4
2
0
Semua Cabang (3)
Nomor Telepon.
(021) 3910921
Jam Buka
Mon - Sun 10:00 - 22:00
Metode Pembayaran
Tunai / Cash
Info Lainnya
Area Parkir
Ulasan (6)
Level4 2015-12-27
168 Lihat
Pempek megaria adalah salah satu tempat makan pempek pempek kesukaan saya..dan waktu saya makan disini saya pun memesan menu pempek kapal selam pempek kulit dan pempek bulet nya dan pada bagian atas nya diberi taburan serbuk ebi nya dan dimakan bersama dengan kuah cuka nya berasa yummy banget rasanya..dan kuah cukanya tinggal kita tuang sendiri dan rasanya maknyoss banget dimakan bersama kesemua pempek pempek nya.. Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Level2 2013-03-31
75 Lihat
abis jalan2 kepanasan pulang2 cewek gue pgn makan pempek,kebetulan arah jalan pulang ngelewatin pempek Megaria yg dah legendaris itu so mampirlah kami ksana. panas2 makan pempek deh.ruangannya sempit dg struktur bangunan lama yg masih dipertahankan,gue nyebutnya ini lbh mirip warung/depot yah drpd rumah makan.krn ruangannya yg sempit atw krn fentilasi yg kurg makin menambah gerah saat kita berada didlm ruangan tsbut.perlu kipas2,wuuffff.gue ama cewek gue pesen 2 pempek kapal selam @rp. 10,000,- & 2 teh botol sosro @rp. 3,000,-. segarnya teh botol sosro dingin meluncur ke dlm kerongkongan,,hhhh...pas bgt dg hawa yg sgt panas. pempek kapal selam berisi telur di dlmnya. adonan pempeknya lembek tampaknya banyk ikannya drpd tepungnya yah.rasanya sih ikan bgt tp kurg gurih mnrt gw, kalau bs sih aroma amis ikan dikurangin yah . telur di dlmnya pempeknya kematangannya pas .cuko pelengkap pempek di sediakan dlm botol terdiri dari 2 pilihan, manis atw pedas. gw pilih yg manis krn kwtr lambung gw g thn cabe plus kecut dr cuka. Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Level4 2012-08-01
54 Lihat
Di kompleks bioskop Metropole XXI, ada sebuah tempat makan yang sudah terkenal sejak dulu. Tanya aja “ayam bakar atau es teler Megaria”, orang sekitar udah pada tau, arah ke sisi samping gedung yang dulu dikenal dengan sebutan Metropole.Sebuah spanduk panjang bertulisan besar-besar akan menyambut Anda. 'Es Teler Sari Mulia Asli, Ayam Bakar Khas Solo Megaria' terpajang di depan dan di dalam ruangan. Tempatnya sederhana, bercat putih, dan memanjang ke samping. Kapasitasnya lumayan banyak karena terdapat beberapa bangku dan meja panjang.Di setiap meja kosong terdapat daftar menu sekaligus nota bon yang siap diisi. Selain ayam bakar, ada gulai, siomay, dan bakso. Untuk minumannya tersedia es teler, es kelapa, dan es jeruk.Hidangan yang pertama, es teler (Rp 11.000). Biasanya es teler disajikan di mangkuk berkaki atau mangkuk biasa. Namun, yang satu ini dihidangkan di gelas tinggi biasa. Isinya kelapa muda, nangka, serta sedikit alpukat. Kuahnya terbuat dari air yang diberi sirop gula, susu kental manis, serta es batu. Slurp... Saya menyeruput kuah es teler yang manis, kemudian menyendok isinya untuk dikunyah. Proporsi isiannya cukup banyak. Hmm... rasanya manisnya sangat mendominasi. Saya lebih suka es teler dingin tanpa es batu. Jadi rasa manisnya lebih original. Gulai sapinya (Rp 14.000) yang disajikan di mangkuk sedang tak kalah menggiurkan. Daging sapi yang dipotong kotak-kotak berendam di kuah santan berwarna cokelat dengan taburan bawang goreng. Dagingnya lumayan empuk terkadang terasa otot gituu. Kata teman saya yang sering makan disini, “sekarang potongan dagingnya lebih besar dibanding dulu”. Kuah gulainya sedap, gurihh banget, rasa asinnya juga pas. Sepiring kecil acar mentimun, wortel, dan cabai rawit disertakan untuk melengkapi gurihnya kuah gulainya. Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Level4 2012-07-29
32 Lihat
