OpenRice Index
  
ichakhairisa
This is ichakhairisa living in Cilincing. I am a Editor, work in Kuningan. I like to hang out in Sudirman, Kelapa Gading, Kuningan. Betawi, Jawa, International food are my favorite cuisines. I also love Chocolate / Candy Shop, Kedai Kopi & Teh and Es Krim/Yogurt, Dessert, Soto/Rawon, Dim Sum, Salad.
Member 98 First(s)
No. of Review218 Review(s)
編輯推介數目148 Editor's Choice
Recommended16 Recommended
Popularity11587 View(s)
Replies in Forum5 Comment(s)
Upload Photos1216 Photo(s)
Upload Videos0 Video(s)
My Recommended Reviews0 Recommended Review(s)
My Restaurant2 My Restaurant(s)
Follow1 Following
粉絲1312 Follower(s)
ichakhairisa  Level 4
Follow Follow  Comment Leave a Message 
Sort By:  Date Smile Smile Cry Cry  Editor's Choice  Overall Score 
 
 
 
 
 
  Full View Full View   |   Map View Map View
Showing 31 to 35 of 177 Reviews in Indonesia
Bakwan Campur Nan Asin OK Jul 27, 2011   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Food Court | Kumpul Keluarga

Hai OpenRicers, wuaah kali ini saya berkesempatan mengunjungi Duta Bakwan Malang yang ada di Urban Kitchen Food Court Plaza Indonesia nih. Pas banget lagi ada acara food tasting jadinya ya sekalian aja nyobain makanannya. Awalnya bingung mau makan apa, akhirnya milih Duta Bakwan Malang pengen tau aja kayak apa bakwan malang itu.

Saya pesan bakwan campur harganya sekitar Rp20000 seporsi. Pas makanannya datang saya cukup takjub karena porsinya ternyata besar juga, mangkuknya sampai penuh dengan isi bakwannya.

 
Seporsi bakwan campur ini isinya macam-macam ada tahu goreng, pangsit rebus, batagor, bakwan, dengan sawi hijau yang segar. Seru banget deh isinya ngenyangin banget, tapi sayangya kuah yang gurih itu terlalu asin di lidah saya. Jadinya saya butuh banyak sambal buat menjadikan kuhanya sedikit pedas daripada keasinan hehehe....

Opini:

(+) Porsi menunya besar, isinya banyak juga dan varian menunya juga banyak.

(-)Sayangnya asin banget sih kuhanya, jadinya lama-lama nggak berselera aja makannya kalo keasinan gitu.
 
Recommended Dish(es):  bakwan Campur
 
Date of Visit: Jul 21, 2011 

Spending per head: Approximately Rp20000

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 5  |  
Pelayanan
 5  |  
Higienis
 5  |  
Sesuai dengan harga
 1

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
   1 Vote(s)   View Results
Recommend
0

Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Restaurant | Kumpul Keluarga

Hai OpenRicers, wuaah akhirnya liburan bersama teman-teman kantor yang saya nantikan datang juga. Minggu lalu saya dan teman-teman saya mantai di Anyer dan Carita. Seperti biasanya sepanjang perjalanan pasti perut terasa lapar. Apalagi kondisi jalan ke daerah sana sedang banyak perbaikan. Perlu waktu beberapa lama untukm enahan perut hingga sampai ke rest area terdekat. Nah, sepulang dari Anyer, saya dan teman-teman saya yang sedang kelaperan memutuskan mencari rest area terdekat yang memiliki banyak pilihan restoran. Akhirnya, sampailah kami ke rest area KM 45. Di rest area ini memiliki cukup banyak pilihan restoran mulai dari Broaster Chicken, Rumah Makan Padang Bintaro, ada juga food court yang isinya beragam stand makanan. Saya memilih makan di foodcourt karena banyak pilihannya. Mata saya langsung tertuju ke tempat makan yang lokasinya di paling ujung kanan saat memasuki pintu masuk foodcourt. Namanya Lambada. Unik bangetnamanya, saya kira ini seperti tempat makan khas makanan Timur Tengah, ternyata Indonesia hehehe....Khasnya disini serba ayam, mulai dari Ayam Penyet, Ayam Bakar Madu, Ayam Goreng Sambal Ijo dan ada juga Bebek Panggang dan Bebek Bakar.

