5
0
0
Nomor Telepon.
(022) 70877241
Baik untuk
Kencan / Berpasangan
Kumpul Keluarga
Jam Buka
Mon - Sun 10:00 - 23:00
Metode Pembayaran
Tunai / Cash
Jumlah Kursi
50
Info Lainnya
Layanan Pesan Antar
Tempat Duduk Di Luar
Area Parkir
Reservasi
Service Charge
Buka Hingga Larut Malam
Makananan Rekomendasi
Sate Ayam
Ulasan (5)
Level4 2013-12-29
164 Lihat
Ini dia sate yang melegenda dikota bandung, namanya sate kardjan. Sate kardjan berlokasi di jalan kebon kawung, tetapi masuknya melalui jalan pasirkaliki. Sejak dulu sampai sekarang saya suka dengan aneka masakan yang diracik oleh sate kardjan ini.Tempatnya dari dulu tidak berubah banyak, yaitu menggunakan rumah yang sudah direnov menjadi resto. Buat saya sih yang penting resto tersebut bersih. Para pelayannya baik, cepat dan gesit melayani pesanan saya.Makanan yang disediakan ada sate, gule, tongseng, nasi goreng dan lain-lain. Kali ini saya memesan tongseng dan nasi putih, sedangkan minumnya cuman teh hangat saja. Tongsengnya menggunakan daging kambing yang sudah dipotong-potong. Tekstur dagingnya empuk dan lembut, bumbunya menyerap kedalam daging. Kuahnya menggunakan kuah santan yang di mix dengan bumbu tradisional, rasanya gurih, asin dan manis. Pelengkapnya terdapat sayur kol yang diiris-iris. Sebaiknya makan tongseng kardjan selagi panas supaya lemaknya tidak menggumpal dan tetap enak. Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Level4 2012-06-23
50 Lihat
mampir ke warung ini udah beberapa bulan yang lalu, waktu itu lagi liburan sama keluarga ke bandung selama 3 hari. berhubung suhu di bandung lebih dingin dan badan lagi kecapean banget. pengen makan yang anget anget..setelah browsing nyari makanan anget yang enak di bandung ketemu juga sama sate kardjan. pas browsing di sate kardjan ini juga menyediakan sate buntel..wah itu kan lumayan favorit saya, ga nyangka sate khas solo ini ada di bandung . setelah mencari cari alamat yang lumayan rumit soalnya kita bukan orang bandung semua, akhirnya ketemu juga...lokasinya di jalan pasir kaliki 32, deket sama Paskal Hyper Square. pas masuk ke rumah makan ini ternyata lumayan sederhana juga, ha ada perbedaan yang mencolok sama rumah makan di purworejo. walaupun menggunakan furniture yang lumayan sederhana tapi tetap bersih dan tertata rapi juga. di dinding terpampang foto rumah makan pas tempo dulu, sepertinya ni rumah makan emang dah lama banget. saya langsung memesan sate buntel, yang lainnya memesan sate ayam,sop iga sama tongseng kambing.==> sate buntel, walaupun kelihatan sederhana namun penyajian satenya menggunakan hot plate, jadi masih panas..cocok banget nih buat ngangetin badan . bumbu satenya ada 2 macem, bumbu kecap sama kacang, entah ini bumbu ditujukan untuk sate ayam apa sate buntelnya yang jelas langsung sikatt . Sate buntelnya lezatt,empuk,gurih.ga kalah juga sama sate buntel yang ada di solo. cuman bumbu kacangnya agak encer..==> tongseng kambingnya juga masih panas,kuahnya sedikit kental,gurih, agak merah..dagingnya ga bau prengus.empuk..enak deh...==> sate ayamnya ga sempat nyobain, tapi sepertinya si enak kalo dari penampilannya...