OpenRice Index
  
fannywa
This is fannywa . I am a Employee, work in Thamrin. I like to hang out in Sudirman, Thamrin. Chinese, Jepang, Itali, Western are my favorite cuisines. I also love Restaurant, Cafe and Bakmi/Kwetiau, Dim Sum, Sushi, Italian/Pasta/Pizza.
Member 116 First(s)
No. of Review205 Review(s)
編輯推介數目96 Editor's Choice
Recommended6 Recommended
Popularity7060 View(s)
Replies in Forum4 Comment(s)
Upload Photos938 Photo(s)
Upload Videos0 Video(s)
My Recommended Reviews0 Recommended Review(s)
My Restaurant28 My Restaurant(s)
Follow0 Following
粉絲812 Follower(s)
fannywa  Level 4
Follow Follow  Comment Leave a Message 
Sort By:  Date Smile Smile Cry Cry  Editor's Choice  Overall Score 
 
 
 
 
 
  Full View Full View   |   Map View Map View
Showing 1 to 4 of 4 Reviews in Indonesia
Sierra - One Nite in Bandung Smile Jul 28, 2011   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Jepang | Barat | Kafe | Halal | Business Meeting | Kencan / Berpasangan | Hang Out

Sierra, tempat nongkrong terkenal di Bandung, masih sama persis dengan sekitar 1 tahun lalu ketika gw bertandang ke sana.

Tangga kayu yang sama dan tempat nice yang sama, masih menyambut gw sekeluarga di suatu malam minggu waktu kami sedang berlibur ke Bandung. Konsep Sierra pun masih sama, restoran sekaligus cafe tempat keluarga maupun anak muda bisa nongkrong dengan suasana yang nyaman.

Sierra punya 2 lantai. Waktu gw datang malem itu, lantai dasarnya sedang digunakan untuk resepsi pernikahan. Tempatnya jadi makin nice dengan dekor dan lightingnya ala orang kawinan. Baik di atas maupun di bawah, tersedia pilihan indoor maupun outdoor. Suasana dingin malam ala Bandung begitu terasa kalau kita memilih lokasi outdoor.

Sebelnya, tangga naik Sierra itu tinggi banget. Serasa menaiki anak tangga tanpa akhir.

Setelah memilih tempat dengan bantuan seorang waiter yang sangat sigap dan helpful, kami segera memilih menu. Kebanyakan memang Sierra menyediakan menu western walaupun menu indonesia seperti Nasi Bebek Bengil, Nasi Bali dll juga tersedia. Makanan ala Jepangnya pun cukup komplet dan beranekaragam. Anehnya tidak tersedia menu nasi goreng sama sekali. Menu minuman yang bervariasi juga termasuk salah satu keunggulan Sierra. Dari soft drink sampai juice dan mocktail, mereka punya semua.

Makanan yang dipesan di antaranya :
Chicken Cordon Bleu
Chicken Cordon Bleu

Chicken Cordon Bleu

 
Ini standard sih seperti Cordon Bleu pada umumnya, disajikan dengan kentang goreng dan salad. Cordon Bleunya disajikan dalam 2 potong yang cukup besar. Agak seret sih ayamnya menurut gw.

Fettucini Aglio Olio
Fettucini Aglio Olio

Fettucini Aglio Olio

 
Ini lumayan enak, hadir dengan taburan tuna dan serpihan cabe merah yang asli bakal bikin kita kepedesan. Fettucininya hadir dalam tekstur kering. Ada sedikit aroma seperti bau obat yang kurang enak, tapi tidak begitu berpengaruh ke kelezatan menu yang satu ini. Ga heran menu ini jadi salah satu favorite dishes di sini.

Tempura
Tempura

Tempura

 
Paket ini disajikan dengan nasi, salad dan sop miso. Tempuranya ga gitu banyak sih tapi rasanya not bad kok.

Heaven
Heaven

Heaven

 
Gw agak lupa nama lengkap minuman ini, tapi yang pasti ini adalah kombinasi buah seperti nanas, strawberry dll. Ada satu scope ice cream di dalamnya dan taburan jelly-jelly rasa buah di dalamnya. Lumayan enak tapi menurut gw kurang seger.

Masih ada beberapa lagi menu yang kami pesan tapi karena gw ga coba, gw ga bisa kasih deskripsinya di sini.

Yang pasti soal interior, Sierra patut diacungi jempol. Ini termasuk tempat favorite di Bandung.
 