 
Yang menjadi fokus utama saya sih si Ayam Bakar Madu, habisnya tulisannya terpampang besar-besr di standing banner di depan stand. Penasaran aja kayak apa rasanya, mungkinkah memakai madu beneran. Akhirnya, saya pesanlah ayam bakar madu dan teman saya memesan ayam goreng sambal ijo. Nggak sampai 15 menit pesanan kami sudah datang. Wah, dilihat-lihat porsinya lumayan besar juga nih. Saya dan teman saya memesan ayam bagian dada, dan itu lumayan besar ukurannya hihihihi....Oke mari saya review rasa makanannya.

chopstickAyam Bakar Madu

 
Seporsi Ayam Bakar Madu ini dilengkapi dengan nasi, lalapan tempe dan tahu goreng, dan sambal. Dari bagian kulit luar terilat sekali ayam ini dibakar dengan tingkat kematangan yang tidak terlalu tingi soalnya kulitnya nggak terlalu gosong. Kulitnya juga nggak terlalu keras masih mudah untuk dikunyah dan tersa sedikit rasa manis kecap yang meresap sampai ke bagian dalam kulit. Bagian dalam daging ayamnya juga lembut dan bumbu kecapnya cukup meresap kedalamnya. Hanya saja sepanjang makan ayam bakar ini saya tidak merasakan ada rasa manis madu, cuma rasa kecap bercampur bau bakaran yang saya rasa. Hahaha setelah dipikir-pikir jangan-jangan memang tidka memakai madu, mungkin maksdunya madu disiini ya kecap yang manisnya menyerupai madu mungkin. Sambal merahnya nggak terlalu pedas, standar saja sih.

chopstickAyam Goreng Sambal Ijo

 
Nah kalau yang ini sambal cabe ijonya mantaabb...pedes gilaa boo...saya nyobain dikit aja udah nggak kuat. Ayam gorengnya sendiri cukup renyah, kulitnya garing, dagingnya juga empuk dan ayamnya nggak terlalu asin di dalam. Porsinya sama seperti ayam bakar madu dilengkapi dengan nasi, sambal ijo, lalapan, tempe dan tahu goreng.

Harga makanan disini cukup murah, setara dengan porsinya. Untuk menu bebek mulai dari bebek bakar, bebek goreng, bebek penyet dan bebek dengan anekla sambal semua dibanderol Rp26.000. Untuk menu ayam seperti ayam kremes, ayam penyet, ayam bakar madu rata-rata dibanderol Rp20.000 saja. Untuk menu minuman disini tersedia mulai dari es teh manis, soft drink dan juice mulai dari Rp3.000 - 8.000.

Pelayanannya juca cepat dan ramah. Kapasitas tempat duduk juga nggak usah khawatir. Karena ini food court rest area, makanya kursi yang disediakan pun banyak sekali sekitar 200an kursi. Kebersihan juga terjaga dengan baik kok disini.

So, buat OpenRicers yang sedang bepergian keluar kota terutama arah ke Merak dan sekitarnya rest area KM 45 ini bisa jadi pilihan yang cukup tepat buat menenangkan perut OpenRicers yang sudah kelaparan hehehe....

Opini:

(+) Kenyamanan, kebersihan dan variasi makanan menjadi nilai utama rest area ini. Walaupun banyak banget para pelancong tapi tempat ini nggak terlalu crowded. Mungkin karena sedang nggak musim liburan kali ya...

(-) toiletnya kotor banget dehh....
 
Recommended Dish(es):  ayam goreng sambal ijo
 
Date of Visit: Jul 17, 2011 

Spending per head: Approximately Rp20000

Other Ratings:
Rasa
 4  |  
Lingkungan
 5  |  
Pelayanan
 5  |  
Higienis
 5  |  
Sesuai dengan harga
 2

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
   1 Vote(s)   View Results
Recommend
0

Sensasi Minum Teh Segentong OK Jul 18, 2011   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Food Court | Kumpul Keluarga

Hai OpenRicers, sesi makan siang Jumat minggu ini saya berkunjung ke Plaza Semanggi. Kebetulan aja saya sekalian lagi mau nyervis hape, jadi cari makan disini deh. Dulu saya inget pernah minum the manis gentong, the manis dengan gelas yang super gede dan harganya cuma Rp5000 aja. Nah, saya penasaran pengen balik lagi karena pengen nyobain makanannya.

