0
3
0
Level1
3
0
2015-12-11 83 views
Kalau lagi suntuk ngantuk dan sedang sehat dan tidak dilanda batuk, bisa lah yaa mampir ke salah satu resto yang dijadiin tempat ngumpul-ngumpul favorit para remaja super gaul Bandung ini. Tempat ini asik banget buat sekedar ngumpul, main UNO Stacko, minum makan ceplas ceplus, atau gak sekedar mesen roti bakar greentea yang super gawl ini. Pertama kali tau tempat ini gara-gara kakak asisten praktikum kimia organik saya, sebut saja namanya Kak Rani lagi bagi-bagi roti bakar warna ijo ke temen-tem
Read full review
Kalau lagi suntuk ngantuk dan sedang sehat dan tidak dilanda batuk, bisa lah yaa mampir ke salah satu resto yang dijadiin tempat ngumpul-ngumpul favorit para remaja super gaul Bandung ini. Tempat ini asik banget buat sekedar ngumpul, main UNO Stacko, minum makan ceplas ceplus, atau gak sekedar mesen roti bakar greentea yang super gawl ini. Pertama kali tau tempat ini gara-gara kakak asisten praktikum kimia organik saya, sebut saja namanya Kak Rani lagi bagi-bagi roti bakar warna ijo ke temen-temen saya yang jadi mahasiswa kesayangannya. Nah yaaaaaa, ditawarin tuh cemal cemil eh enak ternyata. Smeinggu kemudian diajak lah temen saya ke tempat ini. 
Setelah kesini ternyata emang tempatnya asik sih, males buat pergi hihihi.. Makanannya yang saya pesan dulu itu indomie gokil. Uhhh apa nih gokil-gokil. Eh ternyata itu indomie yang ada topingnya kiki pakai bumbu cabe ijo. Beeeeeeeeeeeeeh, karena emang dasarnya saya suka pedes dan masakannya rasanya mirip sambel padang jadi kayak pengen nambah lagi dan lagi. Untungnya rasa nafsu ini masih dikontrol yaa. Jadilah pasrah dengan cuma bisa makan 1 porsi. Huuuu, pas kesana pas akhir bulan siih. Jadi gak bisa jajan lebih, temen untungnya lagi baik dan pesen uang namanya Vanilla Treasure. Beh seger euuuy. Itu ada es krimnya, ada bubble ceplas ceplusnya yang rasanya lucu banget. Duh, sayangnya mahal euy buat harga es di kantong mahasiswa budget pas-pasan kayak saya. Hihihiii
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Post
DETAILED RATING
Taste
Decor
Service
Hygiene
Value
Date of Visit
2015-11-29
Waiting Time
30 Minutes (Dine In)
Spending Per Head
Rp25000
Level2
5
0
2015-08-25 57 views
upnormal, cafe yang bisa dibilang buka hampir 24 jam. tempatnya asik buat dipake hangout, apalagi ada beberapa game yang bisa dimainkan di sana. untuk makanannya rata-rata memiliki tingkatan pedas yang cukup tinggi, kalo untuk saya sendiri ga kuat makannya, tapi mungkin para pecinta makanan pedas bisa mencoba sendiri
Read full review
upnormal, cafe yang bisa dibilang buka hampir 24 jam. tempatnya asik buat dipake hangout, apalagi ada beberapa game yang bisa dimainkan di sana. untuk makanannya rata-rata memiliki tingkatan pedas yang cukup tinggi, kalo untuk saya sendiri ga kuat makannya, tapi mungkin para pecinta makanan pedas bisa mencoba sendiri
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Post
DETAILED RATING
Taste
Decor
Service
Hygiene
Value
Dining Method
Dine In
Level2
15
0
Malam Minggu kemaren, saya dan teman-teman memutuskan untuk makan malam di Warunk Upnormal Cihampelas, sekalian nongkrong. Kami sampai disana sekitar jam 9 kurang, dan saya udah was-was duluan karena takut tempatnya penuh banget.. Secara malam Minggu, kan. Dan ternyata bener, waktu kami sampai disana memang mejanya penuh semua. Fyi, Warunk Upnormal yang di Cihampelas ini tempatnya agak kecil dan terdiri dari dua lantai. Tapi lantai kedua ukurannya lebih kecil dari lantai pertama. Nggak tau sih d
Read full review
Malam Minggu kemaren, saya dan teman-teman memutuskan untuk makan malam di Warunk Upnormal Cihampelas, sekalian nongkrong. Kami sampai disana sekitar jam 9 kurang, dan saya udah was-was duluan karena takut tempatnya penuh banget.. Secara malam Minggu, kan. Dan ternyata bener, waktu kami sampai disana memang mejanya penuh semua.




