OpenRice Index
  
missnomnom
This is missnomnom living in Ciputat. I am a Food Blogger, work in Karawaci. I like to hang out in Kelapa Gading, Pantai Indah Kapuk, Bintaro. Sunda, Chinese, Amerika are my favorite cuisines. I also love Kafe, Restaurant, Kedai Kopi & Teh and Dessert, Sate, Pork/Babi Guling, Nasi Goreng Pete.
Member 13 First(s)
No. of Review53 Review(s)
編輯推介數目31 Editor's Choice
Recommended0 Recommended
Popularity107 View(s)
Replies in Forum1 Comment(s)
Upload Photos393 Photo(s)
Upload Videos0 Video(s)
My Recommended Reviews0 Recommended Review(s)
My Restaurant53 My Restaurant(s)
Follow6 Following
粉絲22 Follower(s)
missnomnom  Level 3
Follow Follow  Comment Leave a Message 
Sort By:  Date Smile Smile Cry Cry  Editor's Choice  Overall Score 
 
 
 
 
 
  Full View Full View   |   Map View Map View
Showing 1 to 5 of 53 Reviews in Indonesia
Gak enak heran bisa rame Cry Jun 28, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Es Krim/Yogurt | Kencan / Berpasangan | Hang Out

Tiba-tiba si Mr. V ajakin makan es krim ini, jujur gw belom pernah nyobain, tapi sering denger yang katanya es italia ini es jadul udah dari jaman dulu. Karena bingung dimana tempatnya, lagi-lagi kita andelin Waze.
Akhirnya sampe di tempatnya, dan super rame, parkiran mobil berjejer di depan ragusa.
Didepan ragusa bukan cuman pengunjung aja yang rame, tapi pedagang gerobakan juga banyak, dari jual otak-otak, sate, kue pasar, minuman, dll.
Mau pesen aja ngantrinya nan jubilah, disini es krimnya gak ada di display, gak bisa diliat ya kaya gimana penampakannya. Cuma dikasih kertas selembar isinya pilihan rasa dan harganya. Di tembok ada tulisan sejak tahun 1932, bayangin aja lama banget, udah dari jaman perang dan jaman dimana Indonesia belum merdeka. Dan di tembok bilangnya tanpa pengawet, jelas sih gak heran.
Karena peminatnya banyak, yang duduk juga banyak, untung kita kebagian 1 meja. Tadinya kalau gak kebagian ya mau gak mau makan di mobil aja. Sayang tempatnya kurang nyaman, gak ber-ac, cuman kipas angin, sedangkan jual es krim, sepertinya menyebabkan kenapa es krim gw cepet lumer.
MOCCA (IDR 15,000)
Rasa dan aroma mocca nya oke lah, tidak enek, tidak kemanisan, semua terasa pas. Tapi gw gak suka tekstur es krimnya, entah kenapa es krim tipe ini bukan tipe gw. Teksturnya lebih berair. Kalau kata Mr. V gw terlalu membayangkan es krim gelato seperti di gelato shop yang hits atau gw terlalu bandingin ama cold stone, ya jauh. Mesti makan cepet-cepet, kalau gak bakalan meleleh, oh ya bau susunya kurang berasa ya. Kayanya milk fat-nya sedikit. Kurang creamy.
SPAGHETTY ICE CREAM (IDR 35,000)
Ini es krim yang menurut gw paling banyak, wadahnya bukan di cup lagi, tapi di styrofoam. Kenapa dikatakan es krim, karena bentuk es krimnya keluar berbentuk panjang seperti spaghetty. Toppingnya beraneka ragam, karena ada kacang tanah seolah-olah rasanya seperti makan es podeng hahaha. Porsinya banyak banget, ini bisa buat berdua atau bertiga.

 

 

 

 

 

 
 
Table Wait Time: 5 minute(s)


Date of Visit: Mar 25, 2016 

Spending per head: Approximately Rp25000(Tea)

Other Ratings:
Rasa
 2  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

lumayan lah kopinya OK Oct 21, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Kafe | Halal

Kagum sama Bintaro yang udah ada kemajuan yaitu punya coffee shop kece, bukan cuma Pigeon Hole aja, banyak coffee shop oke lainnya di Bintaro, tapi gak tau ya apakah kece rasanya juga bakalan enak?

Begitu sampe gw lumayan terkesima sama design luar cafe nya yang cute. Bener-bener berasa masuk rumah burung versi besarnya.

Langsung masuk ternyata tempatnya gak besar, dan cuma nampung dikit orang.

Tempatnya cozy dengan cahaya lampu bohlam kekuningan, sayang tempatnya kecil kalau mau nongkrong sama banyak orang (let's say sekitar 15 orang) mesti mikir-mikir lagi deh, entah jadinya gak kebagian tempat duduk atau kita seolah-olah ngebajak 1 cafe itu hahaha.

Menurut gw menu disana itu sedikit banget pilihannya, dan namanya lumayan dirubah-rubah, sampai-sampai gw agak lama berdiri deket kasir bacain satu-satu detail menu minuman itu apa, dan gw akhirnya terpusat sama 1 menu yang menurut gw kayanya sih enak.