 
Untung saya masih inget lokasi tempat makannya di Cosmo Food Plaza lantai 3. Ini area foodcourtnya Pelangi. Nama kiosnya sendiri Kremesan. Kebaca banget kan kalo makanan disini pasti sesuatu yang berbau kremes-kremes. Nah emang speciality disini itu ayam kremes. Di depan kiosnya terlihat banget ada flyer segede dinding dengan tulisan Es Teh Gentong cuma Rp5000...kayaknya es ini juga jadi menu andalan mereka deh.

Saya mengamati menu yang terpampang di diplay dinding satu persatu. Menu yang mereka punya sepertinya terbatas dan yang paling gampang pilih menu paket. Menu yang disajikan antara lain daging boneless (9K), daging paha/dada (15K), cordon bleu (23K), pisang kremesan (12K). Untuk menu paketnya ada boneless + nasi + teh (15K), paha/dada + nasi + teh (22K), cordon bleu + nasi + teh (29,5K). Untuk minumannya ada cincau hitam, thai tea, es jeruk, lemon tea, the tarik dan the manis, range harganya 5K – 10K.

 
Dan saya pun memilih paket Boneless kremes plus es teH gentong. Harganya Rp15000 saja! Murah banget. Porsinya juga lumayan gede, saya dapet dua ayam kremes tanpa tulang, nasi, dilengkapi dengan selada, mentimun, dan tomat. Daging ayam tanpa tulangnya digoreng dengam tepung jadi mirip dengan nugget. Teksturnya empuk banget. Namun, sayangnya saat saya memakannya rasanya sedikit hambar. Plain banget deh dagingnya. Bumbu luarnya gak menyerap ke dalam. Satu-satunya yang bisa menolong rasa ayamnya agar terasa gurih ya dipakein sambal atau merica bubuk yang banyak. Sedangkan es teh gentongnya sendiri cukup memuaskan saya. Manisnya pas. Cuma porsinya aja yang gak kira-kira hahaha..saya ampe nggak sanggup lagi minum teh segelas gede begitu hihihi...

 

 
Overall, kios makan ini masih bisa jadi pilihan yang murah-meriah untuk teman makan siang kalo udah bingung mau makan apa. Pelayanannya pun ramah, cekatan dan cepat.

Opini :

(+) untuk masalah pelayanan saya puas sekali makan disini. Disaat jam makan siang yang super rame, pelayan disini sigap-sigap. Nggak sampai 15 menit makanan sudah diantarkan ke meja saya. Es tehnya juga juara banget. Dengan harga murah kita bisa dapetin minuman yanhg bahkan bisa bdi sharing dengan teman saking banyaknya isi gelasnya.

(-) sayangnya, pelayanan ramah dan minuman enak tidak didukung dengan makanan yang enak. Mungkin karena harganya yang murah jadi mereka terpaksa nurunin kualitas. Tapi sayang aja kalo konsep pasar mereka seperti ini, harusnya walaupun harga murah mereka tetap bisa memuaskan pelanggannya. Kalo begini pelanggan yang terbiasa makan murah disinipun lama-lama bisa berpindah ke resto lain yang menyajikan makanan murah namun lebih nikmat untuk disantap
 
Recommended Dish(es):  es teh gentong
 
Date of Visit: Jul 15, 2011 

Spending per head: Approximately Rp15000

Other Ratings:
Rasa
 4  |  
Lingkungan
 4  |  
Pelayanan
 4  |  
Higienis
 4  |  
Sesuai dengan harga
 1

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
   1 Vote(s)   View Results
Recommend
0

Rajanya Martabak OK Jul 15, 2011   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Martabak | Kumpul Keluarga

Hai OpenRicers, wuah kemarin malam saya seneng banget deh abis cape-cape pulang dari kantor eh pas nyampe rumah, liat meja makan, ada sekotak martabak. Wuih dengan mata langsung ijo secara perut uda laper berat langsung aja saya samperin kotaknya.

