9
10
0
Good For
Family Gathering
Opening Hours
Mon - Sun 09:00 - 17:00
Payment Methods
Cash / Tunai
Other Info
Delivery Service
Parking Area
Reservation
Service Charge
Signature Dishes
Ayam Bakar Madu Ayam Kremes Ayam Saos Padang Lele Fillet Lele Goreng Tepung Lele Saos Padang
Review (19)
Level4 2013-06-21
191 views
Waktu itu sebelum brangkat ke kampus dari Depok, perut saya terasa lapar banget. Akhirnya saya memutuskan untuk makan dulu di Pecel Lele Lela yang ada did Margonda. Tempatnya sendiri tidak terlalu besar dan cukup strategis. Interiornya sendiri didominasi dengan warna hijau yang mana merupakan warna khas dari pecel lele lela. Restonya cukup mudah ditemukan karena ada papan nama resto yang cukup besar terpampang di depan resto. meja dan kursi yang tersedia cukup banyak dan tersusun dengan rapih.Kebersihan restonya sendiri terbilang cukup baik. Pelayan disini juga ramah dan sopan banget sama para pembeli yang datang.Saya memesan Nasi putih + Lele Original + Tumis Tauge. Nasi yang disediakan tidak terlalu banyak yah, dan ga ada rasanya sih. Untuk lelenya sendiri kaya digoreng agak crispy dan ukurannya cukup besar nih. Bahkan saat nasinya sudah habis, lelenya masih bersisa banyak buat saya. Ada juga beberapa lalapan dan sambel yang cocok banget sama lele nya. Tidak ketinggalan, saya menyempatkan memesan tumis taugenya. Kuahnya itu gurih dan sedap banget. Untuk taugenya sendiri yang dipakai nyampur banget sama kuah gurignya dan masih segar. Wah makan di pecel lele lela emang mantep deh continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level3 2012-11-16
55 views
Pecel lele yang satu ini agak berbeda dengan tempat makan pecel lele yang lain. Biasanya pecel lele itu identik dengan warung tenda yang di pinggir jalan yang menyediakan gak hanya pecel lele aja sebagai menunya. Tapi untuk pecel lele yang ini letaknya ada di dalam ruangan lho. Jadi kita bisa duduk macam kaya di restoran gitu. Lokasinya ada di pinggir jalan margonda, kalau kita dari arah jakarta atau UI letaknya ada di sebelah kanan, jadi harus puter balik dulu. Tulisannya keliatan cukup besar kok dengan gambar lele senyum sambil telentang sebagai iconnya. Disini nuansanya berwarna hijau dan kuning, tapi lebih banyak ke hijaunya. Tempatnya cukup luas, bangku dan mejanya juga tersusun rapi dan cukup banyak, jadi tenang deh gak bakal sampe waiting list ke luar gitu hehehe. Pelayanannya ini menurut saya termasuk salah satu yang unik. Bagaimana tidak, begitu datang kamu bakal disambut dengan kata "selamat pagi, selamat datang di lela", mau itu siang, sore ataupun malam, tetap dibilangnya selamat pagi. Entah tujuannya apa saya juga kurang paham. Disini pelayannya ada banyak, ada yang sibuk wira wiri nganter pesenan sama ada yang sibuk nyatet pesenan yang mau diorder. Pelayanannya juga cukup cepat menurut saya, gak perlu nunggu lama, sekitar 10-15 menit langsung ada deh tuh pecel lele di atas meja. Yang uniknya lagi, di bagian bawah menu ada tulisan "yang ultah makan gratis", kalau ini kayanya biasa yah, ada juga beberapa restoran yang make promo ini. Tapi yang unik lagi adalah tulisan "yang namanya lela makan gratis seumur hidup". Idih ini enak banget ini bagi yang namanya ada unsur lela2nya hahaha. Makan gratis cuuyy disini dari pagi sampe malem, mabook lele deh tuh. Menu yang ditawarkan disini juga agak berbeda dengan pecel lele yang ada di warung tenda. Kalau di warung tenda kan pecel lele, lelenya hanya digoreng saja, kalau disini enggak, bisa dimasak dengan berbagai macam rasa yang kita mau. Dari original (utuh digoreng), lele goreng tepung, lele saos padang, lele fillet lada hitam, lele fillet goreng tepung dan lainnya. Saya waktu itu pesan lele fillet goreng tepung seharga sekitar 12ribuan bersama cah kangkung seharga 6ribuan. Memang harganya cukup terjangkau di kantong ya. Begitu dateng, ternyata saya mengerti kenapa harganya hanya 12ribu saja. Ternyata lele filletnya kecil dan porsinya sedikit. Udah feeling nih emang bakal porsinya dikit. Enaknya kita gak bakal nemu duri disini karena di fillet. Kebetulan juga saya lagi males makan pake tangan. Rasanya masih kerasa ikannya kok, tepungnya gak terlalu tebal, bahkan masih keliatan kulit lele yang agak berwarna hitam itu. Sambelnya pedes emang, pas sih sesuai kemauan saya, cuma sayangnya porsinya terlalu sedikit aja ehehe. Kalau untuk kangkungnya, sama seperti cah kangkung pada umumnya sih. Lumayan buat ngenyangin juga karena porsi yang dikit tadi hehe. Tapi saya gak kapok balik lagi kesini kok, selain suasananya yang mendukung, rasanya juga mendukung. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level4 2012-11-05
