6
2
0
Level4
117
0
2015-11-26 24 views
Buat urusan bak kut teh, pasti udah gak asing lagi sama yang namanya song fa bak kut teh. Resto ini berasal dari singapura, dan belom terlalu lama masuk indonesia. Waktu masuk indonesia, reto ini langsung diserbu oleh orang-orang indonesia. Karena banyak yang recommend dan keliatannya rame terus, gw penasaran buat nyobain. Waktu itu gw nyobain di ozone mall pantai indah kapuk. Gw ke sana sekitar jam setengah 7 malem dan udah rame banget. Gw harus nunggu kira-kira 10 menit buat dapet tempat duduk
Read full review
Buat urusan bak kut teh, pasti udah gak asing lagi sama yang namanya song fa bak kut teh. Resto ini berasal dari singapura, dan belom terlalu lama masuk indonesia. Waktu masuk indonesia, reto ini langsung diserbu oleh orang-orang indonesia. Karena banyak yang recommend dan keliatannya rame terus, gw penasaran buat nyobain. Waktu itu gw nyobain di ozone mall pantai indah kapuk.

Gw ke sana sekitar jam setengah 7 malem dan udah rame banget. Gw harus nunggu kira-kira 10 menit buat dapet tempat duduk. Mejanya sendiri kecil kecil. Tempatnya sendiri juga gak gitu gede dan padet sama meja semua. Karena rame banget, jadi manggil pelayannya agak susah dan makanannya juga agak lama keluarnya. Jadi kalo mo ke sini mendingan jangan pas lagi laper soalnya bisa emosi nungguin makanannya gak keluar keluar. Di sini yang terkenal adalah bak kut teh nya. Jadi bak kut teh yang pertama gw pesen. Kuah Bak kut teh nya agak bening dan encer.

Waktu gw coba ada sedikit rasa rempahnya tapi gak begitu berasa. Malah cenderung agak tawar kuahnya. Di kuahnya juga ada potongan jahe. Daging iganya sendiri cukup gede. Dagingnya empuk dan gak alot. Gw pesen kembang tahu dan ceker ayam jga di sini. Kembang tahunya dikasih bumbu kaya kecap asin dan sedikit berminyak. Rasanya asin tapi ada manis-manisnya. Kembang tahunya direbus gak terlalu lembek, jadi masih agak firm gitu. Cekernya lembut dan bumbunya berasa banget. Bumbunya manis-manis asin dan kaya ada sekikit rempahnya. Kulitnya kenyal dan gak bau amis cekernya. Bubur gw pesen buat pengganti nasi. Bubur yang gw pesen adalah bubur polos. Rasa buburnya cukup asin dan di atasnya di kasih beberapa potong cakwe. Di buburnya juga dikasih sepotong ubi. Gak tau itu fungsi ubi di sana buat apa. Soalnya agak gak nyambung ubi sama bubur. Kalo ke sini gw sarannin jangan pesen chinese teanya. Memang sih chinese tea nya bisa refill dan menghemat biaya buat beli minuman, tapi gelasnya itu kecil banget, kaya buat naro obat gitu. Ukurannya cuman seperempat gelas chinese tea pada umumnya. Selain itu karena rame, jadi susah juga manggil pelayannya buat refill. Overall menurut gw rasanya biasa aja, soalnya gak begitu pekat rasanya. Gw lebih suka yang rasanya medok dan bumbunya berasa di lidah.
5 views
0 likes
0 comments
4 views
0 likes
0 comments
4 views
0 likes
0 comments
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Post
DETAILED RATING
Taste
Decor
Service
Hygiene
Value
Date of Visit
2015-09-27
Waiting Time
10 Minutes (Dine In)
Spending Per Head
Rp55000