Fyi, Warunk Upnormal yang di Cihampelas ini tempatnya agak kecil dan terdiri dari dua lantai. Tapi lantai kedua ukurannya lebih kecil dari lantai pertama. Nggak tau sih dua lantai ini smoking free apa nggak, mudah-mudahan sih nggak ya karena jarak tiap meja agak berdekatan. Saya lupa tempatnya smoking free atau ada area smoking-nya, yang jelas seingat saya nggak ada AC-nya, tapi buat merokok juga rasanya nggak etis karena mejanya yang berdekatan dan harus sharing sama orang-orang. Oh ya, meja-mejanya panjang, kira-kira muat buat 8 orang. Berhubung saya dan teman-teman datang bertujuh, jadi kami harus nunggu dulu. Waktu itu saya liat banyak orang lain yang nunggu juga dan udah cemas bakal nunggu lama buat dapet tempat, eh ternyata orang-orang yang nunggu itu emang nunggu buat take away, jadi kami satu-satunya yang ada di waiting list.




Setelah nunggu nggak terlalu lama, akhirnya tiba giliran saya dan teman-teman untuk duduk dan memesan. Salah seorang teman saya yang udah pernah kesini merekomendasikan Indomie Telur Asin. Jujur aja, liat gambarnya aja saya udah ngiler.. Maka saya pun memesan itu, plus Ice Chocolate untuk minumnya. Sedangkan teman-teman saya ada yang memesan Black Indomie, Indomie Goreng Kombinasi Indomie Kari, Indomie Goreng Iga, Mie Goreng Beneran. Untuk minumnya saya nggak terlalu inget, yang saya inget cuma Soda Vanilla dan Susu Mint.



Range harga disini nggak mahal kok, dengan uang 20-30k aja kita udah bisa dapet makanan dan minuman yang enak. Untuk makanan dia berkisar dari belasan ribu sampai dua puluhan ribu awal (untuk mie sekitar 13 sampai 14an ribu), sedangkan untuk minunan dari 5 ribuan sampai belasan ribu (lupa ada yang di atas 20k apa nggak, tapi ada Alpukat Kerok Green Tea yang harganya 30k
).



Makanannya sendiri kebanyakan sih varian Indomie dan roti (Nutella, Milo, coklat, green tea, kornet, dll.), menu nasi nasi sederhana (sosis, kikil, telor, wagyu—yang saya bingung ini beneran apa nggak, dll.), dan beberapa snack kayak tahu atau kentang goreng. Kalo nambah topping juga bisa, umumnya sih di bawah 10k. Sedangkan minuman tentunya ada bermacam varian minuman buah, kopi, susu, soda, cokelat, teh, dan tentunya air mineral.



Btw, semua mie pesanan kami datangnya cepet banget, lho! Salut deh, padahal suasananya waktu itu lagi penuh pengunjung. Nggak ngerti deh rebusnya gimana. Mie-nya pun masih cukup anget dan nggak mekar (atau soggy) waktu dateng. Pokoknya segala kecemasan saya akan harus nunggu lama waktu makan disini semuanya nggak terbukti, karena pelayanannya cepet dan cekatan banget. Kalopun mesti nunggu, jangan takut bosen karena di tiap meja disediain kartu uno dan remi buat dimainkan. Asik banget, kan?




Oke, berhubung saya nyicip sana sini maka bakal saya review satu-satu seinget saya, ya.




Indomie Saus Telor Asin (14,5k):
Bisa milih mau goreng atau rebus, tapi teman saya merekomendasikan yang goreng, jadi saya pesen yang goreng saja. Indomie Telur Asin ini porsinya standar, yah kayak sebungkus Indomie lah, dan disajikan dengan topping semacam daging tipis berbentuk bulat cuku gede mirip Salami, dan tentunya.. Lumuran telur asin. Sebagai penggemar masakkan telur asin, saya happy banget makan ini! Enak, beneran deh! Telur asinnya berasa banget, kayak yang di resto chinese food (deskripsinya nggak bohong), dan toping daging tadi juga rasanya enak, bukan kayak daging tipis frozen yang buat burger rumahan itu (emang beda, kali. Hahaha). Ya, saya langsung ngerti kenapa teman saya merekomendasikan ini. Dan surprisingly, makanannya cukup mengenyangkan buat saya. Top lah.



Black Indomie (12,5k):
Meski namanya 'black', ternyata warnanya nggak black sama sekali. Sepintas kayak Indomie biasa malah. Ah, nggak seru nih. Ketika saya coba sih, rasanya semacam manis-pedas gitu. Rasa pedasnya agak tajem, mirip kayak rasa pedas dari ulekan cabai hijau. Atau blackpepper ya? Saya kurang tau dan kurang inget sih. Yang jelas menurut saya ini menu Indomie paling biasa di meja kami waktu itu. Black Indomie disajikan dengan telur ceplok seperempat matang dan bisa milih mau rebus atau goreng, teman saya kebetulan pesan yang goreng.



