2
0
0
Jam Buka
Mon.-Sun. 21:00-00:00
Metode Pembayaran
Tunai / Cash
Info Lainnya
Buka Hingga Larut Malam
Ulasan (2)
Level2 2014-12-10
52 Lihat
Hallo OpenRicers!Masih seputar #myfoodoreogoestojogja by OpenRice & OpenSnap nih! Kalo ke Jogja rasanya kurang yah kalo belum makan makanan khas Jogja yaitu Gudeg. Nah, kali ini saya mau review tentang salah satu gudeg pinggar jalan yang bikin ketagihan, yaitu Gudeg Mercon Bu Tinah. Dari namanya aja uda ketahuan ya gudeg ini adalah gudeg dimasak pedas.Gudeg ini letaknya di Jl. Kranggan, di pinggir jalan, dan bukanya sekitar pukul 21.30. Waktu itu kita #myfoodoreo dateng jm 9 malam dan ternyata masih belum buka. Akhirnya kita nunggu Gudeg Mercon Bu Tinah ini buka dan jadi customer pertama Pada umumnya Gudeg tidak jauh dari nasi putih dan lauk pauk ya. Selain telur, krecek, tempe orek, dan ayam suwir, Gudeg Mercon Bu Tinah juga menyediakan berbagai gorengan seperti tempe, bakwan, ceker ayam, bahkan sate ayam ! Nah, satu hal yang bikin beda Gudeg Mercon Bu Tinah dengan gudeg lainnya adalah kuah pedesnya. Jadi nasi dan lauk pauk disirem lagi dengan kuah, inilah yang bikin pedes tapi TOP.Pada saat itu sedang hujan gerimis dan tempatnya yang berupa tenda, akhirnya kita memutuskan untuk take away Gudeg Merconnya dan menikmatinya dikamar hotel yang kebetulan jaraknya lumayan deket.Cukup dengan Rp 15.000 saja saya sudah mendapatkan sebungkus gudeg lengkap dengan nangka dan krecek nya, ayam suwir, telur, sate ayam, dan tak lupa tempe mendoan. Menurut saya rasanya gurih dan pedes mantap, berbeda dengan gudeg lainnya yang manis-manis. Saya paling suka nangka dan kreceknya, rasanya manis nan gurih pedes enak. Ayam suwir dadanya juga tidak keras tapi lembut. Bagi OpenRicers yang suka makanan pedes pasti ketagihan deh sama Gudeg Mercon Bu Tinah ini.Nah yang penasaran sama gudeg pedes, kudu cobain Gudeg Mercon Bu Tinah yah Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)
Level4 2014-12-07
171 Lihat
Halo openricers. Jangan bosen-bosen yah sama review tentang kuliner di Jogja heheheKali ini saya mau review tentang salah satu gudeg ternama di Jogja. Biasanya kalo gudeg itu kan dimasak manis yah, nah kalo gudeg yang satu ini beda dengan yang lainnya. Gudeg mercon bu tinah ini dimasak pedas. Cocok banget nih untuk openricers yang suka banget sama makanan pedas hehehe.Jadi awal mulanya tau gudeg ini tuh karena kunjungan pertama ke Jogja tahun lalu. Nah pas kemarin berkesempatan ke Jogja lagi, myfoodoreo sekalian cobain gudeg ini lagi. Gudeg Bu tinah ini terletak di Jalan Kranggan. Kalau agak bingung, bisa ditanya ke warga sekitar karena gudeg ini cukup terkenal. Oh ya, gudeg bu tinah ini buka nya jam setenga 10 malem loh openricers. Kita udah datang dari jam 9an, dan udah standby jadi customer pertama Oh ya, lauk yang disediakan disini cukup banyak dan seperti gudeg kebanyakan. Mulai dari telur, krecek, nangka, berbagai gorengan seperti tempe, bakwan, ceker ayam, sate ayam, dan juga ada ayam suwir. Nah yang bikin pedas itu sebenarnya adalah kuah nya yah openricers. Kalo mau minta pedes banget juga bisa, tinggal ditambahin banyak cabe rawit yang ada di kuah gudeg nya aja saya dan temen-temen myfoodoreo akhirnya memutuskan untuk take away, karena untuk makan disana langsung menurut kita kurang nyaman. tempat nya agak gelap dan lagi saat itu lagi hujan, jadi ga bisa makan disana. Pesenan saya isinya ayam suwir, telur ayam, gudeg lengkap dengan nangka dan krecek nya, sate ayam, dan juga tempe mendoan. Sebungkus nasi pilihan saya ini harga nya kurang lebih IDR 15.000.Rasa gudeg ini enak banget yah openricers. Apalagi buat openricers yang suka dengan masakan pedas, gudeg ini tentunya memberikan cita rasa lain, ga seperti gudeg kebanyakan. Telur nya menggunakan telur ayam, sate ayamnya bisa memilih pakai kulit atau daging aja. Nangka dan krecek nya juga menurut saya enak banget. Rasa nya gurih campur pedas. Pelayanan disini juga ramah dan cukup cepat. Untuk openricers yang ingin mencoba sensasi gudeg pedas, silahkan coba Gudeg Mercon Ibu Tinah ini. Selamat mencoba Lanjutkan Membaca
(Ulasan di atas adalah pendapat pribadi dari seorang pengguna yang tidak mewakili pandangan OpenRice.)