ICED WHITE JAMOCHA (IDR 38,000)

Entahlah ini detail menunya gimana aja lupa, tapi yang gw inget, ini adalah termasuk menu coffee dan ada coklatnya (kata baristanya). Begitu nyobain dinginnya enak banget, apalagi didala cafe kurang dingin menurut gw AC nya, jadi lumayan lah minum ini jadi seger. Sayang gak berlangsung lama gw nikmatin ini, karena keburu Mr. V minta tukeran minuman dia.

WHITE JAMOCHA (IDR 35,000)

Well, ini adalah menu yang sama seperti yang tadi, cuma ini versi hotnya. Tapi rasanya beda sama yang iced, gak tau kenapa deh yang pasti beda, jadi lebih pahit daripada yang iced. Tapi karena diminta tuker, ya gw jadi minum hot white jamocha sampe abis.

 

 

 

 

 

 

 

 
 
Table Wait Time: 0 minute(s)


Date of Visit: Jun 04, 2016 

Spending per head: Approximately Rp35000(Tea)

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

tekstur mienya agak kurang OK Oct 21, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Makassar | Restaurant | Bakmi/Kwetiau | Kumpul Keluarga

Sebenarnya gak ada rencana buat makan bakmi baji pamai, berhubungan lagi kepengen BBG (Bakmi Bintang Gading), instead of ke BBG, si Mr. V malah beride buat nyobain Baji Pamai, kebetulan gw dan dia emang belom pernah nyobain, dia bilang baji pamai itu juga laku banget karena enak, gak kalah sama BBG. Well, let's try baji pamai baru bisa komentar.

Dari depan gw udah ngeliat kalau ruko ini besar banget untuk ukuran resto ngejual bakmi.

PANGSIT MIE SPECIAL BESAR (IDR 36,000)

Selain mangkoknya yang besar, porsi mienya juga lebih besar. Ya gak 2 kalinya yang porsi kecil sih, tapi 1.5 nya lebih besar dari yang kecil. Mr. V order toppingnya babi semua. Gw dan Mr. V gak suka sama tekstur mie baji pamai, terlalu tebal dan gak lembut, terlalu keras mienya karena ketebelan kali ya. Toppingnya biasa aja lah sama aja kaya topping2 di bakmi lainnya. Judulnya sih mie dengan pangsit, tapi karena Mr. V gak suka pangsit jadi ganti bakso 2 pcs.

PANGSIT MIE SPECIAL KECIL (IDR 33,000)

Gw mesen topping isi babi campur ayam dengan pangsit goreng mungil diatasnya, pangsit gorengnya menurut gw udah alot dan pelit banget sekecil itu. Karena gw pesen porsi kecil, mangkok gw juga muncul dengan ukuran kecil, dan menurut gw porsi mienya bukannya kecil sih, tapi tetep banyak bagi gw, gw sampe kekenyangan. Yang gw kecewa lagi adalah susah ngaduk mienya karena mangkoknya kecil, gerakan tangan gw terbatas, berharap mangkoknya besar seperti yang di porsi besar, tapi porsinya kecil, gerakan mengaduk gw bisa lebih leluasa. Menurut gw mienya terlalu kering, tebal, dan gw gak suka teksturnya.Ya kalau kering bisa dipakein kuah kan, tapi gw bukan tipe pemakan bakmi dengan tambahan kuah, toh biasa gw makan bakmi resto lain gak perlu pake kuah juga gak sekering ini. Pangsit kuahnya super lembut, sampe-sampe banyak yang udah ancur pangsitnya saking lembutnya. Daging isiannya dikit, masih enakan pangsit kuahnya bakmi aboen.

ES TEH (IDR 5,000/gelas)Es teh nya biasa aja dan refill.

 

 

 

 

 

 

 

 
 
Recommended Dish(es):  mie bakso porsi besar
 
Table Wait Time: 0 minute(s)


Date of Visit: May 28, 2016 

Spending per head: Approximately Rp50000(Dinner)

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Makanan serba kosong OK Jul 19, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Multinasional | Restaurant | Halal | Kencan / Berpasangan | Kumpul Keluarga