Indomie Goreng Kombinasi Indomie Kari (14,5k):
Teman saya memesan ini karena embel-embel 'porsi jumbo' yang ada di deskripsi menunya, dan ternyata porsinya memang jumbo, hehehe. Kayak namanya, mie yang satu ini memang sepertinya Indomie Goreng yang dicampur bumbu Indomie Kari. Rasanya kayak Indomie Gokar (Goreng Kari) yang sekarang udah nggak ada itu. Berhubung saya emang suka mie rasa kari yang dijadiin goreng, jadi menurut saya ini enak. Karinya berasa dan pas gurih asinnya, kayaknya kalo dicampur bumbu Indomie Kari nggak sebungkus juga deh makanya nggak keasinan (pengalaman coba di rumah, haha). Ya, recommended sih karena porsinya juga oke. Mie ini juga disajiin sama telur ceplok seperempat matang.



Indomie Goreng Iga Upnormal (12,5k):
Waktu liat deskripsinya, saya agak sangsi karena katanya dicampur saus keju. Iga? Saus keju? Apa enaknya? Tapi pas saya coba, ternyata enak juga lho! Rasanya jadi campuran asin-gurih keju dan manis dari Iga. Lumayan nyambung lah, dan enak-enak saja menurut saya, meski kayaknya nggak semua orang bakal suka. Saus kejunya oke dan creamy, signature Warunk Upnormal kayaknya, Iga-nya juga berasa banget. Tapi saya lupa mie ini disajikan sama apa, maaf ya haha.



Indomie Goreng Beneran (14,5k):
Sesuai namanya, ini Indomie yang digoreng beneran (bukan cuma Indomie yang ditiriskan airnya, hehe), disajikan dengan telur ceplok. Tapi walau judulnya 'Indomie', saya nggak yakin soalnya mie-nya lebih kecil gitu. Mungkin menyusut waktu digoreng? Entahlah. Tapi porsinya sama, kok. Rasanya so-so sih, biasa aja. Manis gurih gitu, kayak mie tektek tapi lebih enak (kayaknya ada campuran bumbu Indomie-nya juga). Kurang berkesan sih menurut saya, jadi kurang recommended juga hehe.



Ice Chocolate (12,5k):
Saya puas banget pesan ini soalnya rasanya enak dan harganya cuma 13k. Coklatnya pekat banget, nggak terlalu milky, entah ini coklat sachetan apa bukan. Buat temen saya yang nyicip sih rasanya pahit, tapi saya justru suka pekatnya. Tergantung selera kali ya, tapi masih manis kok. Disajikannya juga di gelas yang mirip toples ikan cupang itu
(tau kan?) dan menurut saya dengan porsi dan kualitas segitu worth it banget 13k, mungkin di kafe harganya bisa 18 lebih kali.



Soda Vanilla (12,5k):
Mirip soda gembira, Soda Vanilla ini intinya plain soda dicampur semacam sirup vanilla (yang kayak di tempat-tempat susu murni itu, lho). Emang basic-nya saya kurang suka campuran plain soda sama sirup atau susu, jadi menurut saya biasa aja. Seger sih karena soda dan esnya banyak, tapi manis sirup vanilla-nya berasa banget.



Susu Mint (12,5k):
Agak kaget juga nyoba ini, karena.. Rasanya kayak minum es Pepsodent
beneran deh, rasa mint-nya strong banget jadi berasa minum pasta gigi cair, meski rasa manis susunya cukup berasa. Untungnya gak pekat kayak pasta gigi beneran plus esnya banyak, jadi nggak eneg. Melek banget deh kalo nyoba ini. Menurut teman saya sih enak ya sampai dia nambah, tapi saya pribadi kurang cocok sama rasanya, haha.



Overall, Warunk Upnormal ini saya kasih nilai 4/5. Makanan enak, minuman enak, variannya banyak dan inovatif, harga sangat affordable, servis bagus dan cekatan, ada hiburan (kartu dan TV) buat yang nunggu. Kekurangannya sih mungkin tempatnya yang kurang luas dan terkesan sumpek ya, apalagi yang di atas. Untungnya waktu itu saya dan teman-teman dapat di meja terluar, hehe. Bukan tempat yang bisa nongkrong sambil laptopan juga karena di samping tempatnya yang nggak kondusif karena bukan kafe, saya nggak melihat tanda-tanda colokan ataupun wifi. Tapi kalo sekedar buat nongkrong sambil ngobrol sama teman-teman sih oke, asal nggak kelamaan karena tempatnya rame (kasian yang nunggu). Kalo mau sih datengnya agak maleman atau jangan pas malem minggu, karena kata masnya Warunk Upnormal ini tutup jam 3 pagi dan last order jam setengah 3. Asik kan?




Apakah saya akan datang lagi? Oh, pasti. Mungkin next time bakal nyoba Indomie Upnormal signature-nya atau rotinya
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Post
DETAILED RATING
Taste
Decor
Service
Hygiene
Value
Dining Method
Dine In
Spending Per Head
Rp27500 (Dinner)
Recommended Dishes
  • Indomie Saus Telur Asin
  • Indomie Goreng Kombinasi Indomie Kari
  • Ice Chocolate