 
Saya juga baru ngeh kalo ini martabak yang ga biasa dibawa kerumah. Kayaknya ini baru atau emang baru kali ini aja beli hahaha...Dari luar si kotak martabak yang berbentuk persegi panjang itu dan berwarna kuning cokelat bertuliskan King's Spesial Martabak Manis dan Telur. Dengan gambar potongan-potongan martabak yang cukup menggiurkan...
Bad!

Bad!

 
Pas saya buka kotaknya isinya udah tinggal setengah hihihi...tapi gak papa yang penting masih bisa nyobain. Langsung aja saya comot satu si martabak cokelat keju itu. Baru pertama kali mau masuk ke mulut, tercium sekali aroma kelapa yang sangat kental. Tumben amat ini martabak bau kelapa. Saya kunyah pelan-pelan hmmm emang bagian dagingnya ada rasa-rasa kelapanya gitu. Ditambah cokelat yang melting langsung dimulut. Sayangnya pas saya makan kayaknya kejunya udah ikut meleleh nyampur bareng cokelatnya deh hehehe...jadi yang terasa hanya rasa sedikit asin dari kejunya....

 
Potongan martabaknya pun gede-gede banget deh. Lumayan buat ganjel perut. King's martabak ini ternyata hanya punya satu outlet di daerah Kramat Jaya, Jakarta Utara. Harga yang ditawarkan untuk satu box martabak cokelat Rp21000 saja. Standar sama seperti martabak pada umumnya.

 
So, bagu kamu yang pengin ngemil-ngemil cantik dan nyobain martabak yang lain diluar martabak yang bergambar orang gemuk pake mahkota yang lagi happening itu, coba deh kunjungi langsung gerainya. Hmmm...mungkin buat kamu yang tinggal nggak disekitaran Jakarta Utara sabar-sabar aja menanti cabangnya yaa hehehe...

Opini:

(+) rasanya sih buat saya cukup lumayan, soalnya adonan martabaknya kental dengan rasa kelapa. Agak nggak biasa saya temui aja di martabak pada umumnya. Harganya pun terjangkau banget.

(-) sepertinya martabaknya nggak bisa disimpan kelamaan, soalnya pas saya makan aja kotaknya udah agak berminya. Kayaknya sih martabaknya mengandung banyak minyak deh. Jadi agak basah aja pas dimakan.
 
Recommended Dish(es):  martabak cokelat keju
 
Date of Visit: Jul 13, 2011 

Spending per head: Approximately Rp21000(Tea)

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 3  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 1

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
      View Results
Recommend
0

Nasi Bakar yang bikin Gemeteran OK Jul 13, 2011   
Share on TwitterShare on Facebook
Categories : Jawa | Kafe | Kumpul Keluarga

Hai OpenRicers, wuaah makin seneng nih saya makan siang di sekitaran kantor. Soalnya banyak banget deh penjual makanan baru disini. Jadinya tiap hari bias gonta-ganti pilihan menu deh. Salah satu tempat makan baru yang ada di sekitaran Menara Imperium Kuningan yaitu Nasi Bakar Kang Askar. Dari kejauhan tempat makan ini sudah terlihat paling bersinar alis ngejreng diantara deretan tenda makan disepanjang kali seberang Menara Imperium. Soalnya gerobaknya berwarna hijau muda nan ngejreng dengan spandung cukup besar di depannya bertuliskan NASI BAKAR KANG ASKAR 100% TANPA MSG MULAI 4.000. Wah gimana saya nggak penasaran ngeliat tulisan 4.000 gede-gede, pasti murah banget ini makanan hihihi.

 
Akhirnya, pas jam makan siang langsunglah saya dekati tenda makannya yang berwarna putih. Siang ini cukup ramai pengunjungnya padahal disini Cuma ada satu tenda dengan dua meja plastic panjang berwarna cokelat seperti ukiran kayu dan 10 kursi plastik. Tapi yang ngantri beli banyak banget lho! Saya pun ikut mengantri akhirnya setelah lihat-lihat menu. Dan berhubung nggak kebagian tempat saya memilih duduk di tenda makan nasi padang disebelahnya.

