1
0
1
Level4
2013-12-25 295 Lihat
Waktu itu Bandung lagi dingin-dinginnya. Beneran deh, ujan nggak berenti-berenti turun jadinya hawanya bener-bener pas banget buat ngendon di dalam kamar. Tapi, nyebelinnya entah kenapa saya tiba-tiba ngidam pengen makan yang berkuah dan panas. Si pacar menyarankan untuk beli soto padang jadilah di tengah ujan yang rintiknya lumayan deras kami keluar nyari makan. Sayangnya, Suryo Bundo yang biasa jadi langganan si pacar beli nasi goreng dan soto padang tutup! Akhirnya kami terus ke Simpang Dago
Baca Ulasan Lengkap
Waktu itu Bandung lagi dingin-dinginnya. Beneran deh, ujan nggak berenti-berenti turun jadinya hawanya bener-bener pas banget buat ngendon di dalam kamar. Tapi, nyebelinnya entah kenapa saya tiba-tiba ngidam pengen makan yang berkuah dan panas. Si pacar menyarankan untuk beli soto padang jadilah di tengah ujan yang rintiknya lumayan deras kami keluar nyari makan. Sayangnya, Suryo Bundo yang biasa jadi langganan si pacar beli nasi goreng dan soto padang tutup! Akhirnya kami terus ke Simpang Dago untuk beli soto padang yang dijual di rumah makan Padang.

Rumah makan Padang ini sendiri bisa dibilang letaknya strategis karena ada di ujung jalan Dipati Ukur dan biasa dijadika tempat ngetem angkot-angkot. Ruangannya cukup besar. Dulu, ada dua ruangan, tapi sekarang yang di sebelahnya lagi direnovasi sehingga cuma dipakai satu aja. Kelebihan rumah makan Padang ini sendiri adalah buka 24 jam dan sedia Wi-Fi dengan kecepatan yang lumayan. Makanya, nggak heran pas saya ke sana lagi ada beberapa mahasiswa yang sedang browsing dengan laptopnya.

Menu di sini selain aneka masakan padang seperti rendang, gulai cumi, ayam pop, dan masih banyak lagi, adapula menu lain seperti soto padang dan juga martabak mesir. Penasaran seperti apa martabak mesir itu? Bentuknya serupa sama martabak telor hanya dengan isian yang lebih banyak sehingga bentuknya lebih tebal. Si pacar aja bilang kalau makan martabak mesir itu bikin kenyang. Wew, @_@!

Pesanan saya di malam yang ujan (tapi nggak romantis itu) adalah soto padang (seperti yang saya pengen banget dari awal). Sotonya sendiri beda sama soto ayam, soto betawi, atau soto bandung. Kuahnya berwarna kehitaman dan agak pekat dengan merica sehingga bikin panas tenggorokan. Isinya sendiri ada bihun, perkedel kentang, dan potongan daging yang digoreng kering sehingga ketika direndam kuah soto tidak lembek. Sebagai teman soto padang ada kerupuk pink dan nasi putih. Rasanya cukup enak dan harganya juga cukup murah meski masih lebih murah Suryo Bundo sih. Tapi, di tengah udara dingin, soto padang ini lumayan menghangatkan badan.
30 Lihat
1 Menyukai
0 Komentar
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Pasang
Penilaian Rinci
Rasa
Dekorasi
Layanan
Higienis
Sesuai Harga
Tanggal kunjungan
2013-12-15