Hai openricerss !!!!!!!!!!!!!!! Kali ini Ryan mau ngereview pengalaman Ryan nih tadi siang makan di pempek megaria ini,,, yang ada di senen,,, tepat nya sih ada di jalan Diponegoro deket komplek bioskop metropole, dari pada penasaran , Langsung ajah yah ke warung nya MenuPempek Kapal selam Taste and PriceRasa pempek inih enak loh !!!!! pempek ini ikan nya ituh wangi dan berasa banget !!! Ryan suka,,, jadi tuh pempek kapal selam ini memang bentuk nya kaya kapal selam dan diisi telur, lalu digoreng,,, pempek nya ukuran nya besar dehhh,,, dan enak ,,, adonan nya ituh banyak ikan nya,,, kenyal , tapi padet juga,,, Ryan suka,, lalu disiremin sama kuah cuka nya yg warna coklat,, kuah nya sih agak pedes gituuh , tapi memang khas plaembang dan ngangenin rasanya...Harga pmpek kapal selam ini terjangkau juga kok , 12 ribuan Ryan uda bisa makan sampe puas , karena porsi nya besar,,, Suasana dan pelayanan Suasana nya sih biasa ajahh,,, tempat nya sih agak sepi,,, soalnya maklum siang" gini di bulan puasa,,, tempat nya sih gak ber AC cuman ada kipas angin nya ,,, jadi cukup okeh lahh,,,, disini meja nya sih gak terlalu besar,, tapi kalo buat sekedar makan pempek disini pas kok , dan cukup nyaman Pelayanan nya sih lumayan cepett,,, Ryan pas mesen , pempek nya ganyampe 10 ment uda jadi,,,dan mereka ramah" juga kok Buat pempek megaria inih Ryan kasi nilai 8,4/10 dehhh Salam OpenRice Ryan Goutama Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Level4 2012-06-14
52 Lihat
Lagi asyik-asyiknya ngobrol sama teman yang suka kuliner juga, tau-tau ia menawarkan untuk mencicipi pempek Megaria yang tersohor itu. Saya sebenarnya sudah sering mendengar ada pempek enak disana, tapi saya pikir apa sih istimewanya pempek, kalau nggak yang asli banget Palembang sudah barang pasti rasanya sama aja disemua tempat. Namun, segitu keukehnya teman saya merayu saya untuk mencobanya, radar food blogger saya langsung menyala. Sepertinya memang patut dicoba kalau semua orang saja sudah bilang pempek Megaria itu juaranya pempek di Jakarta.Then, I arrived at pempek Megaria which is located inside the area of Metropole XXI theater, dulu orang menyebutnya Megaria. Hanya ada satu kedai pempek disini, jadi nggak akan bingung kalau mencari si pempek Megaria ini. Sepintas kedai ini memang terlihat kedai lama, terlihat dari dinding dan lantainya yang mencerminkan kedai tanpa renovasi sejak pertama kali didirikan. Dapurnya pun masih terlihat kuno. Tempatnya juga kecil hanya berkapasitas sekitar 25 orang mungkin. Namun, pas saya datang kesini penuh banget sama yang ingin makan.Namun, saya nggak berharap rasa pempeknya menjadi baru, justru saya mencari pempek otentik khas si pempek Megaria yang sudah berdiri sejak tahun 1949. Pempek yang ditawarkan disini ada banyak jenis, tiga yang terkenal adalah pempek kapal selam, lenjer dan pempek adaan. Langsung saja saya memesan pempek kapal selam, lenjer dan bulat. Yang membuat saya terkejut adalah ukuran pempeknya yang besar dan harganya cuma Rp12.000 saja!Testur pempeknya empuk banget, lembut, dan rasa ikannya sangat terasa bahkan saya sampai mencium bau ikannya, tapi tidak amis. Dengar-dengar enaknya rasa pempek ini karena pemilihan ikannya juga. Mereka menggunakan ikan tenggiri yang segar dnegan sagu Tani yg terkenal mahal, dan penggunaan santan disaat pempek mulai digoreng. Cukanya pun tidak terlalu tajam, terasa gurih, manis, dan pedas yang meresap sampai ke dalam pempeknya. Yang lebih serunya di dalam pempek kapal selam ada telur yang benar-benar besar bukan hanya potongan-potangan saja. Wuaahh, benar-benar kenyang perut saya makan satu biji pempek aja!Saya merasa puas banget dengan hasil rekomendasi teman saya ini. Mungkin bagi kalian pecinta pempek sudah hapal bagaimana rasa pempek pada umumnya, tapi pasti berani bilang beda saat mencicipi pempek asli Palembang disini. Apalagi untuk mendapatkan pempek sebesar ini dengan harga dan rasa yang ditawarkan, rasanya cukup sulit di Jakarta. Sepertinya saya pun akan kembali kesini, mencicipi menu pindang patin yang katanya juara juga....aaahh how I adore Indonesian food!Psstt...katanya pempek Megaria ini bersaing juga dengan Pempek Pak Raden ya...ada yang udah pernah coba? Lemme know ya lebih enak pempek Megaria atau Pak Raden hihi... Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)