2
0
0
Opening Hours
Mon. -Sun. : 09:00-21:00
Payment Methods
Cash / Tunai
Number of Seats
20
Other Info
Parking Area
Review (2)
Level4 2012-11-24
68 views
selain soto, sate juga mempunyai khas sendiri tiap daerah, baik bahan, rasa maupun penyajiannya. kalau biasanya sate memakai daging ayam, kambing ataupun sapi. berbeda dengan sate padang, sate padang justru berbahan dasar lidah sapi. walaupun sama sama kuliner sate padang tapi sate padang tidak seperti rendang ataupun makan khas padang lainnya yang dapat di jumpai di setiap warung padang. biasanya sate ini dapat di jumpai di warung yang khusus menyediakan sate padang dan itu tidaklah banyak. salah satu warung sate padang yang cukup familiar di jogja adalah warung sate padang asli yang terletak di jalan kaliurang, sebelahnya hokben.. warung ini bukanya mulai pagi..tapi biasanya kalau pagi satenya belum siap, adanya cuman lontong opor.. tempatnya untuk ukuran warung sate lumayan besar dan rapih. tersedia beberapa meja panjang dan pendek dengan kursi plastik. karena saya datengnya sehabis magrib tentu saja satenya udah tersedia dong . suasananya cukup ramai, jadi harus sabar demi mencicipi sate padang ini.satu porsi berisi 7 tusuk, seperti yang sudah saya bilang tadi.. satenya terbuat dari lidah sate yang di rebus bumbu dulu supaya empuk, barulah di bakar layaknya sate. disajikan menggunakan piring yang dilapisi daun pisang..bumbunya tidak pakai bumbu kacang seperti sate lainnya, tapi menggunakan bumbu kunyit dan rempah lainnya, cukup kental dan berwarna kuning dan ditaburi kerupuk singkong balado yang pedas, juara banget rasanya..sekali nyoba langsung suka.. empuk sedikit kenyal lidah sapinya.. oiya kalau keripik baladonya kurang bisa nambah, sudah di siapkan pada setiap meja..tapi tentunya nambah budget juga continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)
Good morning!Pagi ini rencananya mau fitness, tapi tiba2 laper... (belum olahraga udah laper )Batal deh fitnessnya, diganti dengan acara kuliner pagi hari dan pagi ini pilihan jatuh pada Lontong Sayur! Lontong sayurnya dijual di tempat yang biasanya jual sate padang (review sate padangnya next time ya ), tapi kalau pagi mereka jualan lontong sayur khas padang asli! Jadi, sekarang review lontong sayur dulu ya SuasanaTempat makannya sih ga terlalu besar, cuma isinya 6 meja panjang dan 3 meja pendek, bisa muat untuk 40an orang. Kalau siang, panassss, ga ada AC soalnya. Di depan ada gerobak yang kalau pagi diisi dengan panci berisi kuah lontong sayur, ketupat, dan keripik singkong pedas khas padang, kalau sore berubah wujud jadi gerobak sate padang. Kalau cari tempat makan yang cozy, kurang recommended, tapi kalau cari sate padang atau lontong sayur, pilihan yang tepat sekali F&B1. Es teh (Rp. 2000)Ini minuman segala kalangan di Indonesia.. hehe.. Tehnya seger, gulanya juga tidak terlalu banyak jadi tidak terlalu manis. Minuman lainnya standar juga seperti es jeruk, jeruk hangat, teh hangat, dsb2. Lontong Sayur (Rp. 6000)Ini salah satu lontong sayur favorit saya, rasanya khas padang banget. Beda sama kebanyakan lontong sayur di Jogja yang rasanya kebanyakan agak manis, yang ini rasanya gurih pedess dan agak asem dikit (pake daun jeruk soalnya). Isinya banyak, ada telur, sayur, ketupat, ditambah keripik singkong pedas khas padang. Kerpikinya ini yang buat rasanya makin mantapp... Sambil makan lontong sayur,, ada kriuk2nya ServisWalau perugasnya cuma 4-5 orang, tapi pelayanannya cepat. Setelah pesan, paling lama 5 menit sudah datang. Jadi kalau lapar, makan disini cocok banget, udah cepet, kenyang, enak lagi. hehe.KesimpulanKalau lagi pengen sarapan yang cepet dan lumayan bikin kenyang, cocok banget nih. Harga juga ga terlalu mahal, kalau malam ada variasi sate padang. Ga usa jauh2 ke padang buat nyobain lontong sayur dan sate padang! heheBudgetKira-kira Rp. 8000 per orang sudah dapat lontong sayur + minumJam bukaLontong sayurnya dari jam 6 pagi - habisNote: Ketupatnya besar sekali saudara-saudara, saya aja sampe kenyang cuma makan 1. Jadi buat yang ga kuat makan banyak, lebih baik minta ketupatnya setengah aja, daripada buang2 makanan Ketupatnya nih, buatan sendiri continue reading
(The above review is the personal opinion of a user which does not represent OpenRice's point of view.)