OpenRice Index
  
Leenaa
This is Leenaa . I am a WriterI like to hang out in Sarinah. Sunda, Chinese are my favorite cuisines. I also love Kafe, Restaurant and Siomay / Batagor.
Member 83 First(s)
No. of Review248 Review(s)
編輯推介數目14 Editor's Choice
Recommended14 Recommended
Popularity5236 View(s)
Replies in Forum3 Comment(s)
Upload Photos424 Photo(s)
Upload Videos0 Video(s)
My Recommended Reviews1 Recommended Review(s)
My Restaurant118 My Restaurant(s)
Follow7 Following
粉絲256 Follower(s)
Leenaa  Level 4
Follow Follow  Comment Leave a Message 
Sort By:  Date Smile Smile Cry Cry  Editor's Choice  Overall Score 
 
 
 
 
 
  Full View Full View   |   Map View Map View
Showing 1 to 5 of 188 Reviews in Indonesia
Okiro Bar Smile Feb 23, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Jepang | Restaurant

Okirobox, pasti udah terdengar biasa di kalangan penikmat jajanan. Nah, kali itu mendadak temen saya ngajak meeting dengan sang owner dari Okirobox. Ternyata, mereka mau bikin cabang gede di mall dengan konsep berbeda, yaitu cafe. Saya sih langsung wow! Pasti bakalan seru! Dan hanya dalam kurun waktu 2 bulan, akhirnya gaung Okirobar mulai terdengar. 

Berbagai rencana yang ingin direalisasikan ternyata benar-benar ter-realisasi. Kala itu, saya masih di Bali saat pembukaannya, akhirnya ketika balik ke Jakarta baru lah saya dan teman saya mengunjungi Okiro Bar. 

Satu hal yang membuat saya tercengang adalah, mereka memberikan minum secara free refill. Jadi saya hanya order milk chocolate satu kali, sisanya saya bisa tuang nambah sendiri di salah satu sisi meja, hahaha, luar biasa! Coba saya bawa tumblr, saya tuang aja buat refill terus.

Menu yang kami pesan kali itu adalah spesialisasi nya Okiro, si Takoyaki, kami pesan dua jenis. Satu yang seafood dengan isi squid dan lain-lain. Satu lagi yang chicken.

Dua dua nya enaaakkk. Cuma somehow, bikin kami kekenyangan. Yah, karena porsinya emang gede juga sih yah, dan bumbunya terasa melimpah.

Luar biasa deh Okiro Bar, super generous! 

 

 
 
Spending per head: Approximately Rp50000(Lunch)

Other Ratings:
Rasa
 5  |  
Lingkungan
 5  |  
Pelayanan
 4  |  
Higienis
 5  |  
Sesuai dengan harga
 5

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Por Que No Review OK Feb 23, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Eropa | Restaurant | Hang Out

Por Que No, saya datang kesini tepat 2 hari sebelum mereka opening, karena mau diulas ke dalam artikel. Waktu saya tanya, Por Que No itu artinya apa, ternyata artinya adalah "Why Not?" yang kemudian saya temukan maksudnya ketika melihat menu menu makanannya. Tapi itu nanti yah saya bahas, hehe.

Tempatnya ini lumayan tricky lho, karena berada di lantai teratas sebuah gedung yang tidak diketahui. Dari depan atau dari kejauhan sih sulit ditemukan. Tapi begitu nyampe di atas, wow tempatnya asyik. Bagian outdoor katanya akan dijadikan tempat buat live band. Dekornya sih asyik yah. Saya udah kebayang sih kalau lagi ramai atau kalau ada party, bakalan kayak apa suasananya. 

Nah, mengulas menu, jadi di Por Que No ini lumayan unik2 menunya. Ada nasi mexico yang berwarna hitam karena terbuat dari squid ink. Ada banyak deh menu yang 'nyeleneh' tapi asyik buat dicoba. Dari cara penyajiannya juga menarik.

Seperti ini dia yang saya sempat foto pakai hp, ini adalah sup. Tapi lihat kan bagaimana disajikannya? Dengan tabung kimia kecil yang ala ala percobaan zat. Lumayan seru pas cobain, langsung tenggak aja sedikit sedikit. Rasanya sih saya rada lupa, enak enak aja, tapi cukup sekali coba saja. 

Untuk kisaran harganya juga termasuk ke dalam area middle up. Yah, kalau buat nongkrong-nongkrong lucu sesekali sih boleh juga.

