8
2
0
Level2
5
0
Walaupun udah sering banget ngelewatin belokan jalan DU (Dipati Ukur) yang jadi tempatnya si bakmi ini, saya baru pernah dua kali ke sana. Kebetulan bulan Juni kemarin saya kerja praktek yang lokasinya membuat saya melewati jalan DU untuk mencapainya, jadinya makin penasaran deh ama si bakmi ini. Akhirnya di suatu malam, saya pun memutuskan untuk mampir ke sana sekalian makan malam. Sendirian.Oya, asalnya saya kira tempatnya hanya berupa gerobak atau warung tenda biasa tanpa bangunan permanen. T
Read full review
Walaupun udah sering banget ngelewatin belokan jalan DU (Dipati Ukur) yang jadi tempatnya si bakmi ini, saya baru pernah dua kali ke sana. Kebetulan bulan Juni kemarin saya kerja praktek yang lokasinya membuat saya melewati jalan DU untuk mencapainya, jadinya makin penasaran deh ama si bakmi ini. Akhirnya di suatu malam, saya pun memutuskan untuk mampir ke sana sekalian makan malam. Sendirian.

Oya, asalnya saya kira tempatnya hanya berupa gerobak atau warung tenda biasa tanpa bangunan permanen. Ternyata saya salah, hahaha. Saya juga ga nyangka bahwa ternyata pengunjungnya ramai sekali sampai saya hampir ga dapet tempat duduk waktu ke sana itu.

Begitu ditunjukkan meja yang tersedia, saya pun mengamati daftar menu yang diberikan. Biar afdhol, saya sudah meniatkan diri untuk memesan bakmi di kunjungan perdana saya ke Bakmi Jowo DU ini. Di daftar menu tertulis tiga pilihan bakmi di baris teratas: godhok, nyemek, dan goreng. Harganya masing-masing 20 ribu rupiah. Saya menanyakan pramusaji apakah yang dimaksud dengan nyemek itu (Anw, saya bukan orang jawa). Ternyata maksudnya nyemek itu diberi kuah sedikit, sedangkan godhok itu kuahnya banyak. Lantas saya pun memesan bakmi nyemek. Untuk minumnya, saya memesan wedang uwuh yang harganya 9000 rupiah. Di daftar menu, wedang uwuh dan bakmi termasuk menu yang direkomendasikan, ditandai dengan gambar jempol yang dicantumkan di dekat tulisan menu itu. Saya sempat bertanya sih wedang uwuh itu apa, tapi saya lupa penjelasan pramusajinya, haha. Setelah ditanya, pramusaji juga memberi tahu bahwa sajian yang saya pesan akan siap disantap sekitar 20 menit lagi *lamaaaaa
* sehingga saya pun memutuskan untuk sholat*) isya dulu sambil menunggu pesanan.

Beberapa menit setelah selesai sholat, wedang uwuh yang saya pesan pun datang. Minuman hangat ini merupakan seduhan berbagai macam tanaman dan disajikan dengan gula batu. Warnanya merah gelap. Rasanya agak manis (mungkin karena dikasih gula, sih). Biasa aja kalo buat saya, ga bikin nagih... dan kayaknya saya lebih suka wedang jahe deh, hehe.
62 views
0 likes
0 comments
Beberapa menit lagi, pramusaji datang membawakan bakmi nyemek untuk saya. Porsinya ngenyangin banget tapi ga berlebihan juga. Pas lah buat saya mah (kalo buat yang lagi diet pasti kebanyakan sih
). Panasnya waktu disajiin pas. Saya mesen yang agak pedes, jadi dikasih beberapa potongan cabe rawit (di kunjungan kedua saya ke sini, saya pesen bakmi godhok yang ga pedes, dan ga dikasih cabe sama sekali). Buat saya yang waktu itu lagi kelaperan, sedaaaaap banget lah rasanya!!
63 views
0 likes
0 comments
Eh iya, tapi ternyata kuahnya lebih sedikit daripada yang saya bayangin. Kuahnya bener-bener pas-pasan cuma buat bikin mi-nya basah. Tapi tetep enak kok... saya ga nyangka aja kalo sesedikit itu kuahnya.


Overall, rasa masakannya (yang saya pesan lho yaa) enak. Porsinya cukup. Tapi harganya kemahalan
. Mestinya--menurut saya sih-- bakminya cukup 15ribu aja per porsi. Udah gitu harga minumannya juga mahal-mahal
. Ga sesuai banget sama kesederhanaan tempatnya.
Tapi kapan-kapan mau aja sih saya ke sana lagi, apalagi kalo pas kebetulan bawa bekal minum (biar ga usah beli minum) dan ada temen yang mau ke sana juga.


*) musolanya kecil, cuma muat dua shaf, per shaf kira-kira tiga orang
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Post
DETAILED RATING
Taste
Decor
Service
Hygiene
Value
Date of Visit
2013-06-19
Spending Per Head
Rp30000 (Dinner)
Recommended Dishes
  • bakmi