4
0
0
Telephone
(021)4523940
Good For
Family Gathering
Opening Hours
Mon - Sun 10:00 - 22:00
Payment Methods
Cash / Tunai
Other Info
Parking Area
Review (4)
Level2 2013-01-09
81 views
Shanthung kitchen ini adalah restoran keluarga yang jadi langganan keluarga saya. Restoran ini buka dari sore sampai malam, tempatnya agak masuk ke dalam, masuknya belok deket BCA yang besar itu. Tempatnya bersih, sederhana, tapi cukup untuk menampung pelanggan-pelanggannya. Menu yang ditawarkan disini antara lain kwo tie panggang, u siang ju, sekba yang terdiri dari usus, daging, tahu, kuping, dsb. Menu yang biasa kita pesan adalah kwo tie panggang, dan sekbanya yaitu tahu, kuping dan dagingnya. Biasanya kalo lagi banyak pelanggan, agak lama untuk nunggu kwo tie pesanan kita matang, makanya kalo mau makan disini, kita selalu telepon dulu untuk pesan waktu di jalan, jadi begitu sampe, pesanannya langsung datang. Rasa kwo tie panggangnya enak banget, kulitnya garing, dagingnya yang terdiri dari olahan daging dan sawi rasanya empuk dan gurih. Cocok dengan sambalnya, yang sudah diracik dengan sedikit bawang putih halus, kecap asin, kecap manis, dan minyak wijen (sambalnya diracik sendiri). Sekbanya semua sudah dipotong-potong dan ada kuahnya sedikit, empuk, dan bumbunya yang rasanya manis-manis meresap ke dalam. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level4 2012-02-23
27 views
Sebenernya waktu itu gw tuh ngga sengaja juga mencicipi restoran yang satu ini. Awalnya lagi jalan bersama temen dan bingung mau makan apa, trus ada temen yang nyeletuk nyobain resto yang kebetulan kita lewatin. Si Shantung Kitchen ini setau gw emang udah dari dulu ada di Kelapa gading dan sudah punya beberapa cabang. Jadi memang mereka sudah cukup terkenal sebagai restoran yang terutama menjual Kuo Tie nya tersebut.Suasana: kalo tempatnya tersebut salah satunya yang paling lama ada di daerah Summagung ini yang sebenernya rada kurang nyaman. Mereka mengambil tempat di sebuah rumah yang diubah halamannya menjadi area restoran. Tempat duduk yang tersedia nggak terlalu banyak namun memang cukup lah karena kebanyakan yang datang juga lebih suka membungkus kok. Tempat parkirnya rada susah nih ya.Makanan: Kuo Tie, Swikiaw, Usiang Ju, Rp 20 -35k anResto ini dari dulu sampai sekarang memang katanya hanya menjual menu ini-ini saja. Pertama ada suikiaw dan kuo tie. Gw dan keluarga sebelumnya sih emang udah cukup doyan dengan makanan ini. Tapi kebetulan kemarin ini terakhir cuman memesan Swikiawnya yang direbus saja. Nah rasa swikiawnya tersebut menurut gw sih cukup enak karena memang mereka kan udah terkenal juga. Isinya adalah daging babi giling gitu yang agak asin-asin. Dimakannya dengan sambal yang rasanya pedas asam gitu. Sebenernya sih menurut gw lebih enak yang kuo tie itu yang dipanggang. Sedangkan untuk menu lain ada usiang ju yang berupa aneka jeroan babi, tahu, kentang, dan telur yang dimasak kecap. Gw ga berani makan yang aneh-aneh, jadi cuman yang tahu nya doang deh.Pelayanan dan Kesimpulan: pegawainya kalo di sini ngga banyak karena memang mereka juga menyajikan makanan yang tidak terlalu sulit dibuat. Harga memang rada mahal, tapi standart untuk jenis makanan seperti ini. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Level4 2011-05-11