==> sop iga, biasanya nyobain iga sapi,tapi kali ini kambing, rasnaya juga ga jauh beda kok sama yang sapi soalnya ga bau prengus,dagingnya juga empuk,seger,gurih...keseluruhan sate buntelnya yang paling jozz, soalnya emang favorit saya Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Pertama kali saya menyambangi warung sate Kardjan ini adalah tahun lalu, beberapa hari setelah lebaran. Dan ternyata saya dibuat kecewa saat itu karena sate buntel tidak tersedia. Kata si ibunya waktu itu, yang bikin sate buntel lagi pulang kampung. Nah, dalam kunjungan saya ke bandung kali ini, saya udah bercita-cita untuk mewujudkan keinginan saya ngicipin sate buntel kardjan yang katanya udah dagang dari tahun 70'an ini. Padahal sebenernya saya itu dulu tinggal di Bandung selama 6 tahun, tapi baru tahu sate kardjan ini setelah kembali ke Jakarta. Karena cuaca Bandung yang selalu hujan di sore hari, saya memang merencanakan untuk makan malam di warung sate Kardjan yang letaknya nyempil di depan markas atau bengkel tentara gitu. Enaknya, di sini halaman parkirnya cukup luas, jadi nggak merepotkan buat yang datang bawa kendaraan.Sebelum duduk, saya sudah tanya duluan mengenai ketersediaan sate buntelnya. Dan ternyata tinggal 2! Wakkkss!! Tapi ngga papa lah, paling nggak saya bisa ngicipin. Lagipula, sate buntel ini ukurannya cukup besar, jadi kalau pergi berdua, pesan 3 atau 4 tusuk sudah lebih daari cukup.Malam itu, karena sate buntelnya tinggal 2 tusuk, kita menambah pesanan dengan 2 tusuk sate selap gajih dan 1 porsi tongseng ayam. Minumnya kita pesan teh tawar hangat. Sedikit tips dari saya, kalau kira-kira kita seharian akan bepergian makan lebih banyak dari biasanya, pesan minumnya jangan yang aneh-aneh. Cukup air putih/teh hangat/jeruk hangat yang tidak menggunakan gula. Sate BuntelUennaakk. Suerrr.. Cincangan dagingnya nggak terlalu lembut tapi empuk. Bumbunya juga berhasil menutupi prengus daging kambingnya.. pokonya ueenakk deh..Penyajiannya menggunakan hot plate, dilengkapi cabai potong+kubis+tomat di piring terpisah dan diberi pilihan bumbu kecap dan kacang.In my humble opinion, bumbu kacangnya kurang enak. Nggak tau kenapa, rasanya kurang cocok di lidah saya. Tapi karena saya juga lebih suka menggunakan kecap, jadi saya nggak merasa terganggu dengan kekurangan si bumbu kacang ini.Sate selap gajihOke lah. Saya sampe lupa rasanya karena konsentrasi ke sate buntel dan saya juga tidak terlalu suka dengan gajih tapi yang pasti dagingnya empuk.Tongseng AyamBumbu tongseng ini passs banget. Rasa kuahnya sedep. Sayangnya, daging ayamnya agak kurang lama digoreng, udah keburu disiram kuah, jadinya kayak daging sop ayam. Padahal saya berharap ada gosong-gosong sedikit di dagingnya. Tapi sebenernya ada pilihan menu Tongseng Goreng, mungkin versi Tongseng Goreng ini saya bakaln suka. Bisa jadi PR buat besok kalo ke Bandung lagi Tempatnya menurut saya cukup nyaman, seperti di halaman rumah. Memang tidak terlalu bersih dan ada suara-suara kucing, tetapi masih oke untuk dibuat makan.Oiya, jangan segan-segan juga untuk nyemil-nyemil kerupuknya. Tadinya saya underestimate kerupuknya bakal nggak enak lah, melempem lah.. ternyata selain sebungkus isinya cukup banyak, kerupuknya juga ok koq Saran saya kalau ke sini pas jam makan siang aja kalau nggak mau keabisan sate buntelnya Total kerusakan:2 tusuk sate buntel + 2 tusuk sate selap gajih + 1 tongseng ayam + 1 nasi putih + 1 kerupuk + 2 teh tawar hangat = Rp. 36.000,- Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)