2
2
0
Level2
7
0
2014-04-20 72 Lihat
Lomie Kalipah Apo ini adalah resto pertama yang saya icip begitu saya sampai dari perjalanan Jakarta-Bandung. Sekitar jam 9.30 pagi dan... udah rame aja nih restonya... Saya tidak kebagian tempat duduk di lantai satu, akhirnya naik ke lantai 2... jalan melewati lemari kaca tempat bakso goreng.. kekian goreng.. telinga masak kecap.. dll *slurppp*Kami ber-4, memesan lomie nya (sebenernya ada menu mie ayam.. tapi namanya juga resto lomie ya pesennya ini lah..) dan baso goreng. Sambil menunggu ada t
Baca Ulasan Lengkap
Lomie Kalipah Apo ini adalah resto pertama yang saya icip begitu saya sampai dari perjalanan Jakarta-Bandung. Sekitar jam 9.30 pagi dan... udah rame aja nih restonya... 
Saya tidak kebagian tempat duduk di lantai satu, akhirnya naik ke lantai 2... jalan melewati lemari kaca tempat bakso goreng.. kekian goreng.. telinga masak kecap.. dll *slurppp*

Kami ber-4, memesan lomie nya (sebenernya ada menu mie ayam.. tapi namanya juga resto lomie ya pesennya ini lah..) dan baso goreng. Sambil menunggu ada teh tawar hangat free flow yang bisa diambil sendiri di pojok ruangan. Lihat-lihat sekeliling, ruangannya bersih.. dinding dicat putih, dengan jendela putih yang antik (peninggalan jaman kakek nenek kita sepertinya, yang dilestarikan oleh pemiliknya), dengan pemandangan ruko2 di sebrang jalan.

Lomie akhirnya datang.. dengan sepiring baso goreng yang sudah dipotong2, plus potongan jeruk nipis dan sambal.
Lo Mie dan baso goreng
19 Lihat
0 Menyukai
0 Komentar
Lomie nya beda dengan yang saya pernah icip di Jakarta. Ini diameter "lomie"nya tidak besar-besar, tapi kecil seperti mie ayam biasa. Kuahnya selain kental, juga berwarna kecoklatan, taste nya manis (banget!). kalau bukan orang Jawa atau pecinta makanan manis mungkin akan merasa ini kemanisan. Adik saya contohnya.. dia langsung memodifikasi lomie nya dengan jeruk nipis.. lada.. kecap asin.. dan sambel.. supaya rasa manisnya berkurang. Saya sendiri hanya menambahkan jeruk dan lada (menurut saya sudah pas..) -> selera.. hehehe

Ketika disantap, mie + kuah + potongan ayam dan jamur dalam kuahnya menyatu dan sedapp.. apalagi kalau bareng bakso gorengnya wah... makin mantab...
bakso gorengnya padat.. gurih.. krispi di luar.. lembut di dalam. enak. banget.

Porsi mie nya besarrrrr... dengan mangkok bergambar ayam yang lebih besar dari mangkok ayam standar... alhasil saya ga berhasil menghabiskan mie nya..


Kesimpulan: Lo Mie skor 7 dari 10 (kalo adik saya, karena tidak suka manis mungkin akan memberi skor 5 dari 10), baso goreng skor 8 dari 10
Total spend: 126.000 (4x@23.000 lo mie, 3x@10.000 baso, 4 teh tawar)

(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Pasang
Penilaian Rinci
Rasa
Dekorasi
Layanan
Higienis
Sesuai Harga
Tanggal kunjungan
2014-04-18
Waktu Menunggu
5 Menit (Di Tempat)
Pembelanjaan per orang
Rp30000
Makanan Rekomendasi
  • baso goreng