13
6
0
Good For
Family Gathering
Opening Hours
Mon - Sun 10:00 - 22:00
Payment Methods
Cash / Tunai
Number of Seats
60
Other Info
Delivery Service
Parking Area
Reservation
Service Charge
Signature Dishes
Ayam Bakar Ayam Goreng Nasi Timbel Sate
Review (19)
Level4 2013-04-03
867 views
Sebelom pulang meninggalkan puncak, rasanya kurang komplit kalo tidak mampir ke Restoran Rindu Alam. Ini restoran berdiri udah dari awal saya masih kecil ampe skarang masih rame terus aja. Saya memutuskan lunch disini.View dari Rindu alam emang juara sih, cuma kadang ya kalo lagi apes ada kabut, ga bisa keliatan apa-apa. Suasananya juga enak, seger gimana gitu.Untuk Service, standar restoran lah. Pelayannya juga ramah dan ga lama kalo dipanggil.Kalau untuk kebersihan, restoran ini kurang memperhatikan kayanya. WC nya agak bau dan tempat cuci tangannya kurang enak diliat sih.Akhirnya menu yang ditunggu- tunggu dateng juga nih !Untuk Minuman, Ada menu yang menarik disini. Markisa Kelapa muda. Kombinasi yang menurut saya sangat pas dan bikin nagih. Bahkan Saya sampai harus nambah untuk memesan minum disini Sedangkan Yang satu lagi adalah Teh Tarik yang menurut saya rasanya pas dan enakKailan Udang ini enak deh. Udangnya banyak dan besar namun dibarengin dengan rasa sayur yang pas. Kuahnya asin namun pas di mulutUdang goreng saus mentega nya the best after all. Saos Mentega nya kerasa banget di lidah dan udangnya gede-gede banget. Mungkin yang jadi titik kelemahannya cuma presentasi nya yang terkesan 'asal' aja sih Sate ayam seporsi isi 10 ini dagingnya tipis2 dan bumbu kacangnya dipisah. bumbu kacangnya pun hanya sepiring kecing. I guess. nothing special in this kind of foodGurame Gorengnya enak. Tingkat kematengannya pas dan garing. Ukurannya besar dan dagingnya banyak. Lagi-lagi, mungkin yang menjadi kelemahan adalah presentasi makanan yang tidak dipentingkan oleh restoran Menu kejutan terakhir, Pete Goreng !! Ini gorengnya pas dan ukurannya gede-gede kok. Rasanya ni pete enak banget, mungkin karena saya doyan pete kali ye continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level4 2013-04-02
564 views
Hi Openricers !!Salah satu daerah yang paling mungkin buat menjadi pilihan berakhir pekan buat menghilangkan kepenatan ibu kota adalah Puncak !!! karena daerah yang satu ini punya banyak sekali daya tarik loh, mulai dari keindahan alam sampai pada keindahan pangannya Jadi hobi kuliner yang sudah mendarah daging ini, membuat gw dan keluarga gw berempatan aja nih kita pergi ke puncak buat makan, dan perjalanan juga gak terlalu macet sih ya, sehingga lumayan nih jalan-jalan dulu ke puncak, nah pas pulangnya pas banget tuh sore-sore pas satu arah naik, jadi jalanannya di tutup, beruntung gw gak jauh dari salah satu tempat makan yang paling asik di daerah Puncak menurut gw, so inilah dia yang namanya Restoran Rindu Alam.Namanya cukup dalam yaa, Rindu Alam, karena memang dengan makan disini kita bisa merindukan alam kita yang begitu indah ini, jadi begitu kita meninggalkan tempat ini pasti kita bakal kangen deh, gw berani jamin hehe, Restoran Rindu Alam ini berada di bener-bener di Puncak Pas, jadi setelah Puncak Pass naik lagi deh, bakal menemukan sebuah rumah makan yang sangat besar dengan area parkir yang luas juga soalnya kan yang makan disini memang banyak, terutama pas lagi macet kayak begini hehe, salah satu spot paling ramai yang ada di puncak ini !Jadi buat area makan disini ada beberapa area nih Openricers ! ada daerah yang lumayan dingin dan dingin banget haha, gak ada satu sisi pun di sini yang gak dingin, apalagi sore hari