OpenRice Index
  
yongkitan
This is yongkitan living in Mangga Besar.
Member 31 First(s)
No. of Review270 Review(s)
編輯推介數目0 Editor's Choice
Recommended2 Recommended
Popularity1597 View(s)
Replies in Forum2 Comment(s)
Upload Photos373 Photo(s)
Upload Videos0 Video(s)
My Recommended Reviews0 Recommended Review(s)
My Restaurant248 My Restaurant(s)
Follow0 Following
粉絲10 Follower(s)
yongkitan  Level 4
Follow Follow  Comment Leave a Message 
Sort By:  Date Smile Smile Cry Cry  Editor's Choice  Overall Score 
 
 
 
 
 
  Full View Full View   |   Map View Map View
Showing 1 to 5 of 270 Reviews in Indonesia
Gulai hits di Jakarta Selatan Cry Aug 24, 2015   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Street Foods | Halal

Finally kesampean juga nyobain gulai tikungan yang terkenal di Jakarta Selatan ini hahaha.. Kalo ngomongin soal gultik, yang bikin gw penasaran sebenernya adalah kenapa gulai ini bisa seterkenal dan seramai itu sampai-sampai temen gw yang rumahnya jauh aja rela malem-malem ke blok m Cuma untuk makan gulai dipinggir jalan ini. Singkat cerita karna rasa penasaran gw, akhirnya gw ngajak temen gw buat cobain gulai tikungan ini, karna gw mau tau seperti apa rasanya sampai bikin orang ketagihan.
Pas gw sampe didaerah belakang blok m square, gw sempet bingung dimana gulai tikungan yang harus gw coba karna sepanjang jalan itu ada beberapa penjual gulai yang pake nama gulai tikungan haha.. Akhirnya gw tanya deh sama temen gw yang udah beberapa kali makan disini dan katanya yg enak yang posisinya didepan hanamasa, dan akhirnya gw cobalah makan ditempat itu.
Karna ini posisinya ada dipinggir jalan, jadi tempatnya ya sangat sederhana bahkan terkesan seadanya, karna kursi dan meja Cuma ada beberapa dan penerangannya juga ga gitu terang, dan yang paling ganggu adalah banyak nyamuk haha.. Untuk makanannya sendiri begitu selesai pesan ga lama makanan gw dateng dan ternyata Cuma nasi putih yang dikasih kuah gulai dan kikil yang dipotong-potong kecil serta ada beberapa potong daging aja, dan makannya itu Cuma dikasih kecap plus sambal trus dikasih kerupuk, dan rasanya itu BIASA BANGET! Gw ga ngerti deh apa yang bikin makanan ini terkenal dan banyak disukain orang, maybe karna harganya kali ya yang Cuma 9ribu rupiah, tapi kalo buat gw sih ga pengen deh balik lagi karna percuma kalo murah tapi ga enak haha

 
 
Recommended Dish(es):  Gultik
 
Table Wait Time: 3 minute(s)


Spending per head: Approximately Rp15000

Other Ratings:
Rasa
 2  |  
Lingkungan
 2  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 2  |  
Sesuai dengan harga
 4

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Pricey dan biasa aja Cry Aug 24, 2015   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Jepang | Restaurant | Sushi | Kumpul Keluarga