Date of Visit: Jul 23, 2011 

Spending per head: Approximately Rp70000(Dinner)

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 5  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
   2 Vote(s)   View Results
Recommend
0

Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Chinese | Restaurant | Kumpul Keluarga

Queen

Queen

 
Masih dalam rangka jalan-jalan ke Bandung, hari itu ditutup dengan our late dinner di Queen, restoran yang di-claim sebagai salah satu restoran teramai di Bandung. Terbukti sih, dengan penuhnya sepertiga isi restoran walaupun jam sudah menunjukkan pukul 10 malam. Waktu kita dateng pun, dengungan suara obrolan terdengar jelas banget. Ramee banget.. Khas restoran Chinese food yang pelanggannya memang kebanyakan keluarga.
Interior

Interior

 
Interior

Interior

 
Last order adalah jam 9.30 malam. Kita dateng sekitar jam 9.15-an.
Btw buat yang belum tau, Queen adalah restoran Chinese Food yang sangat terkenal di Bandung. Bisa juga digunakan untuk resepsi kawinan, setahu gw. Ngobrol punya ngobrol dengan seorang oom asal Bandung, ternyata koki di Queen sudah berusia 71 tahunan lho.. hebatt..

Malam itu kita pesan 2 meja karena kebetulan yang ngikut makan lumayan banyak.Semua mejanya di sini bentuknya melingkar. Satu meja bisa muat 9 orangan.
Ok, malam itu kami pesen beberapa menu yang merupakan signature dishes di sana :

Ikan Gurame Asam Manis - IDR 95,000
Ikan Gurame Asam Manis

Ikan Gurame Asam Manis

 
Nyumm ikannya lumayan enak dan isinya banyak. Tapi kalau mau ditilik lebih dalam, ya sebenarnya ga ada yang special sih. Gw jarang banget makan Gurame Asem Manis yang bisa bikin gw tercengang karena rasanya yang berbeda atau sejenis itu. Soalnya biasanya semua Gurame Asem Manis yang gitu aja rasanya.

Cingkong Kepiting – IDR 115,000
Cingkong Kepiting

Cingkong Kepiting

 
Ini adalah capit kepiting yang digoreng. Bentuknya kayak tunas kelapa gitu (jadi inget jaman pramuka tongue), cuma aja ujungnya warnanya merah oranye gitu. Gw lumayan suka sama Cingkong Kepiting, walaupun sebenernya ga ngenyangin sama sekali karena kita cuma makan kulit tepungnya doang. Tapi biarpun begitu, rasanya uenakk.. Di tengah piringnya ada bumbu untuk kita cocol Cingkong Kepitingnya.

Kahlan Juhi – IDR 85,000
Kahlan Juhi

Kahlan Juhi

 
Menurut gw sih kemarin rasanya lumayan enak, tapi komentar dari beberapa orang tua di meja itu, Kahlan Juhinya kurang enak karena terlalu encer dan asparagusnya juga kurang ada rasa. Beda dengan biasanya. Mereka jadi menduga-duga bahwa kurang enak rasanya ini disebabkan karena ini ud late in the nite, jadi mungkin masaknya agak buru-buru, secara para pelayan dan koki pasti ud pada mau pulang  Tapi entah memang lidah gw yang lain atau memang lagi lapar, gw kok nambah terus yah haha.. enak-enak aja buat gw.

I Fu Mie – IDR 105,000
I Fu Mie

I Fu Mie

 
I Fu Mie nya gede banget dan isinya buanyak banget, mulai dari brokoli, kol, jamur, wortel dan ayamnya. Pertama-tama kelihatannya mie nya dikit banget, banyakan embel-embelnya, tapi setelah disingkap, ternyata mie nya banyak banget. I Fu Mienya not bad rasanya dan lebih didominasi rasa pedes lada.

Bebek Panggang – IDR 150,000
Bebek Panggang

Bebek Panggang

 
Bebek yang satu ini dipotong dalam ukuran yang lumayan tebel, jadi bikin puas deh sekali caplok. Kulitnya garinggg banget dan isinya empuk bener. Sayang beberapa potong bebeknya isinya cuma tulang doang  Jadi sebenarnya yang ‘efektif’ berisi tebal cuma beberapa potong aja.

Ikan Gurame Tahu Tausi – IDR 97,500 – Karena ini pesanan meja sebelah, gw kurang tau rasanya. Tapi gw tetep cantumin di sini supaya at least Openricers tau harganya.

