1
0
1
Telephone
(022) 2531994
Opening Hours
Mon - Sun 10:00 - 22:00
Payment Methods
Cash / Tunai
Other Info
Parking Area
Review (2)
Level4 2013-12-25
295 views
Waktu itu Bandung lagi dingin-dinginnya. Beneran deh, ujan nggak berenti-berenti turun jadinya hawanya bener-bener pas banget buat ngendon di dalam kamar. Tapi, nyebelinnya entah kenapa saya tiba-tiba ngidam pengen makan yang berkuah dan panas. Si pacar menyarankan untuk beli soto padang jadilah di tengah ujan yang rintiknya lumayan deras kami keluar nyari makan. Sayangnya, Suryo Bundo yang biasa jadi langganan si pacar beli nasi goreng dan soto padang tutup! Akhirnya kami terus ke Simpang Dago untuk beli soto padang yang dijual di rumah makan Padang. Rumah makan Padang ini sendiri bisa dibilang letaknya strategis karena ada di ujung jalan Dipati Ukur dan biasa dijadika tempat ngetem angkot-angkot. Ruangannya cukup besar. Dulu, ada dua ruangan, tapi sekarang yang di sebelahnya lagi direnovasi sehingga cuma dipakai satu aja. Kelebihan rumah makan Padang ini sendiri adalah buka 24 jam dan sedia Wi-Fi dengan kecepatan yang lumayan. Makanya, nggak heran pas saya ke sana lagi ada beberapa mahasiswa yang sedang browsing dengan laptopnya. Menu di sini selain aneka masakan padang seperti rendang, gulai cumi, ayam pop, dan masih banyak lagi, adapula menu lain seperti soto padang dan juga martabak mesir. Penasaran seperti apa martabak mesir itu? Bentuknya serupa sama martabak telor hanya dengan isian yang lebih banyak sehingga bentuknya lebih tebal. Si pacar aja bilang kalau makan martabak mesir itu bikin kenyang. Wew, @_@!Pesanan saya di malam yang ujan (tapi nggak romantis itu) adalah soto padang (seperti yang saya pengen banget dari awal). Sotonya sendiri beda sama soto ayam, soto betawi, atau soto bandung. Kuahnya berwarna kehitaman dan agak pekat dengan merica sehingga bikin panas tenggorokan. Isinya sendiri ada bihun, perkedel kentang, dan potongan daging yang digoreng kering sehingga ketika direndam kuah soto tidak lembek. Sebagai teman soto padang ada kerupuk pink dan nasi putih. Rasanya cukup enak dan harganya juga cukup murah meski masih lebih murah Suryo Bundo sih. Tapi, di tengah udara dingin, soto padang ini lumayan menghangatkan badan. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level4 2012-12-11
142 views
Masih di tanggal 08 November 2012. Setelah makan siang di Kehidupan, saya dan dia kembali ke Tubagus dan keliling Cikutra. Malamnya, kami cari makan malam sebelum dia kembali ke Jakarta. Cari aman, kami makan di Rumah Makan Pondok Kapau yang posisinya nggak jauh dari travel dia.Pondok Kapau alamatnya di Jl. Dipati Ukur (DU) no. 100 Bandung. Posisinya nggak jauh dari belokan Simpang Dago menuju DU. Pasti udah pada taulah yah kalo ini tuh rumah makan Padang. Ini pertama kalinya saya kesini, kalo dia udah pernah kesini. Tempatnya cukup besar, waktu kami kesana lumayan rame sama anak2 kosan *ketauan banget yah muka anak kosan*. Oh iya, di papan nama Pondok Kapau dituliskan bahwa buka 24 jam dan free wifi & faksimile, wah hebat juga yah. Sayang waktu itu lagi laper jadi males nge wifi *songoong*.Layaknya rumah makan Padang, kita pilih sendiri makanan kita-> duduk -> makan -> bayar. Karena sudah malam jadi pilihan makanannya nggak banyak. Akhirnya saya pilih ayam goreng, tempe goreng, sambal, dan sayur nangka. Sedangkan dia makan dengan sayur nangka dan sambal saja *karena dia bilang tempe dan tahunya digoreng pakai minyak bekas goreng telur*. Saya jadi sedih deh lihat dia cuman makan itu Pas duduk, seperti biasa di meja sudah disediakan segelas air putih dan kobokan. Yah memang aslinya kalo makan masakan Padang itu harusnya pakai tangan, dia sih gitu tapi saya mah pakai sendok garpu Nasinya masih hangat tapi lauk dan sayurnya dingin. Ayam gorengnya selain dingin, keras banget dan ada bau telurnya. Tempenya dingin dan bau telur juga. Sayur nangkanya selain dingin, rasanya asin banget dan santannya kental banget. Sambalnya juga asin dan dingin. Total mengecewakan, saya nggak menghabiskan makanan saya walaupun perut lapar (rate :1/5).Karena lapar banget, jadinya dia minta tambah nasi seporsi dengan sayur nangkanya lagi ke pegawainya. Saya malah merasa bersalah karena nggak ngehabisin makanan saya, tapi mau gimana lagi… Selesai dia makan, dia ke kasir untuk bayar. Total makan malam kami ini Rp 27k, lumayan mahal juga yah. Yah perkiraan sih makanan saya kurang dari Rp 20k.Kelar bayar kami menuju Cititrans untuk mengantarkan dia pulang. Sedih deh karena dia datang ke Bandung nggak pake acara nginep, pp cuman buat ngelihat saya. Thanks for coming, i love you dear (˘⌣˘)ε˘`)Overall, Rumah Makan Pondok Kapau+) Pelayanan bagus(-) Tempat besar tapi kurang pencahayaan(-) Makanannya dingin dan kurang enak(-) Harga cukup mahal*CONCLUSION: Come again? No. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)