 

 

 
 
Spending per head: Approximately Rp150000(Dinner)

Other Ratings:
Rasa
 4  |  
Lingkungan
 5  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Menu Baru Dapur Buntut PIK Smile Jun 09, 2015   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Restaurant | Halal | Kumpul Keluarga

Dapur Buntut PIK, sebenarnya sudah cukup lama melekat dalam ingatan saya karena Sop Buntut nya yang super enak dan gurih. Alhasil, dalam satu waktu ketika saya sedang berada di kawasan Pantai Indah Kapuk, saya langsung teringat dengan tempat ini kemudian memutuskan untuk melipir. Terutama karena saya sudah mendengar kabar bahwa di Dapur Buntut PIK baru saja meluncurkan beberapa menu baru. Wah, tentu saja saya penasaran!

 
Bakwan Jagung, ini adalah salah satu cemilan ringan di sini yang banyak disukai para pecinta kuliner. Mungkin Anda merasa aneh, kenapa bakwan jagung kok di-favoritkan banyak orang? Nah, harus coba dulu ke sini, baru deh bisa melihat dan merasakan sendiri apa perbedaannya yang menonjol. Bakwan jagung di sini disajikan dengan sambal cair terpisah yang serupa dengan cocolan sambal cakwe, tapi lebih enak. Garingnya si bakwan ini juga bukan garing tepung. Setiap bulir jagungnya garing!

 
Penyet Bakar, nah ini dia salah satu menu baru yang ada di Dapur Buntut PIK. Di bagian bawahnya ada cabai tumbuk yang maknyoss kalau dilumuri dengan perasan air jeruk lemon. Daging penyetnya, seperti biasa, empuk! Tanpa perlu mencungkil susah payah bisa langsung terkupas dari tulangnya. Jangan-jangan ini tulangnya pun lunak? Hehe!

 
Iga Penyet Blackpepper, ini juga salah satu menu baru yang diusung. Hmmm! Jika Anda suka dengan masakan berbumbu cukup kuat, maka ini adalah salah satu rekomendasi dari saya. Aroma blackpepper yang langsung menguar dan terasa cukup kuat bisa menjadi pendongkrak rasa lapar untuk mencicipi menu lainnya.

 
Es Campur Solo, behhh ini dia penutup yang ditunggu-tunggu! Segeeeeeeeeerrrrrrr! Ini juga salah satu resep andalan dari Dapur Buntut PIK lho sebagai dessert. Kalau Anda menggemari es campur yang memang otentik khas kota Solo, wajib banget cobain ini. Kacang hitamnya yang lembut dengan tape dan kolang-kaling, asyik!

Menurut saya, Dapur Buntut PIK sudah mengalami banyak kemajuan pesat. Lantai 2 nya sangat nyaman dan menenangkan. I will be coming back for Bakmi Buntut, HEHE!
 
Date of Visit: May 29, 2015 

Spending per head: Approximately Rp70000(Dinner)

Other Ratings:
Rasa
 5  |  
Lingkungan
 5  |  
Pelayanan
 5  |  
Higienis
 4  |  
Sesuai dengan harga
 5

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Chinese | Fast Food | Sate

Dari dulu saya suka banget sama sate pork yang ada di Bangkok, biasanya di jual di pinggiran jalan, ukurannya gede dan entah gimana daging pork nya ga berbau. Makanya saya cuma makan pork bisa banyak ketika di sana, karena menurut saya beberapa makanan porky di Jakarta ada 'bau' nya yang saya sulit jelasin tapi begitu dikunyah ada rasa yang bikin ga nyaman deh.

Sekali waktu, saya diajak temen saya melipir ke kawasan Tanjung Duren, dia bilang ini tempat makan Bakut dan Sate kesukaan dia. Saya pikir oke lah, saya makan Bakutnya aja. Begitu sampai di tempat, kedai makanan biasa di pinggir kanan jalan gitu, mas-mas nya lagi sibuk ngipasin sate dan saya langsung ngeh, wah ini pork satay!