Ayam Goreng – IDR 77,500 – Sama ‘nasibnya’ seperti Ikan Gurame Tahu Tausi di atas tongue

Overall menurut gw makanan di sini lumayan enak. Generasi tua dan muda bercampur di setiap meja. Mungkin ini model ‘Angke’ nya Jakarta. Pelayanannya juga bagus, sigap dan cepet walaupun malam itu nasi putih kita datengnya lama banget. Mungkin karena sudah habis pasokan (maklum ud malem) dan mereka harus masak lagi. Waktu bill-nya dateng dan kita complain soal jumlah nasi yang di-charge pun, mereka ‘ceng li’ banget dan ga ada tuh yang namanya ngecek-ngecek atau ngitung-ngitung atau ga percaya sama complainan kita. Langsung jumlah nasi yang tertera di bill dikurangin jumlahnya sesuai dengan ‘tuntutan’ kita. Atau mungkin karena pelayannya ud pengen cepet pulang kali ya, hehe..

Selain sayur mayur di atas, Queen juga terkenal dengan steamboatnya. Isinya ga seperti steamboat pada umumnya lho. Gw lupa apa aja, tapi yang pasti gw pernah coba steamboat di situ sekitar 1 tahun lalu waktu gw dikirim kantor untuk jagain training karyawan di Bandung. Semuanya enak.

Satu kekurangan Queen menurut gw adalah harganya yang mahal. Coba liat deh harga rata-rata per porsinya. Jauh di atas rata-rata, bahkan dicompare dengan restoran Chinese food gede sejenis di Jakarta. Tapi karena memang namanya sudah terkenal dan ternama, para konsumennya pun seperti melupakan harga yang tinggi tersebut, termasuk gw dan keluarga.. Maklum sudah langganan dan sudah ‘jaminan’ mutu, jadi kalo ke Bandung, apalagi sama keluarga, jangan lupa cobain restoran gede ini.
 
Date of Visit: Jun 11, 2011 

Spending per head: Approximately Rp95000(Dinner)

Other Ratings:
Rasa
 4  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 4  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Boemi Djoglo – Green Everywhere OK Jun 15, 2011   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Sunda | Restaurant | Kencan / Berpasangan | Kumpul Keluarga

Sabtu kemarin saya ke Bandung, dan setelah bermacet-macet ria, kita mutusin untuk makan di Boemi Djoglo, restoran Indonesia yang terletak di Dago. Wuihhh yang kurang ahli bawa mobil mendingan sedikit lebih aware sebelum mutusin dateng kemari karena tempatnya itu lho, agak-agak di tebing gitu. Parkirnya aja kudu turun ke bawah, terjalll bener. Mobilnya harus parkir dalam keadaan mundur, lagi.. weleh-weleh, belum makan aja kita ud dibikin sport jantung dikit. Pokoknya khas Bandung banget deh, dengan tempat parkir yang terjal gitu. Inget The Peak/ The Valley kan??

Setelah turun dari mobil, kita akan menyusuri tangga ke bawah, dengan view khas Bandung yang cantik banget, pohon-pohon hijau di kiri kanan. Tempat makannya pun dibuat terpisah-terpisah, ada lesehan, ruang makanan yang lengkap dengan meja bangku seperti biasa, dll. Ruangan-ruangannya pun banyak dipisahkan oleh tangga. Hati-hati karena lumayan terjal.

Intinya suasananya di sini alam banget deh. Asri banget. Wastafelnya pun ada di luar, terbuka, dan airnya dingin banget, segerrr.. Oh ya ada beberapa kucing Persia gitu lho, berkeliaran. Mungkin punyanya pemilik restoran kali ya? Hehe..
Entrance

Entrance

 
Interior

Interior

 
Interior

Interior

 
OK, setelah memilih tempat dengan view paling bagus (outdoor yah), kita pun mulai pesen makanan. Makanannya di sini, seperti yang sudah disebut tadi, Indonesia banget. Lebih ke arah makanan Sunda sih.

Nasi Liwet : IDR 17,500
Nasi Liwet

Nasi Liwet

 
Nasi Liwet di sini lumayan komplet isinya : ada ikan asin, daun singkong dan pete. Ikan Asinnya agak gede-gede, jadi sekali kegigit, langsung berasa banget. Warnanya juga agak kuning. Rasanya lumayan berani.