Kalau di PIK rasanya pengen nongkrong sampai malem, apalagi ada temen-temen yang seru. Tapi kalau udah malem dan kenyang, bingung dong mau nongkrong dimana, cuma mau duduk dan minum aja.
Akhirnya setelah cari-cari, masuklah kita ke HUGO yang beralamat di Ruko Garden House, Blok B No. 26, Bukit Golf Mediterania, Pantai Indah Kapuk. Tepatnya berada di sedereta Cake A Boo. Setelah masuk kita kaget kok sepi banget ya, pelanggannya cuma kita doang.
Setelah duduk dan lihat menu, kita pesen Soju Chumchurum dan beer Smirnoff Rapsberry. Tapi agak mengecewakan saat beberapa makanan sold out, kira-kira sudah 4 menu yang ingin dipesan malah sold out. Entah kenapa kosong banget stock untuk makanannya.
CHUMCHURUM (IDR 130,000)
Chumchurum
Dari namanya saja udah soju bar, gak heran kalau soju disini dijual maupun yang original atau yang flavoured. Kita gak pesan flavoured karena merasa kalau flavoured terlalu manis dan kurang strong, jadi kesan 'soju' nya gak ada. Karena kita berlima, disediakan sloki nya juga 5. Alkoholnya 20%.
SMIRNOFF RASPBERRY (IDR 35,000)
Ini adalah minuman yang dipesan Mr. John. Smirnoff Raspberry ini rasanya lumayan aneh menurut gw. Terlalu manis, seperti sirup.
CURLY FRIES (IDR 38,000)
Setelah menyebutkan menu makanan yang ingin dipesan berkali-kali dan dijawab sedang kosong, akhirnya curly fries ini yang tersedia. Sama seperti curly fries lain rasanya biasa. Disajikan dengan saus sambal. Porsi kentangnya lumayan banyak.

 

 

 

 
 
Table Wait Time: 0 minute(s)


Date of Visit: Mar 05, 2016 

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

mie dengan pilihan topping enak OK Jul 13, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Restaurant | Bakmi/Kwetiau

Berawal dari Mr. V yang gak sengaja liat path salah satu temennya yang lagi makan mie di Kelapa Gading, terlihat menggiurkan terutama babi panggangnya. Setelah tahu kalau ternyata itu di Mie Benteng, langsung lah meluncur kesana. Memang karena lagi gak jodoh, sudah tutup karena habis. Kedua kalinya ke mie benteng juga tutup karena habis. Dari situ kita jadi tahu kalau ke mie benteng jangan terlalu siang, karena dia sistemnya begitu mie habis, dia akan tutup. Kalau bisa datang pagi lebih baik.
Karena kita masih penasaran sama mie benteng, akhirnya kita coba ketiga kalinya meluncur ke mie benteng. Gak jauh dari OTW Food Street. Memang lagi beruntung, ternyata masih buka. Kalau masih buka tandanya pintu gerbangnya terbuka. Jenis bangunannya itu rumah, cuma lantai 1 aja yang dijadiin tempat makan. Begitu kita datang, beberapa meja sudah terisi, lumayan rame, sepertinya banyak yang baru pulang gereja.
Menu disini cukup bervariatif jangan takut bingung mau makan mie yang seperti apa. Misalnya ada mie kecil, mie lebar, kwetiau, maupun bihun. Boleh dipilih salah satu. Tapi gak bisa dicampur untuk jenis mienya. Selain itu juga menjual mie kangkung. Toppingnya pun juga bermacam-macam. Ayam cincang, ayam crispy, babi cincang, babi chasio, babi panggang. Toppingnya bisa di mix kok. Bisa pakai toppingnya hanya 1, atau dimix dengan 2/3/4 macam atau bahkan semua topping dipesan. Pastinya semakin banyak topping yang dipakai semakin mahal harganya. Pesanan kita tiba dimeja tanpa waktu yang lama. Kalau merasa kurang bisa pesan porsi besar. Sedangkan yang porsi kecil adalah porsi normal. Tidak banyak juga tidak sedikit.
PORSI BESAR TOPPING AYAM CRISPY DAN BABI PANGGANG (IDR 30,000)
Bagi Mr. V porsi kecil mah gak ada apa-apanya (alias kurang hahaha). Pesanlah dia porsi besar dengan 2 macam topping. Jenis mie yang dia pakai yaitu mie kecil. Sepertinya mienya homemade bikin sendiri ya. Karena dia juga jual mie mentahnya. Tekstur mie nya terlalu kering menurut gw. Memang dikasih kuah sih seperti biasa. Cuma dibandingkan makan di tempat bakmie biasa, rasa mienya kurang kenyal dan kurang legit. Topping Babi panggangnya pas banget dimakan dengan mienya. Potongannya juga lumayan banyak. Ayam crispynya renyah tapi tidak berminyak.
PORSI KECIL TOPPING AYAM CRISPY DAN BABI CHASIO (IDR 24,000)
Perbedaan harga antara porsi besar dan porsi kecil adalah 6 ribu rupiah. Mie yang gw pesan sama yaitu mie kecil juga. Tapi gw memilih babi chasio disini. Rasa babi chasionya lumayan enak, saus merahnya pas manisnya, potongannya pun juga lebar dan tebal. Sama gw juga merasakan hal yang sama yaitu mie kurang kenyal.
PANGSIT GORENG (IDR 2,000/pcs)
Biasa kalau pesan pangsit goreng, pasti ukurannya super lebar dan besar. Kalau di mie benteng ukuran pangsitnya biasa saja. Tidak besar dan tidak kecil. Rasanya standard rasa pangsit goreng biasa yang selalunya disajikan dengan sausnya.
ICE TEA (IDR 2,000)Tentu dengan harga 2 ribu rupiah pastinya tidak refill.

 

 

 

 

 

 

 
 
Table Wait Time: 0 minute(s)


Date of Visit: Mar 13, 2016 

Spending per head: Approximately Rp35000(Lunch)

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0