0
1
0
Level4
159
0
Holla ORs~ Kali ini masih dalam edisi buka bareng ceritanya kemarin tanggal 4 saya ga bisa ikutan buka bareng anak-anak kelas waktu sma di D'Cost, *sedih* terus iseng2 ngajakin buka bareng lagi ke temen, eh ternyata pada mau, tapi cewe-cewenya aja~! Setelah fix mau dijadiin, kita pilih Warung Indung yang sebenernya nominasi buat bukber kelas yang tanggal 4 itu. Kita semua belum pernah ada yang makan disitu bahkan saya aja baru denger namanya heheh ternyata waktu booking via telepon mas-masnya
Baca Ulasan Lengkap
Holla ORs~
Kali ini masih dalam edisi buka bareng
ceritanya kemarin tanggal 4 saya ga bisa ikutan buka bareng anak-anak kelas waktu sma di D'Cost, *sedih* terus iseng2 ngajakin buka bareng lagi ke temen, eh ternyata pada mau, tapi cewe-cewenya aja~! Setelah fix mau dijadiin, kita pilih Warung Indung yang sebenernya nominasi buat bukber kelas yang tanggal 4 itu.

Kita semua belum pernah ada yang makan disitu bahkan saya aja baru denger namanya heheh
ternyata waktu booking via telepon mas-masnya dengan baik hati nawarin mau pesen dari sekarang atau ngga soalnya biar pas buka langsung ada makanan gitu ceritanya
Soalnya Warung Indung ini baru buka jam 5an. Tapi kita ga ambil pusing sih, yang penting ngumpul dulu, makan mah bisa diatur~


Singkat cerita~ kita semua nyampe di warung indung yang ternyataaaa selalu kelewat kalo pulang ngampus .____.v
ada deket banget dari kfc, di sebelah ten10ten juga. Mungkin karena eksteriornya yang kalem bernuansa kayu-kayuan dan cahaya remang-remang ini yang bikin warung indung kurang terlihat menonjol, padahal jalan Riau loh ini, jalannya para pedagang kuliner~!

Waktu kita dateng tempatnya emang belum buka, masih persiapan nurun2in kursi depan, tapi kita dipersilahkan masuk ke tempat yang udah di book sekitar 10 orang, dan waw. Waktu liat yang di depan kirain dalemnya standar lah kaya kafe-kafe gitu kursi meja lalala, ternyata waktu masuk ke dalem, kesannya beda.

Sofa berbagai jenis, random gitu jenisnya ga ada temanya, disusun tanpa sekat tapi seakan2 punya ruangan yang terpisah. Kalau kata saya pribadi, kesannya kaya ruang tengah yang terdiri dari berbagai ruang tamu. Nice concept sih
jarang aja soalnya hahah~ pencahayaannya remang-remang tapi di area kita beda~ terang dan bentuknya kaya ruang tamu panjang, beneran kaya lagi main di rumah orang jadi cozy gitu bawaannya, apalagi pelayan-pelayannya ga banyak berseliweran dan suasananya cenderung sepi


Waktu dikasih menu, mas-masnya emang rada canggung gitu cuma ngomong seadanya "nanti pesanannya dicatet disini.." sambil ngasihin catetan menu, kemudian pergi menghilang ke dapur yang ada di sebelah kita. Disini pelayannya berasa lagi di rumah aja gitu pake kaos santai celana jeans, dan kadang2 ada bibi2 yang anterin makanan. FIX banget ini kaya lagi numpang makan di rumah temeeen. *tapi bayar*


Menunya kalau kata kita kurang variatif, tapi kalau dipikir2 lagi menunya kaya gini itu mungkin emang sesuai banget sama konsep mereka yang kesannya "main di rumah orang", jadi makanannya juga "makanan yang biasa disuguhin kalau main di rumah orang" yang simpel2 gitu.

Ada roti bakar, nasi goreng, indomie, dimsum, nasi bumbu ayam, dll. Harganya juga lumayan murah, dari 6000-17000an. Sedangkan buat minumannya 6000 keatas.

Nah kali ini yang mau dibahas hakaonya aja *padahal makan juga nasi goreng sambal bajak yang uenaaak banget tapi ga difoto.. jadi later lah ya*
25 Lihat
0 Menyukai
0 Komentar
Waktu hakaonya dateng sedikit kecewa juga soalnya kurang ngepul gitu, setengah hangat :__: tapi cantik ko tampilannya, kulitnya semi transparan dan cincangan udang di dalamnya kelihatan gitu
disajikannya bareng sambal mirip sambal bangkok entah sambal bangkok ._. sambal manis pedas dan banyak biji cabai besarnya giitu :9
Waktu dimakan, *plok* isi udangnya jatoh ke bamboo steamnya
! kulitnya bolong...nempel di dasar bambunya
setelah bergelut sama sumpit, akhirnya bisa juga dimakan bareng sambil dicelup ke sambelnya.
Hmmm, enak ko enak, cuma sayang bau amis udangnya masih nyisa dikiiiiit dan kadang2 ada keras2nya mungkin dari cangkang ato kakinya yang ikut kecincang. Kurang tau ini emang resepnya gitu ato gimana soalnya saya baru pertama kali makan hakao
tapi overall lumayan.

Jaaaadi, summary nya :

Taste : buat hakao, 3 out of 5. Kalau lebih panas, dan ga ada krenyes2 mirip kulitnya mungkin bisa tuh jadi 5/5

Environtment : 3 out of 5. Konsepnya oke, cozy, buat banyakan dan berisik2an oke banget disini hahah, solat juga bisa di ruangan
*yang kita luas sih tempatnya*
tapi buat wcnya noooo..... ;___; ada sarang laba2 sampe saya wudhu di wc luar.

Service : 4 out of 5 Pelayan yang dateng seperlunya tapi efektif, oke ko


Clean : 2 out of 5. disini bersih ko makanan sama minumannya
environtmentnya aja sih yg rada nyeremin buat saya yang super takut laba-laba dan emang sedikit berdebu juga .___.

Price : 3 out of 5 SUPER TERJANGKAU~! banyak ngambil untungnya di minuman sih, harga minum sama makanan balapan, hahah~

over all, just OK~ sorry salahin laba2nya >o<

see ya next time~!
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Pasang
Penilaian Rinci
Rasa
Dekorasi
Layanan
Higienis
Sesuai Harga
Tanggal kunjungan
2012-08-09