Ayam Goreng : IDR 10,000
Ayam Goreng

Ayam Goreng

 
Ayam Gorengnya sih biasa aja ya, malah cenderung keras. Isinya dikit lagi, sebel juga gw makannya, geragot sana geragot sini, nemunya tulang mulu.

Tahu Kuning : IDR 6,000
Tahu Kuning & Ayam Goreng

Tahu Kuning & Ayam Goreng

 
Standard banget seperti tahu pada umumnya

Mendoan : IDR 7,000
Mendoan

Mendoan

 
Nah mendoannya lumayan enak sih, sampe gw nambah 2x. Rasanya ga garing seperti tempe tapi lebih empuk-empuk alot-alot gitu. Pokoknya gw suka deh.. Tepungnya juga nggak ketebelan. Pas.. Kecap dan rawitnya ditaruh di tengah piring, buat cocolan. Sedap..

Kangkung : IDR 7,500 - Kangkungnya kurang berani sih rasanya menurut gw, jadi agak standard. Padahal ada belacannya gitu di atasnya. Tapi rasanya plain banget.

Sate Kambing : IDR 19,000 - Sate Kambingnya di sini rasanya agak manis, akhirnya jadi malah mirip Sate Babi lho.. Kalau nggak dikasihtau bahwa itu sate kambing, gw ga bakalan nyadar. Btw teksturnya juga agak keras, capek makannya.

Lalapan – IDR 7,500
Lalapan

Lalapan

 
Lalapannya ga banyak sih, tapi lumayan buat mempersedap (buat yang suka, secaragw ga suka hehe)

Overall di sini yang lebih diprioritaskan sepertinya adalah nuansa dan suasananya. Alamnya, keasriannya, hawa segarnya, semuanya jadi nilai plus banget buat Boemi Djoglo. Bener-bener back to nature. Rasanya gw malah pengen cepet-cepet selesai makan supaya bisa berkeliling naik turun tangga menikmati kesegaran udara Bandung.
Di sini juga ada ruangan indoor yang di dalamnya ada display barang antiknya. Bagus dan jadi spot cantik untuk foto-foto, selain spot di outdoor dengan dominasi warna hijau dedaunan dan pohonan.

Di luar makanannya yang menurut saya biasa aja (kecuali nasi liwetnya yang special), tempat Boemi Djoglo bisa dijadikan pilihan untuk wisata kuliner. Tempatnya yang ‘Bandung’ banget bakalan bikin kita betah berlama-lama mengobrol dan menikmati waktu di sini.
 
Date of Visit: Jun 11, 2011 

Spending per head: Approximately Rp60000(Lunch)

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 5  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Barat | Restaurant | Anniversary | Kencan / Berpasangan | Kumpul Keluarga

Entrance

Entrance

 
Telescope

Telescope

 
Interior

Interior

 
Interior

Interior

 
Lift

Lift

 
Beberapa teman merekomendasikan Maja House waktu kami main ke Bandung. Kelihatannya ini café baru yang lagi happening. Gampang kok nemuinnya, tinggal ambil arah ke Kampung Gajah. Letaknya tepat sebelum Kampung Gajah. Plang Maja House-nya terlihat jelas walaupun ga gitu gede.

Pertama masuk, para orang tua bakalan dibuat sedikit shock dengan tangga yang tinggi banget. Wong kita aja yang muda langsung lumayan desperate liat tangganya, hihih.. maklum ga pernah olahraga. Tapi setelah di atas ternyata ada informasi bahwa mereka menyediakan lift lho, dan ternyata bin ternyata, liftnya lucu banget. Modelnya kayak kereta terbuka dan lajurnya turun sekitar 30-40 derajat gitu, jadi ga vertical seperti alur lift pada umumnya. Trus jalannya lambaaat banget. Jadi bener-bener serasa main kereta anak-anak di Dufan gitu deh. Keponakan-keponakan gw seneng banget naik turun lift ini. Cuma para orang tua harus sedikit waspada dan ngawasin anak-anaknya karena liftnya cukup terbuka, sehingga potensi bahayanya lumayan tinggi.

