementara itu, pesanan si pacar adalah mie goreng yang terlihat sangat menggiurkan ketika diantar. Ini adalah mie telor yang digoreng dengan tambahan sayur, baso, telur, dan masih banyak lagi. Rasanya enak dan gurih meskipun agak sedikit berminyak. Satu porsinya harganya Rp18.000 dan cukup besar sehingga mengenyangkan. Jadi, untuk mereka yang pingin mencoba kuliner unik, coba aja datang ke Bakmi Jowo DU 67 ini dan rasakan kuliner asli Jawa. Selamat mencoba . continue reading
(The above review is the personal opinion of an user which does not represent OpenRice's point of view.)