Setelah sekian lama buka di GI, akhirnya gw mencoba itacho sushi yang terkenal dengan sushinya yang fresh ini. Kali ini gw sengaja mencoba nya di saat weekday untuk menghindari waiting list yg lama karna memang biasanya tempat ini cukup ramai dan gw agak malas untuk antri. Salah satu yang membedakan sushi house ini dengan sushi house lainnya adalah semua sushi di sini dijual per piece bukan per porsi seperti di resto sushi lainnya sehingga harganya pun jadi sedikit lebih mahal kesannya.
Itacho sushi sendiri sebenarnya sudah cukup terkenal di Singapore makanya begitu buka di Jakarta langsung ramai dan diserbu sama pecinta sushi dan salah satunya gw yang sejak awal udah penasaran banget dan akhirnya baru sekarang kesampean haha.
Sistem pemesanan sushi disini sedikit berbeda nih dengan restoran sushi lainnya, kalo disini kita harus menulis sendiri pesanan kita disebuah kertas yang sudah disediakan diatas meja lalu setelah itu baru kita kasih ke pelayan yang ternyata pelayanannya cukup mengecewakan  pelayanannya lama dan mereka kurang begitu mengerti dan tau soal sushi yang dijual jadi sempet bingung juga dan akhirnya gw Cuma pesan 2 varian sushi yaitu Inary Spicy Salmon Salad dan Lobster Salad Salmon yang kedengarannya enak.
Btw selain kurang sigap dan kurang mengerti produk, hal lain yang juga sedikit mengecewakan adalah pesanan gw datangnya agak lama dan pelayan disana seperti cuek dan tidak menanyakan sama sekali soal pesanan gw, maybe harus ada training lagi. Dan yang terakhir buat gw nyesel makan disini adalah rasa makanannya biasa banget! Ga sesuai sama ekspektasi gw hiks! Menurut gw sih ga worth it banget harga sama pelayanan dan rasa makanannya.

 

 
 
Table Wait Time: 5 minute(s)


Spending per head: Approximately Rp80000

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Tidak sesuai ekspektasi :( Cry Aug 24, 2015   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Dessert

Pertama kali tau tempat ini sih dari Instagram, liat-liat foto di Instagramnya keliatannya dessertnya lucu dan maincoursenya terlihat enak jadi penasaran dan cobain langsung deh kesini. Pas sampe dikawasan food centrum sunter, gw sendiri sempat kebingungan buat cari lokasinya Kamo Kuma ini, sampe muter-muter dan akhirnya ketemu, posisinya itu agak didalam komplek ruko, dan ternyata parkir motor ga bisa didepannya persis, jadi gw harus muter dulu untuk parkir di basement setelah itu jalan kaki untuk sampai ke Kamo Kuma, dan agak males sih sebenernya karna jalannya lumayan juga tapi karna udah penasaran dan pengen coba jadi yaudah gw lanjutin.
Begitu masuk, tempatnya kecil karna didalam ternyata mereka menjual cake juga jadi tempatnya sedikit terpakai buat display cake dan kitchen, tapi untungnya tempat ini terdiri dari 2 lantai jadi yaudah gw pilih yang dilantai 2 karna dilantai 1 menurut gw agak ga nyaman. Di lantai 2 sendiri ambiancenya lebih nyaman dan sedikit lebih luas spacenya jadi lebih enak kalo buat ngobrol-ngobrol. Soal makanan, gw sengaja pesan maincourse dan dessert karna pengen tau rasanya kayak apa, kalo untuk maincourse gw pesan SPAGHETTI AGLIO OLIO WITH CHICKEN CIPOTLE sama KAMO’S YAKIMESHI, sedangkan untuk dessert gw pesan KIIRO KAMOCKTAIL.
Setelah satu persatu gw cobain, akhirnya gw kecewa dong. Spaghetti aglio olio nya terlalu kering udah gitu ada aroma daun yang terlalu menyengat sampai gw enek sendiri, begitu pula dengan Kamo’s Yakimeshi nya, jadi ini tuh sebenernya nasi goreng yang dibungkus sama omelette trus dibentuk kayak itik gitu, nah rasa nasi gorengnya biasa banget dan yang paling parah omelettenya itu bau amisnya masih keluar . Yang masih ok ya Cuma dessertnya aja, seger gitu asem-asem Cuma tetap aja nothing special, sorry to say Kamo Kuma.