 

 
Menu yang tersedia disini spesialnya ya Nasi Bakar dengan aneka lauk pauknya seperti empal, ati ampela, ayam suir, telur puyuh, tempe dan tahu bacem serta usus. Ada juga menu paketan seperti Nasi Bakar Komplit 1 dan 2 jadi kitan ggak perlu repot memilih lauknya dan harganya pun lebih murah. Saya pun memesan Nasi Bakar plus empal dan tempe bacem. Sambil menikmati semilir-semilir angin di pinggiran kali, saya menanti dengan perut kelaparan. Tapiii hampir 30 menit pesanan saya nggak kunjung dating. Ya ampun, saya sampai kesal deh. Padahal saya udah bolak-balik nanyain pesanan saya. Mereka bilang ‘Iya Mbak lagi dibikin’. Dibikin kok nggak selesai-selesai. Karena saking lapernya dan terlalu lama menunggu akhirnya saya beli take away aja deh. Secara makin panas juga di luar. Huft.huffy

Sampai di meja kerja langsung saja saya buka bungkusannya. Isinya Cuma nasi bakar yang dibungkus daun pisang, tempe bacem dan empal daging yang keciil bangeet! Hahaha….Sebelum dibuka daun pisangnya, wangi daun dibakarnya wangii banget, mirip-mirip sama wangi daun pandan juga deh.

 
Pas dibuka waah wanginya tambah semerbak. Wanginya pun meresap sampai ke nasinya. Pas dimakan rasa nasi bakarnya hampir mirip nasi uduk. Sayangnya, tekstur nasinya agak pera. Biasanya kalaupun nasinya pulen walaupun dibakar dengan teknik apapun hasilnya tetap pulen. Untuk daging empalnya juga sedikit keras. Mudah dipotong namun susah banget dikunya. Alot padahal bumbu kecapnya meresap banget sampai ke dalam dagingnya.

 
Yang masih tertolong sih tempe bacemnya. Tekstur tempenya digoreng dengan sempurna, lembut, dan sangat terasa bumbu bacemnya sampai ke dalam-dalamnya.

Harga makanan disini memang murah. Nasi Bakar polos dibanderol Rp4.000 saja. Aneka lauk pauk mulai dari ayam suir, daging empal, usus, telur puyuh dan tempe tahu bacem dibanderol mulai dari Rp1000 – 4000. Sedangkan, untuk menu nasi paket seperti Nasi Bakar Komplit 1 (nasi bakar, ayam suir, tempe, tahu, telur puyuh isi 3) Rp9.500; Nasi Bakar Komplit 2 (nasi bakar, empal daging, tahu, tempe, telur puyuh isi 3) Rp.10.000; ada juga satu menu nasi bakar dengan satu pilihan lauk seperti Nasi Bakar Empal Daging, Nasi Bakar Ayam Suir, Nasi Bakar Ati Ampela, Nasi Bakar Usus, dan Nasi Bakar Telur Puyuh dibanderol mulai dari Rp5.000 – Rp8.000
So, buat OpenRicers yang ada disekitaran Menara Imperium Kuningan boleh lho mencoba warung makan ini. Hitung-hitung mencoba menu baru.

Opini:

(+) Aduh saya bingung bilang plusnya apa. Soalnya dari awal saya sudah kecewa dengan pelayanan mereka. Rasa makanannya pun biasa saja buat saya. Mungkin saya harus coba menu yang lain. Siapa tahu ada yang lebih enak hihihi

(-) Kecewa banget sama pelayanan mereka. Nunggunya lama banget. Nggak sigap sama pesanan pembeli. Dan walaupun harga murah harusnya kualitas juga nggak segitu jeleknya. Mentang-mentang Cuma 8000 masa daging aja digigit susah. Kalo begini terus sayang siap-siap aja kehilangan pelanggan deh.
 
Recommended Dish(es):  Nasi Bakar
 
Date of Visit: Jul 13, 2011 

Spending per head: Approximately Rp10000(Lunch)

Other Ratings:
Rasa
 3  |  
Lingkungan
 3  |  
Pelayanan
 1  |  
Higienis
 3  |  
Sesuai dengan harga
 1

  • Keep it up!

  • Looking Forward

  • Interesting

  • Touched

  • Envy

  • Cool Photo
   1 Vote(s)   View Results
Recommend
0