32 views
ini makanan favorit nyokap.. dan belakangan jadi favorit g dan ade g jugaa.. kata nyokp dy udh sering makan disini dari pas blm merid.. jd udh langganan lama nih,nyokp ampe udh kenal sama yang pnya hahaberhubung udh sering makan jadinya ga pernah fotooo dan untuk masalah harga juga g gag terlalu tau,, slalu dibayarin soalnyaa hehhebiasanya yg di pesen itu kwotie panggangini enak abiss,, kulitny ga terlalu tipis tapi garing, g suka banget sama kulitny. belum nemu yg seenak ini lagi di tempat laen haha.. trus kwotieny ini dibikin langsung di tempat, jadi msi fresh, bukan yg udh jadi trus d taro kulkas ky di tempat2 laenkadang g juga suka bungkus kwotie ny, dan kl udah lewat semalem tuh daging ny jadi nyerep asin, so dimakan slagi panas enak dan dimakan di rumah juga tetep enak haha harga satuanny 4ribu daging dan tahuini sekbany, macem2 sih sebenernya, tapi biasanya kluarga g beliny 2 ini, dagingny empukk, tahuny juga enak, trus biasany ada kuahny gt dikit, warna coklat, manis2Biasanya ni tempat slalu rame, kyny ga pernah deh g dtg trus gada yg makan.. Nah krn slalu rame dan kluarga g males nunggu lama, pas di jalan nyokap selalu telp dan pesen dluan jadi pas sampe sna tinggal makan deehh aa jadi lapeerrr continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Demi sebuah (tepatnya berpuluh-puluh sih) wotie, gw rela melanglang buana dari Karet di Jakarta Selatan sampe Kelapa Gading di Jakarta Utara. Ga sanggup gw menahan liur membayangkan gumpalan2 imut daging berkulit putih yang menggiurkan dan menggoda itu. Maka jarak berpuluh2 kilometer pun tak bisa menghadang.Jadilah hari Minggu malam itu sebelum esok menyongsong kesibukan kerja yang bikin kepala mabok, gw pergi ke Shantung Kitchen di Kelapa Gading. Dari awal sebenernya gw ud feeling ud nelepon dulu minta dibikinin wotienya supaya pas nyampe tinggal makan n ga perlu nunggu lagi. Tapi gara2 keasyikan ngobrol di mobil, tau2 lupa nelepon d.Dan bener aja pas nyampe si Nci langsung bilang bahwa masih ada 150 wotie yang kudu dibikin. Tapi namanya ud berjuang jauh2 ya sudahlah kita bela2in nunggu 45 menit sambil nangsel pake daging dan hati ala yu siang ju-nya (usus dan tahunya ud abis semua - ckckck laku bener)Sambil nunggu dengan mupeng dan ga sabar, kita disuguhi pemandangan mbak2 yang pada ngebut bikin adonan wotie plus pemandangan para kucing berseliweran dan juga diperdengarkan ocehan2 si Nci ke para pelayannya. Wuiih galak bener si Nci itu ke para karyawannya. Ngomelinnya agak kasar dan judes gitu lho sampe para pengunjung pada nengok.Abis itu beberapa pengunjung lain dateng dan sukses langsung balik pulang pas denger masih nunggu 200an wotie lagi hihihi..Akhirnya datenglah 65 butir wotie yang kita pesen. 15 di antaranya rebus, sisanya goreng. Nyum uenaknya.. Menurut gw wotie di Kelapa Gading ini adalah salah satu yang terenak. Gurih dan rasanya pas banget. Apalagi dipakein sambel olahan yang dicampur bawang putih. Bikin mulut dan tangan ga bisa berhenti.Buat yang ngefans abis ama Wotie, silahkan dicoba d. Ni wotie biarpun ud dibawa pulang n dipanasin sampe besok, tetep aja enak. Harganya per buahnya Rp 3,500. continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)