ketika kabut udah mulai pada turun yaa, tempat makan yang satu ini bisa dibilang sebagai tempat peristirahatan juga, soalnya banyak orang berada di parkiran pelatarannya yang luas itu buat rekreasi sambil foto-foto menikmati keindahan alam yang terpancar dari sini, kemudian disini juga banyak yang jualan-jualan dan slaah satu yang paling laku adalah tukang sekoteng tuh hehe, soalnya kan hangat dipadukan dengan dingin, oh iya buat yang kedinginan dan butuh sweater, gausah khawatir, disini pun ada yang jual hehe..Oh iya tempat makannya ini ada yang memang di pinggir resto sehingga bisa langsung melihat pemandangan diluar resto ini, yang sesuai dengan lagu zaman kecil nih sawah hijau terbentang, berpayung awan, persis sekali dengan lagu tersebut, indahnya alam kita ini, hijaunya memang indah banget dan udaranya ini dinginnya juga sangat menyegarkan jiwa hahaha *lebay* tapi memang benar kok, suasanya enak banget, meski sangat dingin apalagi hembusan angin sore hari cukup kencang, sehingga kalau gak pake baju yang bener-bener ketutup udaranya bakal cukup menusuk loh..Tempat makan yang satu ini juga bersih banget di tambah lagi dengan pelayan yang banyak serta rajin semua tuh ya pelayannya, disini ada yang cukup lucu sih, karena ada yang menjual es -___- padahal udaranya udah dingin begini masih aja pesen es haha, oh iya menu yang di tawarkan disini juga banyak loh, sebenernya basenya tempat makan yang satu ini adalah restaurant padang yaa, cuma ada juga menu makanan sundanya , cuma sebagian besar adalah masakan padang, salah satu makanan yang paling jadi favorit disini adalah Ayam Goreng Rindu Alam, ayam yang satu ini persis dengan ayam pop, cuma beda namanya saja, selain itu satenya juga jadi idola disini dan juga ada satu menu yang spesial banget disini hehe, inilah dia...>>Campur SariPrice : IDR 100.000Salah satu alasan mengapa gw sering datang ke Restoran Rindu Alam adalah karena adanya makanan yang satu ini, namanya sangat unik ya, seperti nama sebuah grup musik jawa gitu deh, menu makanan ini gw tau dari salah satu acara kuliner di TV, dan ketika mencobanya gw langsung ketagihan memang, menu makanan yang satu ini memang rasanya padang banget deh, makanan ini berisi campur-campur semua deh pokoknya, porsinya sih buat 4 orang yaa, ada ayam goreng, udang goreng, dendeng goreng, teri goreng, telur bulet dan juga pete yang semuanya di campur menjadi satu dengan cabe hijau, cabe hijau kan khas banget padang yaa, terus pas dimakan itu ada garing dari teri dan juga dendengnya, rasanya memang enak banget asin gurih pedas, terus porsinya memang melimpah, ada 4 buah telur bulet yang udah di goreng juga sih yaa, terus ayamnya ini ada beberapa potong sih yaa, dan yang enak juga adalah udangnya yang sudah digoreng, kemudian pete ini memberi efek aroma yang khas dan enak banget tuh yaa, menjadi pelengkap rasa yang istimewa terutama cabe hijaunya sih ya yang paling nikmat nih, juara banget deh rasa hidangan yang satu ini !!!! Harus kudu wajib banget dicoba nih Openricers !!>>Sate KambingPrice : IDR 30.000Inilah dia menu sate yang menjadi favorit gw, seperti yang udah gw bilang sebelumnya, spesialnya sate di Rindu Alam adalah menggunakan hot plate dalam penyajiannya dan bumbu kecapnya itu di pisah, sate yang gw pilih adalah semuanya kambing, kambing yang di pakai sih kambing muda yaa sehingga empuk, dan membakarnya juga bumbunya tipis, gak pakai bumbu berlebihan kayak kacang atau kecap gitu, cuma bumbu rendaman aja, makanya warnanya agak pucat hehe, kemudian kering deh satenya karena tetap di panaskan di atas hotplate, kalau