53 views
Waktu itu saya mencoba makan lagi di Pecel lele lela karena pengalaman sebelumnya yang cukup memuaskan. Pecel Lele Lela berada di Jl. Margonda Raya yang tempatnya tidak jauh dari resto Ayam bakar Christina. Plang restonya berwarna hijau juga cat temboknya berwarna hijau. Ada tempat parkirnya yang tidak luas, berada di depan jalan raya, ada dua tingakt ruang makannya, lantai atas dan bawah.Tempat ini sering ramai pengunjungnya, kebanyakan pengunjungnya para mahasiswa dan tidak sedikit juga keluarga yang menikmati makan bersama di tempat ini. Karena ramainya tempat ini jadi pelayanannya terkadang agak lama, seperti pengalaman saya waktu itu, cukup lama saya menunggunya sekitar 10 menit lah. Para pelayannya sih kelihatan gesit untuk menyajikan menu yang sudah masak ke meja pembelinya.Sesuai dengan namanya, resto ini menjual menu yang terbuat dari lele, juga ada menu ayamnya sih. Misalnya ayam bakar madu, namun kebanyakan pembelinya memesan menu lele. Dan kali itu saya memesan menu seporsi lele saus padang, harganya sekitar Rp 15.000 - Rp 20.000an sudah termasuk nasi putih, lalapan, dan sambalnya.Ikan lele fillet yang dimasak dengan saos warnanya agak kemerahan dan rasanya yang cukup pedas juga sedikit manisnya, enak sekali digabungkan dengan nasi hangat yang cukup pulen dan pas rasanya. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level1 2012-10-18
39 views
hai openricers... Kali ini gw mau cerita2 nih soal lele... Pastinya tempat makan ini sudah gak asing lagi nih.. Pecel Lele Lela..hmm..sebenernya gw gak suka sama lele, karena bentuknya yang menurut gw aneh itu, jadi gak memotivasi gw untuk memakan ikan yg satu ini Tapi, suatu ketika cowok gw ngajakin makan di Pecel Lele Lela ini.. Nah, sebenernya cowok gw juga bukan termasuk orang yg suka ikan, apapun jenisnya, kecuali tuna (karena daging tuna gak bertulang ) Tapi dia tertarik untuk makan disini dengan alasan, pertama karena disini menyediakan menu lele tanpa tulang yang di goreng tepung (alhasil bentuknya sudah tidak menyerupai lele, oke ini alasan gw kenapa gw mau makan lele disini ), kedua karena disini menyediakan menu selain lele, dan terakhir pastinya karena harga yg cukup terjangkau juga So... akhirnya makan lah kita disana... waktu itu kita pesen lele goreng tepung itu, menu ayam (gw lupa namanya apa), minumnya es teh manis.. Dari segi rasa lelenya menurut gw enak, tapi enaknya si biasa aja, mungkin karena gw pada dasarnya gak suka lele kali ya... ayamnya juga enak.. harganya oke..(gw lupa juga nominalnya berapa, tapi terjangkau lah )Pelayanannya lumayan oke, pelayannya cukup sigap juga dalam melayani pengunjung.. Kebersihan tempatnya juga oke lah, walaupun terletak di pinggir jalan margonda yang banyak lalu lalang kendaraan, tapi si sejauh mata memandang tidak ada debu yang terlihat, karena pelayannya juga rajin mengelap meja kita..Tapi yang bikin gak nyaman disana gak ada smoking area nya, jadi orang bisa bebas merokok dimana aja, dan menurut gw itu sangat mengganggu, karena gw paling anti sama asap rokok Akhirnya pas kita bayar, cowok gw sempet memberikan saran kepada pegawai disana ,supaya alangkah lebih baiknya ada smoking area nya agar tidak mengganggu orang lain yang tidak nyaman dengan asap rokokYaa..segitu aja deh review dari gw soal pecel lele lela.. semoga bermanfaat ya continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level4 2012-08-23
35 views
Sabtu kemarin saya maen ke rumah temen kampus saya di daerah Margonda, trus temen saya ngajakin saya makan siang di tempat Pecel Lele Lela. Karena saya doyan makan pecel, maka kami jadi ke tempat itu dech... SuasanaLokasinya ada di Jl. Margonda Raya No.434. Tempatnya sederhana, bersih. Waktu itu pengunjungnya lumayan ramai, maklum pas jam makan siang sih saya datang kesana. MakananMenunya bermacam-macam disini, yang pasti menu utama disini adalah lele. Macam-macam menu makanan lele yang dijual disini. Lele di goreng tepung, Lele pake saus padang, Lele yang di pillet trus di goreng tepung, Lele yang di pillet trus bumbu nya lada hitam, Lele yang di pillet kuah tom yam atau mau lele dalam bentuk original juga ada disini. Selain lele juga ada menu yang lain kok, ayam, sayur-sayuran. Waktu itu saya pilih lele yang di goreng tepung. Rasanya tepung dan ayamnya gurih. PelayananPelayanan di sini cukup memuaskan, orangnya ramah, cepat dan tanggap dalam penyajian. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)