 

 
 
Table Wait Time: 5 minute(s)


Spending per head: Approximately Rp60000

Other Ratings:
Rasa
 2  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Rasanya aneh Cry Aug 23, 2015   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Chinese | Restaurant | Kumpul Keluarga

Akhirnya kesampean juga nyobain bakut teh dari Singapore yang tekenal ini haha.. Sebenernya dari awal restoran ini buka di Pantai Indah Kapuk gw udah sedikit penasaran sama namanya SongFa Bakut The, loh maksudnya gimana ya itu, bakut pake teh? Haha maklum gw sedikit norak karna slama ini gw Cuma pernah makan bakut yang dimasak sama sayur asin lol.
Karna belakangan restoran ini buka cabang baru yang lokasinya itu ga jauh dari rumah gw, tepatnya di Food Place yang persis didepan Hotel Jayakarta, akhirnya gw ngajak temen gw buat cobain si bakut teh ini, sekalian mau tau apa aja yang dijual di restoran ini selain bakut, dan gw juga pesanaran sama bentuk bakutnya yang besar dan dagingnya itu empuk banget terlihatnya.
Pas gw sampe di restoran ini, ternyata cukup ramai juga yang dateng, dan banyak anak muda juga ternyata, dan salah satu yang bikin gw suka sama tempat ini adalah pelayanannya yang friendly dan sopan. Begitu gw udah dapet tempat duduk gw langsung liat buku menu dan ternyata harga makanan disini lumayan juga haha tapi karna gw pikir ini mau nyoba jadi ok lah gw pesan beberapa menu yang menurut gw ok. Gw pesan Pork Ribs Soup, Spicy Pork Belly, Pork Tenderloin, cakwe, sama nasi putih.
Dari ketiga menu yang gw pesan, yang gw makan Cuma nasi sama cakwe aja hahaha karna ternyata gw ga suka sama rasa makanannya. Pork ribs soup nya itu terlalu kuat rasa bawang putihnya, spicy pork belly nya gw ga makan karna memang ga doyan, kalo pork tenderloinnya sama kayak pork ribs soup, intinya gw ga akan makan disini lagi, bukan karna ga enak tapi karna ga suka haha

 

 
 
Recommended Dish(es):  Pork Tenderloin
 
Table Wait Time: 5 minute(s)


Spending per head: Approximately Rp80000

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 4  |  
Pelayanan
 4  |  
Higienis
 4  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Mungkin cukup sekali :( Cry Aug 22, 2015   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Singapura / Malaysia | Kopitiam | Halal | Kumpul Keluarga

Biasanya gw kurang suka sama kopitiam , tapi beda untuk kopitiam yang satu ini.. Bangi kopitiam ini tempatnya enak banget buat ngumpul2 bareng temen atau pacar (kalau punya) , ada sofa ada juga kursi kayu gitu , pilihan makanannya juga banyak dan tapi gatau enak-enak atau ngga haha minumannya sendiri macem-macem ada kopi teh jus susu beer dll (kecuali air hujan ya). Nah karna kemarin gw kesana waktu kondisi perut masih kenyang , jadi gw cuma pesan dessert aja dan pilihan gw jatuh pada Cendol Nangka yang kayaknya enak dan seger.
Gak lama setelah itu pesenan gw pun datang dan ternyata porsinya itu dikit hahaha Cuma semangkuk kecil gitu aja tapi okelah kalo misal rasanya enak, dan tanpa panjang lebar gw langsung tuangin gula merah yang dikasih sebagai pemanis, agak susah sih aduknya karna mangkoknya itu kecil jadi harus pelan-pelan gitu. Begitu udah gw aduk, langsung aja gw cobain dan yang pertama kali gw rasain adalah kurang manis dan cendolnya keras :l akhirnya gw coba untuk minta tambahan gula sama pelayan dan setelah ditambah gula baru terasa manis, tapi tetep aja cendolnya keras dan kurang enak dimakannya. Nangkanya juga sedikit dan itupun ga manis Cuma kayak pemanis aja. Harganya sendiri sih ya ga murah-murah banget untuk semangkuk kecil cendol harganya itu sekitar 16ribu dan akhirnya ga gw abisin deh itu cendol karna rasanya mengecewakan dan kalo misal suatu saat gw balik lagi gw ga akan pesan cendol itu lagi, nyesel dan agak kecewa terutama sama tekstur cendolnya yang keras dan hambar.

 
 
Table Wait Time: 10 minute(s)


Spending per head: Approximately Rp50000

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 4  |  
Pelayanan
 2  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0