saya biasanya memang makannya di cocol, atau bisa juga, satenya ini di lorot, jadi dagingnya di lepas dari tusukannya, kemudian di siram dengan bumbu kecap yang ada potongan cabe , bawang dan juga kol, jadi mirip steak daging gitu, enak deh :9>>Sop KambingPrice : IDR 22.500Inilah menurut gw yang jadi jawaranya di makan sore kali ini, sop kambingnya bener-bener dahsyat , sop kambingnya ini isinya emang gak ada daging karena semua dagingnya udah di jadiin sate , isi sopnya adalah tulang-tulang yang tentunya masih ada dagingnya dikit-dikit dan juga urat, istilah jawanya ini balungan hehe, terus sama jeroan deh kayak paru, babat , usus dan juga ada kayak tulang muda gitu deh, atinya udah di sate juga tuh hehe, pertama yang bikin enak adalah kuahnya, kuahnya ini berasa rempah tapi gak over, jadi pas gitu rasanya, kemudian gak ada bau kambing sama sekali, karena kuah rebusan kambingnya ini gak di pake semua, sebagian di buang dan lemaknya gak di pake, kemudian yang enak juga ada sum-sumnya, mantap sekali deh, rasanya bener-bener bikin gak bisa berhenti makan sop kambing yang satu ini, amazing ! Really great dining with great atmosphere and view !! continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level4 2012-12-13
420 views
Hari Selasa malam pulang kantor saya langsung berangkat menuju cianjur karena besok pagi mau ada acara akad nikah teman saya. Saya mampir di restaurant Rindu Alam untuk makan malam. Teringat waktu kecil, rasanya luar biasa kalau diajak orangtua ke tempat ini. Setelah puluhan tahun datang lagi, kelihatannya sudah tidak seperti dulu. Dulu Restaurant ini buka 24 jam, tapi seiring dengan waktu dan makin banyak tempat makan lainnya di sekitar puncak, akhirnya mereka sekarang buka hanya sampai jam 11 malam.Saya memesan kambing guling, kailan cah sapi dan tahu goreng. Kambing guling nya berupa potongan daging kambing tanpa tulang dihidangkan dengan sayuran kol mentah dan juga 3 macam sambal. Dagingnya lembut dan wangi, mungkin karena sebelumnya direndam dengan bumbu - bumbu. Kailan cah sapinya diberi potongan daging sapi yang tebal. Semua makanan yang dihidangkan rasanya enak sekali. Walaupun restaurant ini terbilang sudah cukup lama, namun mereka masih menjaga rasa dan kualitas makanannya.Rasa kangen menikmati suasana dan makanan di restaurant ini terbayar dengan rasa makanannya yang enak. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Minggu merupakan hari yang sangat pas untuk jalan-jalan bareng keluarga. Karena itu kami sekeluarga udah rencana makan siang di daerah Puncak. Kebetulan ada kakek dan sepupu yang dateng dari kampung. Pas banget momennya. Kami jalan ke puncak dari Jakarta sekitar jam 11. Sepanjang jalan gak terlalu macet. Memang ada daerah2 tertentu yang padet, tapi gak jadi masalah. Skitar jam 1 kita nyampe di Rindu Alam. SuasanaKarena dateng pas jam makan siang dan saat weekend, otomatis rame banget. Tapi ternyata masih dapet tempat duduk yang lokasinya agak di luar resto, dibatasi kaca gedeee doank, view langsung keluar. Tapi karena lagi mendung, kabut menutupi pemandangan sekitar. Sayang banget. Tapi suasana ini mengingatkan gw ke salah resto di Padang dan Bali yang punya view serupa. PelayananPelayannya cukup sigap ngasih tempat duduk dan dengan sabar menunggu keluarga besar duduk di tempat masing2 lalu ngasih buku menu. Setelah itu kami ditinggal untuk pilih menu. Pas slese milih menu, belum dipanggil, sudah ada pelayan yang mendekat. Kayanya mereka mengawasi customer, walau suasana lagi rame banget saat itu. sipp.. MakananKarena yang dateng keluarga yang lumayan besar (13 