Langsung aja temen saya pesenin 2 bakut asin dan 5 tusuk sate manis. Harga 1 tusuknya 4.000 rupiah. Jadi di sini ada beberapa pilihan satenya, ada sate kulit juga. Pas pesanan kami diantarkan, saya ngeliat ada kemiripan nih satenya sama sate yang saya doyan di setiap pinggiran jalan Bangkok: aromanya ga 'berbau' dan full daging. Emang sih ukurannya ga segede di Bangkok, tapi ini juga terbilang ga kecil. Saya cobain satu tusuk dan langsung doyan! Manis, empuk dan enak! Akhirnya ga cukup makan 3 tusuk HAHAHA.
Sate Manis Pork

Sate Manis Pork

 
Oh iya, lalu untuk bakut asinnya sendiri juga enaakk.. Dagingnya ga pelit, walaupun emang ga bisa dibilang terlalu banyak juga sih. Kuah asinnya pas dengan irisan sayur hamchoy yang renyah. Kalo lagi ngiter2 di kawasan Tanjung Duren, saya rekomendasiin banget nih pork satay nya, HAHA!
Bakut Asin

Bakut Asin

 
Overall pelayanan sih ga ada masalah gimana yah, kan kedai makanan tenda gitu. Cuma kadang ada kucing lewat di kolong kaki ajah, dan oh iya mendingan pake celana panjang sih kalo kemari soalnya bernyamuk. lol
 
Recommended Dish(es):  sate manis!
 
Date of Visit: May 15, 2015 

Spending per head: Approximately Rp40000(Dinner)

Other Ratings:
Rasa
 5  |  
Lingkungan
 2  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 2  |  
Sesuai dengan harga
 4

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Genki Sushi for Fun Dining OK May 21, 2015   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Jepang | Restaurant | Sushi | Kumpul Keluarga

Pertama kalinya ke sini gegara mau makan sushi tapi sushi store di atas penuh banget. Alhasil, saya dan sahabat memutuskan ke bawah dan menuju Genki Sushi. Dari luar, tampilannya mirip resto fast food menurut saya, dan begitu saya masuk ke dalam, nunggu sekitar 5 menit. Saya lihat-lihat banyak banget yang bawa anak kecil ke sini. Antara berisik tapi juga rame dalam artian yang bagus nih, saya pikir.

Begitu dapat tempat duduk, saya baru sadar kenapa banyak anak kecil dibawa orangtuanya makan di sini. Ternyata untuk nganterin sushinya, ada kereta dan bus listrik kecil yang menghampiri kita di sisi kanan atau kiri. Wajar banget kan anak kecil jadi girang. Tak jarang saya bisa mendengar suara pekikan girang anak-anak ketika pesanan mereka datang diantarkan dengan kapal atau bus listrik mungil yang berdesain lucu. Konsep yang sangat menarik!
Pesanan kami dan tablet untuk memesan.

Pesanan kami dan tablet untuk memesan.

 
Semua menu yang ingin kami pesan juga secara 'mandiri' langsung bisa kita pesan menggunakan tablet yang terhubung langsung ke area kitchen. Kita hanya tinggal memilih dan memencet. Sangat praktis dan kekinian!

Lalu, saya dan sahabat pun memilih beberapa jenis makanan.
Cunchy Nori Roll

Cunchy Nori Roll

 
Crunchy Nori Roll. Salah satu pesanan kami, sushi dengan balutan crispy nori ini menggunakan tepung dan di dalamnya ada irisan daging kecil. Hmmm, to be honest sih enggak terlalu asyik di lidah saya yah. Kayanya salah pilih, hehe. Tapi untungnya ketolong sama saus dan campuran kecap yang diberikan di situ.
Fried Squid Arm

Fried Squid Arm

 
Fried Squid Arm. Cemilan yang kami pilih, basically ini sih kaki gurita yang digoreng renyah. Awal-awal saya agak takut pas ngeliat. Tapi sahabat saya bilang ini rasanya enak banget, jadi lah oke saya cobain, dan enak! Tapi kalau makan kebanyakkan, mulai berasa deh berminyak lho, haha. Jadi musti selang seling makannya, abis makan ini, makan sushi. lol

Overall, pelayanan sih baik dan ramah, disapa kenceng bener yah ala Japanese resto. Bersih dan untuk harganya juga enggak terlalu berlebihan. Tapi lain kali memang harus pilih lebih jeli menu makanannya.

Cheers!

 
Date of Visit: May 08, 2015 

Spending per head: Approximately Rp85000(Night Snack)

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 4  |  
Pelayanan
 4  |  
Higienis
 4  |  
Sesuai dengan harga
 4

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0