OpenRice Index
  
Leenaa
This is Leenaa . I am a WriterI like to hang out in Sarinah. Sunda, Chinese are my favorite cuisines. I also love Kafe, Restaurant and Siomay / Batagor.
Member 83 First(s)
No. of Review248 Review(s)
編輯推介數目14 Editor's Choice
Recommended14 Recommended
Popularity5236 View(s)
Replies in Forum3 Comment(s)
Upload Photos424 Photo(s)
Upload Videos0 Video(s)
My Recommended Reviews1 Recommended Review(s)
My Restaurant118 My Restaurant(s)
Follow7 Following
粉絲256 Follower(s)
Leenaa  Level 4
Follow Follow  Comment Leave a Message 
Sort By:  Date Smile Smile Cry Cry  Editor's Choice  Overall Score 
 
 
 
 
 
  Full View Full View   |   Map View Map View
Showing 1 to 5 of 50 Reviews in Indonesia
Warung Saman Review Smile Feb 24, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Restaurant | Kumpul Keluarga

Warung Saman ini kami temukan ketika lagi berkelana dalam keadaan lapar. Melihat lihat ke sebelah kiri dan kanan sampai akhirnya menemukan eh ada warung dan terlihat keceh nih dari depan. Yasudah deh kami melipir dan memutuskan untuk makan siang di sini. Dari depan sudah nampak meyakinkan, dengan area pekarangan yang super luas.

Begitu masuk ke dalam, wow, lebih luas lagi! Ada taman bahkan di area belakangnya, dengan air pancuran ke kolam. Jadi kalau mau makan sambil menikmati suasana tenang, bisa di area duduk situ juga. Cuma pas siang itu kan panas membara yah cahaya mataharinya, jadinya kami makan di bagian dalam saja. 

Sistem pesannya kami langsung pilih lauk dan sayur yang diinginkan. Semua pilihan terjajar di etalase, mirip kaya mau makan di Rumah Makan Padang. Setelah memilih, kami dikasih nomor, setiap nomor ternyata artinya adalah harga makanan yang harus dibayarkan belakangan. Untuk satu porsi nasi dengan satu lauk dan satu daging, saya dikenakan bayar seharga 27,000. Lalu untuk minuman beda-beda lagi.

Makan di sini yah terasa seperti makan di rumah makan pada umumnya, dengan masakan ala rumahan juga. Kalau buat yang rindu makanan rumahan, boleh juga nih cobain mampir makan di sini. Sayurnya enak-enak kok, kalau dagingnya pun yah seperti di rumah makan pada umumnya. Oh iya, sambalnya super pedes loh!

 

 

 
 
Spending per head: Approximately Rp40000(Lunch)

Other Ratings:
Rasa
 4  |  
Lingkungan
 5  |  
Pelayanan
 4  |  
Higienis
 4  |  
Sesuai dengan harga
 4

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Warung Cahaya for piggy lovers OK Feb 24, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Indonesian | Stand / Kios

Warung Cahaya ini sebenarnya habis renovasi. Jadi sempat agak repot kalau makan di sini, tapi sekarang sudah selesai renovasinya. Mereka hanya ganti cat dan furniture di dalamnya, nuansanya jadi lovely white gitu, ada pernak pernik yang sangat feminim. Sekilas sih jadi mirip kaya studio foto, bagus buat orang-orang yang demen.

Nah, kali itu saya datang untuk makan menu yang lainnya. Mie Goreng! Sebagai pecinta bakmie, ada kalanya saya selalu buka buku menu dan setelah melihat-lihat, pilihan dijatuhkan kepada mie. Hahaha! 

Persoalannya adalah, saya ga bisa makan sambal matah, terlalu pedas di lidah saya. Lalu di sini sebenernya adalah rekomendasi orang lokal, tapi apa daya, saya tergiur mie nya. 

Pesanan pun datang dengan mie goreng yang terisi oleh sayur, dan daging pork. Sama seperti kunjungan saya sebelumnya, daging pork nya crunchy lembut. Namun sayangnya, si mie goreng ini terlalu asin. Memang toleransi saya terhadap asin tuh tergolong lemah, pas teman saya cobain mie saya, katanya itu normal. Tapi saya merasa keasinan, sampai terasa pusing kepalanya. (Memang ga biasa makan asin).

Overall, ga ada keluhan apapun sih, jadinya mie saya yang tidak habis ini dibungkus bawa pulang deh, hehe.

 
 
Spending per head: Approximately Rp30000(Lunch)

Other Ratings:
Rasa
 4  |  
Lingkungan
 4  |  
Pelayanan
 4  |  
Higienis
 4  |  
Sesuai dengan harga
 4

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Restaurant

Gawat banget deh kalau udah nemu tempat ini! Warung Superhero ini letaknya ada di jalan besar, di area parkirnya Libby Plaza, di sini ada tempat karaoke Happy Puppy, dan toko buku, sampai Pizza Hut. Nah, berbekal tenda biru, lokasi ini sebenarnya adalah tempat makan ala ala bu Iis kalau di Jakarta. 