orang), jadi makanan yang dipesen banyak.Gurame asem manis. Penampilan sama seperti gurame asem manis biasa dijual di tempat lain. Saos tomat, bawang bombay, wortel, dll dipotong gede2. Disajiin masih panas banget, jadi semangat makan. Tapi pas masuk di mulut, sorriiii... Rasanya standar banget. Cenderung kurang sedap menurut saya.Cah Kangkung Terasi. Cah kangkungnya lumayan sedepp. No further comment karena taulaah rasa cah kangkung, gitu2 aja.Sate. Penyajian satenya keren. Hehe.. pakek hotplate diaaa.. Jadi dari satenya dateng bener2 menggugah selera. Pas dicicip, brubung satenya agak panas jadi saya tiup2 dlu. Pas digigit, duuuh empuknyaaa.. Rasanya juga lumayan enak. Horee akhirnya dapet juga yang enak di sini.Ikan Mas Kecil Cabe Ijo Ini Makanan favorit papa mertua saya. Kalo ke rindu alam pasti pesen menu ini. Ikan yang dipake emang ikan mas tapi kecil2 banget segede jari gw. Ikannya digoreng garing lalu dikasi cabe ijo. Rasanya mirip ikan Bilis dari danau Singkarak.Nasi Timbel Ini pesenan kaka ipar gw. Gw ga nyicip jadi ga tau rasanya. Kata kk ipar sih "mayan". Enak ga? mayaan. Hehhe..Ayam Goreng Mentega Ayam Goreng ini harum banget. Gw suka nih sama keharumannya. halaah.. Kalo soal rasa ini 3 dari 5 lah.Tahu, tempe, lalap Biasa banget. Gw pikir sana kan Jawa Barat, kali aja tahunya enak. TErnyata engga juga.Minuman. Minuman yang dipesen kalo gak salah markisa sama kelapa, es teh manis, es teh tawar, ada yang pesen jus melon juga. BillSaatnya bayar2. HEhehehe.. Untuk 13 orang makan ikan gurame, ayam mentega, ikah mas cabe ijo pesen 2 porsi masing2, sisannya pesen satu porsi harus mengeluarkan kocek 850ribuan. Hmm per orang skitar 65 ribu, cukup mahal untuk rasa yang gak sebrapa. Tapi mungkin yang kami bayar adalah suasana restonya. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level4 2012-08-07
214 views
IntroKalau kita jalan-jalan ke puncak, pasti kalau kita nengok ke kanan kiri, akan banyak sekali tempat makan yang berjejer di sepanjang jalan di puncak. Namun, ada 1 restoran yang sangat fenomenal. Restoran ini adalah Rindu Alam. Sebenarnya restoran ini ada nggak cuman 1 di Puncak. Tapi kali ini saya ingin mencoba untuk mereview yang ada di Jl. Raya Puncak KM 79, Puncak. Wah kalau saya sendiri suka nih makan di restoran Rindu Alam, soalnya memang suasana restonya sangat berbeda dengan resto-resto di Jakarta. Di sini kita bisa makan sambil melihat-lihat pemandangan Puncak.Menu, Taste, and OutlookNah untuk menu makanan di sini juga ada macem-macem. Salah satu makanan favorit saya yang saya pesan saat itu adalah sate ayamnya. Sebenarnya sate ayam ini nggak berbeda dengan sate ayam di Jakarta, kecuali porsinya potongannya yang agak besar-besar. Cuman memang kalau di Puncak enaknya makan sate yang panas-panas sambil minum teh manis anget, soalnya badan jadi anget di udara Puncak yang dingin. Untuk rasanya, dagingnya ini empuk dan mengenyangkan. Bumbunya juga berasa banget saat dimakan.Environment, Clean, Service, and PriceNah untuk suasana di restoran ini memang beenr-bener enak banget, soalnya lokasinya di Puncak dan kita bisa melihat-lihat pemandangan Puncak sambil makan menu makanan yang menghangatkan tubuh du restoran yang satu ini. Untuk pelayanan pun juga nggak kalah baiknya. Para pegawai sangat ramah dalam memenuhi semuan permintaan kita. Udah gitu kebersihan tempat dan makanannya juga terjaga, apalagi di Puncak ini juga belum terlalu terkena polusi. Untuk harga, waktu itu saya makan bersama beberapa orang teman, habis sekitar 200 ribu continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)