Ok, setelah naik lift pun ternyata tetep ada tangga yang harus dilalui.. waduh.. untung ga tinggi-tinggi banget. Di atas, kita akan disambut suasana temaram, dan bakal langsung terlihat bar table ala Maja House. Tempatnya very nice dan lumayan gede... dari tempat bar itu, kita bisa ke belakang dan nemuin deretan kasur-kasur berjejer, menghadap ke panorama malam kota Bandung. Woww.. keren banget. Kita bisa tidur-tiduran di kasur itu (satu kasur muat 2 orangan) sambil bersantap dan menikmati view + angin malam Bandung. Selain deretan kasur, ada juga deretan bangku dan meja dimana bangkunya tidak berkaki. Jadi kayak lesehan gitu, dan letaknya lebih deket lagi ke teras, sehingga pemandangannya lebih kelihatan. Satu kata aja deh : Keren.

Ada juga teleskop yang disediakan di pojok, sehingga kita bisa meneropong lebih jauh menikmati pemandangan kota Bandung. Ah, ciamik..
Kalau kita mau lebih hangat, Maja House juga menyediakan tempat ala carte indoornya kok. Kita tinggal naik tangga lagi dikit, dan sampailah kita di ruangan gede tempat meja dan kursi disusun commonly. Lengkap deh jenis ruangannya.
Selain untuk bersantap, Maja House jadi tempat yang cocok banget buat foto-foto. Cuma, siapkan kamera berblitz karena suasananya yang temaram bisa bikin kamera HP/BB kewalahan untuk menghasilkan gambar yang bagus (kamera BB gw contohnya hix).

Ok, sekarang masuk ke makanan ya. Makanan di sini seperti biasa, ada appetizer dan main coursenya, ga lupa deretan minuman yang lumayan lengkap mulai dari minuman keras, smoothies, milkshakes, juice, soft drink dll.

Malam itu kita pesen beberapa cemilan saja sih sambil nunggu the ‘real’ dinner, hehe :
Pizza Salmon Piccante

Pizza Salmon Piccante

 
chopstick Pizza Salmon Piccante : Pizzanya model tipis dan letoy-letoy gitu. Ukurannya ga terlalu gede, sekali santap sekitar 2 menit langsung ledes. Rasanya biasa aja sih, tapi salmonnya memang berasa banget, jadi gw lumayan recommend deh kalo dari soal rasa.
Potato Wedges with Melted Cheese

Potato Wedges with Melted Cheese

 
chopstick Potato Wedges with Melted Cheese : IDR 18,500 - Potato Wedgesnya juga enak banget. Dingin-dingin gitu bersantap Wedges yang hangat, mantappp banget.

chopstick Fried Calamari : IDR 25,500 - Calamarinya sih gw kurang suka ya, teksturnya agak lembek gitu. Jadi kurang crispy. Mayo-nya juga agak asem menurut gw.
Midnight Express

Midnight Express

 
bowl Midnight Express : IDR 30,000 – ini smoothies yang gw pesen. Rasanya ‘cewek’ banget. Terdiri dari pineapple juice, fruit cocktail, yoghurt & grenadine syrup. Rasanya manis-manis asem gitu, dan yoghurtnya berasa banget. Gw sih lumayan suka minuman ini, tapi again cowok gw sih ga demen. Kurang maskulin katanya tongue

bowl Black Coffee – IDR 20,500 – standard, tapi lagi-lagi hangatnya bikin meresap dan bikin malam itu jadi indaaaah banget (*lebay dikit)

bowl Ice Chocolate : Chocolatenya manis banget, tapi yang doyan manis mungkin bakal demen.

Kalo’ main coursenya gw ga sempet cobain, jadi maaf ya ga bisa direview. Anyway Maja House gw suka banget, cocok banget buat pasangan yang nyari suasana romantic. Cuma buat yang pilih tempat duduk kasur, mendingan nyemil aja deh, kalo nggak bakalan agak susah lho untuk menyantap main course dengan posisi semi-tiduran gitu. Trus kalo mau pilih tempat duduk kasur ini mendingan dateng pagian karena bisa-bisa ga kebagian.

Oh ya, gw juga nemuin panggung buat live music dalam perjalanan ke toilet, yang artinya suasana malam hari di Maja House bakalan semakin semarak ditemani nyanyian band/singernya. Sekali lagi, Maja House keren!!
 
Recommended Dish(es):  Pizza Salmon Piccante, Potato Wedges with Melted Cheese
 
Date of Visit: Jun 11, 2011 

Spending per head: Approximately Rp40000(Tea)

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 5  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 4  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
   6 Vote(s)   View Results
Recommend
0