Menu indomienya banyaaakk banget! (Jadi laper)

Tapi ada satu menu yang beuuhh wajib coba. Namanya Nasi Gandul. Basically itu adalah nasi dengan daging sapi dan kuah kaldu lalu ditaburi bawang goreng. Tapi aduh enaknya! Seporsinya 12,000 dan rasanya enak! Makan anget-anget, dagingnya empuk wangi, dan kuahnya pun terasa berbumbu (tapi bukan bumbu indomie) hahaha.

Kalau lagi mau berhemat, makan Nasi Gandul tuh uda paling bener deh. Tetep bergizi kan soalnya ada daging hehe.

 

 

 
 
Spending per head: Approximately Rp35000(Dinner)

Other Ratings:
Rasa
 5  |  
Lingkungan
 2  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Rumah Makan Nyoman Mawa Review Smile Feb 24, 2016   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Restaurant | Kumpul Keluarga

Alkisah, saya dan teman-teman sekantor ada acara ke pemandian air panas, namanya Toya de Vasya (coba deh tengok-tengok, rekomendasi terbaik kalau mau melepas penat ketika ke Bali). Nah, pas perjalanan ke sini, kami semua udah sepakat untuk makan ikan bakar. Senangnya lagi adalah, rumah makan ikan bakarnya ini ternyata tepat ada di seberang pemandian air panas Toya de Vasya!

Jadi lah kami melipir dan memesan ikan bakar 6 porsi, karena kami berenam. Tempatnya ini hanya rumahan sederhana, dengan meja dan kursi ala kadarnya saja. Taplak mejanya pun terkadang ada noda bekas sambal. Pas kami makan ke sini, ada dua meja lain yang terisi oleh turis asing. Wow, mereka aja makan ikan bakar!

Kami menunggu ikan bakar sangat lama, rasanya 30 sampai 45 menit. Itupun ketika ikannya sampai, bukan 6 porsi, tapi baru 4 porsi. Jadinya 2 orang teman saya harus menahan lapar sedikit lagi. Ternyata karena mereka memang masaknya satu per satu di panggangan arang. Hasilnya emang terasa beda, enak banget! Ada aroma asap di dagingnya tanpa amis sama sekali, bener-bener enak.

Tapi yah gitu, harus sabar nunggunya. 

Nasi panas mengepul disajikan dalam baki bambu. Cocolan sambal matah bisa minta terpisah jika terasa kurang. Ikannya sih sudah dibaluri sambal matah juga. 

*Bahkan ketika menulis ini, air liur saya rasanya terbit, haha!

Di rumah makan ini, mereka juga menjual celana pendek dan handuk. Pas banget buat yang suka lupa bawa baju atau handuk, jadi ketika ke pemandian air panas yah sudah bisa lengkap beli di sini dulu. 

 

 
 
Spending per head: Approximately Rp50000(Lunch)

Other Ratings:
Rasa
 5  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 2  |  
Sesuai dengan harga
 5

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Food Court | Bakmi/Kwetiau | Halal

Saya selalu doyan bakmie! Se La Lu! Dan waktu jalan jalan ke Beachwalk, kemudian terserang lapar, saya berkelana di area Eat and Eat nya dan mata langsung tertuju ke Bakmie Kepiting! 

Wah, tanpa pikir dua kali, saya langsung sodorin kartu Eat and Eat, lalu memesan seporsi Bakmie Kepiting, dengan kuah yang dipisah.

Disuruh tunggu 5 menit, dikasih bon untuk nanti balik lagi dan ngambil pesenan bakmie nya. Sembari teman saya mencari menu yang mau dia makan, saya duduk duduk dulu. Setelah teman saya kembali dengan makanannya, nah giliran saya deh ke Bakmie Kepiting untuk menjemput makanan saya.

Seporsinya disajikan dalam mangkuk hitam, saya selalu doyan bakmie sih jadi saya ga ada keluhan apa-apa untuk ini. Dikasih pangsit goreng 1, bakso ikan, daging kepiting dan udang. Kuah kaldunya hangat dan enggak asin. Semuanya nampak sempurna, rasanya pun saya doyan banget. Tapiii, daging kepitingnya itu hanya ada 2 butir yang besarnya hanya seukuran jari kelingking. Udangnya juga hanya 2 butir. Bakso ikannya sedikit lebih mending, ada 3 butir (eh, apa 2 butir juga ya?)

Jadi, untuk seporsi bakmie seharga 45,000 rupiah, secara rasa, saya suka banget. Tapi secara isi dagingnya, huhu, sedih, boleh kan yah di-isi lebih banyak daging?

 

 
 
Spending per head: Approximately Rp50000(Dinner)

Other Ratings:
Rasa
 5  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 3

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0