2
1
3
Level4
2012-04-03 16 Lihat
Dulunya adalah mini market, sekarang udah disulap menjadi sebuah café. Don Amous, sebuah café yang terlihat modern dan mentereng sendiri di antara tempat2 makan murah meriah ala anak kampus di kawasan BINUS Anggrek.Dengan plank warna ijo toska, dari luar café ini keliatan cukup meyakinkan untuk disinggahi. Berawal dari rekomendasi seorang teman dan akhirnya kelar kuliah pada sore itu kita santai2 di café satu ini. Design interior cukup bagus. Tempat makan-nya ada 2 macem, lesehan ato di sofa den
Baca Ulasan Lengkap
Dulunya adalah mini market, sekarang udah disulap menjadi sebuah café. Don Amous, sebuah café yang terlihat modern dan mentereng sendiri di antara tempat2 makan murah meriah ala anak kampus di kawasan BINUS Anggrek.Dengan plank warna ijo toska, dari luar café ini keliatan cukup meyakinkan untuk disinggahi. Berawal dari rekomendasi seorang teman dan akhirnya kelar kuliah pada sore itu kita santai2 di café satu ini. Design interior cukup bagus. Tempat makan-nya ada 2 macem, lesehan ato di sofa dengan bantal2nya, cukup unik untuk ukuran cafe. Di dalam ada mini bar lengkap dengan jejeran mainan2 untuk dimain-kan pengunjung sambil nunggu pesenan. Kebanyakan pengunjungnya anak-anak kampus.

Menu2 yang ditawarkan cukup variatif,tapi jeleknya adalah gada gambar sama sekali dan harganya mahaall bangeet! Untuk ukuran makanan di sekitar kampus,ini sih kelewat muahall…
Temen2 gw akhirnya pesen aneka cemilan dan minuman,sementara gw kagak pesen sama sekali…Cuma niat ngabisin waktu setengah jam aja, it’s OK gak makan or minum,kan bisa main game
Temen gw yang satu pesen Iced Lemon Tea dan temen gw yang satu lagi pesen Kentang Goreng. Sambil nunggu,kita pun main games. Nama2 game-nya gw gak tau banget,yang pasti kita main beberapa games,dan yang paling seru maen monyet2-an gelantungan di pohon kelapa. Fun juga sih,mungkin karna baru pertama kali


Dan beberapa menit kemudian pesanan datang. Begitu temen gw minum Iced Lemon Tea di gelas pitcher mini, doi langsung bilang ama kita2 kalo “Kok iced lemon-nya bau jahe ya? ” Nah gw sama temen gw yang lain bingung donk. Karna ini minuman,ya gw enggan buat cobain. Eh si temen gw nekat protes sama pelayan cowok-nya. Dan dengan gampangnya si pelayan bilang kalo itu emang teh sachet lemon yang include ingredients dari jahe. Lahhh? Dan untuk meyakinkan si temen gw,si pelayannya sampe ngambilin sachet teh-nya warna kuning merk yang biasa dijual di mini market gitu. Dan akhirnya temen gw cuma ketawa2 dan ya nerima2 aja. Gw gak ngerti deh knapa begitu…Mestinya kan kalo lemon tea,ya lemon tea aja,gak pake jahe2 sgala?! Untung gw gak pesen apa2


Lanjut ke Kentang Goreng-nya. Ini sih lebih kocak dan paraaahh
Openricers tau? Kentang goreng yang dimaksud di Don Amous itu apa? Keripik Kentang Kusuka+ Garem+Bubuk Cabe. What the hell?!@#$% Gw yang gak pesen aja ngeliat ni makanan udah kecewa duluan…Ihh bener deh feeling gw udah gak enak sama ni café
Temen gw pesen ini sih cum ketawa2 aja,ya gw apalagi,paling cuma kaget dan bisa bilang “hah? kok kayak gini?” Meskipun ngerasa ‘ditipu’ tapi tetep aja diabisin tuh makanan-nya rame2. Sementara temen gw yang minum ‘teh jahe’ gak abis akhirnya…Dia gak sanggup ngabisinnya,padahal kecil loh pitcher-nya…

Intinya sih menurut gw ni café gak recommended banget! Sorry to say ya Don Amous…Penampilan dan desain resto yang menarik itu gak ada apa2nya dibanding kualitas makanan dan minuman yang jauh dari kata OK. Buat gw ini sih pengalaman kuliner (temen) yang paling gak banget deccchhh!
Untung gw gak pesen apa2 hahahaha Gak bakalan pernah deh

(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Pasang
Penilaian Rinci
Rasa
Dekorasi
Layanan
Higienis
Sesuai Harga
Pembelanjaan per orang
Rp30000 (Makan Larut Malam)